Tag Archive: Arnab


BELAKANG RUMAH

Tarikh : 3 November 2014

Lokasi : Petagas, Putatan

Belakang Rumah  (1) Belakang Rumah  (2) Belakang Rumah  (3) Belakang Rumah  (4) Belakang Rumah  (5) Belakang Rumah  (6) Belakang Rumah  (7) Belakang Rumah  (8) Belakang Rumah  (9) Belakang Rumah  (10) Belakang Rumah  (11) Belakang Rumah  (12) Belakang Rumah  (13) Belakang Rumah  (14)

Advertisements

BABY ARNAB LAGI

Tarikh : 15 Oktober 2014

Lokasi : Perkarangan rumah

BabyArnab (1) BabyArnab (2) BabyArnab (3) BabyArnab (4) BabyArnab (5) BabyArnab (6) BabyArnab (7) BabyArnab (8)

KOLEKSI ARNAB BARU

Arnab (1)Arnab (2)Arnab (3)

 

Arnab di kampung masih ada, kini saya beli sekumpulan empat ekor arnab yang baru pula. Ia menjadi kegemaran saya dan keluarga. Anak-anak pun suka bahkan seperti sebahagian daripada kehidupan mereka apabila melihat arnab-arnab ini di kandang kawasan rumah. Saya merancang ada sedikit ruang di belakang rumah akan disediakan untuk habitat arnab-arnab ini.

Sejak dulu, menjadi rutin saya apabila balik lewat malam dan awal pagi untuk menjenguk arnab ini khususnya memastikan makan minumnya terjaga. Ia juga bagai terapi saya selepas keletihan berprogram sepanjang hari dan malam ‘bermesra’ dengan arnab-arnab ini.

Berdasarkan pengalaman kecil memelihara arnab sejak akhir 2006, arnab yang kerap saya belai biasanya tidak lari apabila saya menjenguk mereka. Sebaliknya arnab yang jarang saya belai, cepat-cepat lari apabila saya datang dan sukar mendapatkan mereka.

RUMAH ARNAB

Selama 4-5 tahun memelihara arnab secara kecil-kecilan di tepi rumah, arnab bermacam jenis sudah dipelihara. Ia bermula dengan empat ekor arnab berusia sebulan kemudian membesar, mati satu demi satu, tambah lagi, membiak dan begitulah seterusnya. Kalau hidup kesemuanya, dikira-kira anak cucu arnab kami ini barangkali sudah lebih 100 ekor jumlahnya.

Saya banyak bereksplorasi berkenaan kehidupan haiwan comel ini. Membaca buku, carian di internet, perkongsian blog-blog berkaitan arnab, bertanya kepada pemelihara arnab yang lebih mahir dan sebagainya. Tempat tinggal arnab-arnab ini juga saya bertukar beberapa kali. Pernah dengan kandang besi yang dibeli, kandang kayu/papan berdawai, dan kini dengan batu-bata yang diisi dengan tanah.

Bereksplorasi dengan dunia arnab tidaklah seperti mereka yang sudah profesional. Saya mengetahui ada yang kurang berminat memanfaatkan tanah sebagai habitat arnab kerana sebab kotor dan sebagainya. Barangkali penerokaan masing-masing tidak sama, sementara apa yang kami alami dengan rumah tanah lebih baik berbanding bentuk rumah sebelum ini. Ini kerana tanah yang mereka lubangi dan bertapuk di dalamnya bagai lebih selamat untuk anak-anak yang mereka lahirkan berbanding bentuk rumah-rumah sebelum ini.

Arnab yang ada bersama kami kini sebanyak 7-8 ekor adalah generasi ketiga dan keempat. Sekian cerita untuk peminat arnab!

ARNAB BARU

Di kandang arnab kami, ada satu kandang yang diisi dengan tanah. Ada 3 ekor arnab yang tinggal di sini, satu jantan dua betina. Saya tengok mereka selalu menggali lubang dan kemudian menutup. Kemudian menggali lagi di ruang yang lain dan kemudian menutup semula. Begitulah..

Sekali lagi kami terkejut riang apabila suatu hari tanpa diduga ada seekor anak arnab keluar dari celah-celah lubang dan bersembunyi di balik ibunya. Cantik. Berdasarkan saiznya ketika itu, mungkin ia berumur sekitar 3 hingga 4 minggu. Sudah tidak menyusu dengan ibunya tetapi ikut makan dan minum bersama arnab dewasa yang lain.

Menambah kejutan kepada kami, beberapa hari kemudian, kami baru perasan bahawa anak-anak arnab ini bukan seekor tapi empat ekor! Alhamdulillah!

HAIWAN PELIHARAAN KAMI…

Sehingga kini ada 14 ekor arnab dewasa, 30 ekor anak-anak ayam pelbagai jenis (ayam telur, ayam kambing dan ayam kacukan), 4 ekor ayam dewasa, 2 ekor kucing jantan dan 2 ekor labi-labi yang baru dibeli ahad lalu.

14 ekor arnab itu termasuk seekor yang dihadiahkan oleh sahabat saya, Anizan Mahruf – terima kasih! Puncanya kerana beberapa ekor arnab miliknya mati seekor demi seekor dan kemudian hanya tinggal seekor, maka itulah dihadiahkannya. Di rumahnya ada belasan kucing-kucing pelbagai jenis dan cantik-cantik pula. Tempoh 4 tahun setakat ini memelihara arnab banyak memberi kenangan  menarik dan ilmu berguna. Ada yang sudah disempat disembelih dan dimakan, banyak juga yang mati kecil dan ketika sudah dewasa.

Kedua-dua kucing yang ada pula kesemuanya jantan dan hadiah orang. Seekor tinggal di rumah dan menjadi kesayangan atok sementara seekor lagi di kandang khas, kerana selalu ‘membuang’ di dalam rumah. Yang tinggal di rumah namanya Syomeng pemberian keluarga tionghua di Petagas kerana kucingnya. Syomeng agak kasar dengan kami kecuali atok, tapi agak memilih makanan, mau makanan yang standard, tidak mahu makan tulang-tulang ikan atau ayam seperti yang lain. Dia mahu ikan yang bermasak terutamanya digoreng. Dalam hal itu, atoklah yang melayan kehendaknya, sehingga jelas Syomeng pun suka menguis-nguiskan tubuhnya ke kaki atok.

Kebiasaan memelihara anak-anak ayam akan ada yang mati awal. Pernah sekian puluh yang dibeli dan seekor demi seekor mati sehingga habis sebelum sempat membesar. Ada juga yang bertahan sampai dewasa sehingga ia boleh dimanfaatkan, ayam kambing atau ayam karan yang cepat membesar untuk disembelih dan dimakan, ayam telur yang boleh bertelur dan ayam kampung yang bertelur dan menetaskan telur sehingga anak-anaknya tergedik-gedik mengekor di belakang.

Labi-labi itu saya beli tanpa dirancang. Kata Apek yang menjual, makanannya tidak cerewet seperti ikan, ia makan apa yang dimakan oleh manusia. Juga tidak perlu alat-alat oksigen seperti ikan. Setakat beberapa hari ini agak ok, saya tidak tahu apa akan jadi pada masa depan. Kata orang, ada bahagian ditubuhnya yang boleh dibuat ubat untuk penyakit. Saya baru mendengarnya.

YANG TIGA EKOR

Segmen cerita arnab kami di blog ini memang sentiasa ada peminatnya. Kalau lama tidak bercerita hal arnab-arnab comel ini, ada saja pembaca yang bising bertanya tentangnya. Minggu lalu, ada seorang pakcik berurusan di lorong rumah kami. Dilihatnya kandang arnab, seraya bertanya : “Jualkah?” Soalan mengandungi permintaan kerana dia berhajat untuk membeli.

Saya masih keberatan untuk menjual atau memberi kerana sasaran saya untuk meramaikan keturunannya belum tercapai. Kini baru ada 20 ekor termasuk 3 yang masih kecil (foto atas). Saya ada sasaran tertentu, membina kandang-kandang baru khusus untuk ibu-ibu yang mengandung. Selepas itu, kalau ada rezeki, bolehlah jual ke mana-mana. Kalau pasaran menggalakkan, barangkali boleh jadi penjual arnab atau daging arnab sepenuh masa. Amacam?

Tiga ekor di atas semuanya comel-comel. Mudah-mudahan terus membesar.

SERONOK PELIHARA ARNAB

Satu demi satu ibu arnab beranak. Disatukan dengan pejantan hanya beberapa hari, kemudian dalam tempoh sebulan atau 28-29 hari, tunggu hasilnya. Arnab betina yang subur akan sibuk menggugurkan bulu badannya sebagai persediaan sebelum bersalin dalam tempoh terdekat. Itu juga menjadi petanda buat kami agar melakukan sedikit persediaan.

Sesudah melahirkan 10 ekor anak baru-baru ini, satu demi satu mati. Kini hanya tinggal 3 ekor yang membesar dengan cantik sekali. Matanya sudah mula terbuka, kakinya semakin kuat untuk berjalan dan sesekali berlari bermain sesama mereka tetapi kiut sekali melihat mereka mendapatkan ibunya untuk menyusu. Saya intai pada lewat petang atau tengah malam, kadang-kadang leka bermain atau terlentang tidur.

Seronok memelihara arnab yang kini sudah berjumlah 20 ekor. Saya bercadang membesarkan kandangnya lagi. Saya mesti memikirkan beberapa betina yang bakal menjadi ibu sedikit masa lagi.

DIROBEK TIKUS

Terkejut juga saya, ibu arnab yang baru beranak sebulan lalu hari ini beranak lagi. Sebelah siang, saya melihat si ibu sudah meluruhkan sebahagian bulu-bulu badannya untuk menjadi alas dan selimut anak-anaknya nanti. Menjelang maghrib, saya lihat si ibu sudah melahirkan anak-anaknya. Saya kira satu demi satu. Ada lapan ekor.

Sebelah malam, selepas pulang program saya jenguk lagi. Seekor daripada anak-anaknya dilahap tikus. Itu sangkaan kuat saya apabila melihat pintu kandang tidak tertutup rapat. Sebelum ini pun saya sering melihat tikus berkeliaran dan makan minum bersama. Tapi jumlah anak yang tinggal saya kira semula. Rupanya sebelah petang tadi si ibu belum habis melahirkan. Semuanya ada 10 ekor termasuk yang dirobek tikus itu.

ENAM EKOR KE KLINIK

Rupa-rupanya, cerita-cerita tentang arnab yang kami pelihara ada juga peminatnya. Saya pernah catatkan dulu, melihat, menjenguk dan memberi makan minum arnab-arnab ini menjadi ruang saya berehat dan menenangkan diri. Segar mata melihat 17 ekor yang ada kini semakin membesar dan ada yang beranak pula.

Minggu ini kebetulan saya bercuti 3 hari menyambung cuti maulidur Rasul dan ruang itu antaranya selain memenuhi undangan tazkirah maulid di banyak lokasi, juga saya isi dengan membawa enam daripada 17 ekor arnab ke klinik. Sudah beberapa hari sebelumnya saya lihat telinga mereka terkopak terkena kutu.

Dua kali ke klinik haiwan di Sabah Animal Medical Centre di Luyang dalam tempoh 3 hari, dengan seekor arnab dikenakan bayaran RM10 sahaja untuk ditimbang dan disuntik. Di sini, haiwan yang biasa dibawa untuk dirawat ialah kucing dan anjing. Tempohari ada seeorang makcik yang membawa tiga ekor arnabnya untuk diperiksa dan salahsatunya mengalami sakit kulit yang terkupas. Selain itu, saya tidak pernah bertemu orang yang membawa arnab ke sini.

Melihat haiwan kucing dan anjing dibawa untuk rawatan, timbul juga kasihan. Ada kucing yang menderita susah untuk buang air, ada yang cedera akibat kemalangan, ada yang tiada selera makan dan sebagainya. Tidak kurang juga anjing dan kucing yang dibawa untuk pemeriksaan rutin. Saya diberitahu dan ditunjukkan sepasang anjing yang siap dipakaikan baju merah (lihat foto di bawah) yang selalu mengekori tuannya ke Tamu Jalan Gaya saban minggu.

Inilah suasana rutin yang selalu saya lihat apabila berkunjung ke sini. Foto menyusul.

%d bloggers like this: