Archive for 14 Januari 2012


ANAK APAK

Buku yang baru dibaca :

Penulis : Subky Abdul Latif

Penerbit : Kemilau Publika Sdn Bhd

Harga: RM25.00/RM28.00

MEMOIR Politik Kewartawanan yang diberikan judul ANAK APAK, membentangkan pengalaman hidup dan pahit getir penulis sebagai anak keturunan Jawa di tengah-tengah masyarakat Melayu kampung ketika mula mengenal dunia dalam kesengsaraan musim Jepun melanda Tanah Melayu.

MEMOIR ini diberi judul ANAK APAK justeru Apak mahu mendidik dan menyekolahkan saya sepertinya dan kemudian keluar sebagai ahli ilmu agama mengikut jejaknya menjadi Tok Guru kepada masyarakat dan  ummah. Tetapi saya tidak menjadi Tok Guru seperti Apak. Ada sebabnya; kejatuhan ekonomi, sawah tidak menjadi, getah yang  menjadi sumber kemakmuran rakyat tiba-tiba tidak berharga lantaran  Perang Korea yang berlaku pada awal tahun 50-an.

Apak tidak menjadi aktivis politik dan tidak berminat dalam dunia persuratkhabaran tetapi saya menjadi wartawan dan aktivis politik sepenuh masa.

Saya terdedah dengan alam politik sejak zaman kanak-kanak dan boleh memahami politik sejak remaja, tetapi tidak pernah bercadang untuk menjadi orang politik. Pada saya ketika itu, adalah lebih senang hidup sebagai orang yang memahami politik tetapi tidak terlibat dalam sebarang aktiviti politik supaya kita disenangi oleh semua dan dapat diterima oleh semua. Akan tetapi kekalahan teruk PAS di Kelantan pada hujung tahun 70-an sesudah berkuasa sejak tahun 1959 menyebabkan saya terasa seolah-olah demokrasi seperti akan berakhir di Malaysia.

Semoga Memoir ANAK APAK ini dapat memenuhi maksud sebuah penulisan buku berbentuk memoir dan dapat memberikan perkhidmatan dalam bidang penulisan memoir dalam persuratan  Melayu untuk tatapan masyarakat. Tiada apa-apa yang dapat saya tinggalkan kepada masyarakat melainkan Memoir ini.

Tentang Penulis

Subky Abdul Latif, dalam kad pengenalan dicatit sebagai Ahmad Subki bin Haji Abdul Latif. Lahir pada 28 Julai 1940 di Sungai Parit, Pasir Panjang Laut, Sitiawan. Mendapat pendidikan awal di sekolah Melayu, Lekir, Sitiawan dan sekolah swasta Mathodist Afternoon School, Sitiawan dan Mathodist Afternoon School, Pulau Pinang. Mendapat Diploma Kewartawanan di Projek Latihan Kewartawanan di Kuala Lumpur dan Institute Fur Journalismus, Berlin Barat. Penulis terkenal dengan  rencana dan penulis pojok Kumpulan Akbar Utusan Melayu; Pengasas akhbar Suara Rakyat, Suara Merdeka, Watan dan Harakah. Pernah menjadi AJK PAS Pusat  1983 hingga 2006.

Sumber : Kemilau Publika

Khatib : Ustaz Haji Ibrahim Kisab

Lokasi : Masjid Negeri Sabah

kemodenan pembangunan dan cara hidup serta kecanggihan teknologi yang kita tempa hari ini nampaknya masih belum dapat meredakan dan menghakis kepercayaan khurafat dan tahyul dalam masyarakat kita. Buktinya, masih ada segelentir masyarakat kita yang mendatangi tukang tenung nasib, berjumpa bomoh, memuja objek atau tempat-tempat tertentu di samping mempercayai adanya alamat buruk pada peristiwa atau benda, hari, bulan dan tempat-tempat tertentu.

Antara kepercayaan khurafat itu termasuklah sangkaan yang mengatakan kalau berlaku hujan panas, kononnya ada orang yang mati dibunuh manakala kalau ayam berkokok pada waktu senja, kononnya ada anak gadis yang melahirkan anak luar nikah. Sesungguhnya, amalan bertenung nasib, berubat dengan dukun atau bomoh serta mempercayai adanya petaka pada sesuatu peristiwa, hari, bulan atau tempat merupakan sebahagian daripada khurafat yang diwarisi daripada zaman jahiliah sebelum kedatangan Islam. Khurafat juga merangkumi cerita karut sama ada rekaan atau khayalan, ajaran, pantang larang, adat istiadat, ramalan, pemujaan atau kepercayaan menyimpang daripada ajaran Islam.

Kita sudahpun berada di bulan kedua Islam, iaitu Safar. Inilah bulan yang didakwa oleh segelintir masyarakat kita sebagai bulan membawa sial atau bulan di mana kononnya Allah menurunkan bala sebagai hukuman ke atas manusia. Oleh itu, mereka mempercayai banyak musibah dan bencana akan terjadi pada bulan Safar khususnya pada Rabu minggu terakhir.

Atas kepercayaan itu, golongan berkenaan melakukan sesuatu untuk menolak bala seperti mandi tolak bala dengan cara menulis wafak yang ditulis pada kertas atau papan atau daun kayu diletakkan dalam bekas air, kolam, perigi atau sungai atau laut. Kemudian mereka minum atau mandi air yang telah diletakkan surat wafak itu dengan harapan mendapat perlindungan daripada bala yang kononnya turun pada hari itu.

Di samping itu, ada juga yang mengelak mengadakan majlis perkahwinan pada bulan Safar kerana kononnya jodoh tidak kekal dan kelak akan susah untuk mendapatkan zuriat. Malah ada juga yang percaya kononnya anak yang lahir pada bulan Safar bernasib malang dan perlu menjalankan satu upacara khas untuk membuang nasib malang berkenaan. Sesungguhnya, tanggapan buruk seperti itu berlaku sejak dahulu lagi dan ternyata masyarakat kita menerima dan mempercayainya tanpa usul periksa. Padahal, mengaitkan sesuatu musibah dengan peristiwa, hari atau bulan tertentu adalah perbuatan yang tercela kerana segala sesuatu itu ditetapkan oleh Allah SWT.

Syirik, khurafat dan tahyul yang masih berlaku dalam masyarakat kita hari ini membuktikan bahawa amalan jahiliah ini masih diwarisi oleh segelintir umat Islam zaman ini akibat lemahnya keimanan dalam jiwa dan kejahilan mereka terhadap ilmu tauhid. Kenyataan ini adalah isyarat jelas bahawa kita sebagai Muslim wajib mendalami ilmu akidah Islam untuk memelihara kesucian akidah, kepercayaan, perkataan dan perbuatan daripada segala bentuk tindak-tanduk yang menyesatkan. Ilmu akidah Islam sajalah perisai utama yang boleh menyelamatkan seseorang Muslim daripada lembah kesesatan dan memimpinnya ke arah keredaan llahi dan kesejahteraan hidup dunia akhirat.

Tegasnya, benteng pertahanan aqidah perlu diperkuat dan diperkemaskan supaya tidak mudah terpedaya dengan godaan nafsu dan syaitan, selain menerapkan konsep amar makruf nahi munkar serta saling mengingatkan dalam kebaikan dan kebenaran. Semoga kita teguh dalam keimanan lurus sampai ajal tiba kelak.

%d bloggers like this: