Category: Buku


BUKU KE-2 : USRAH REMAJA

Tarikh : 7 Ogos 2015

Lokasi : Bahagian Penyelidikan & Informasi JHEAINS

Alhamdulillah, dapat meluangkan masa berkunjung dan bertemu dengan Ustaz Musally Moksin KPP BPI sekaligus menerima maklum penerbitan buku kedua bersama JHEAINS bertajuk Usrah Remaja. Walaupun terlambat, kelahirannya membuatkan saya tetap teruja. Terima kasih kepada pihak BPI khususnya Ustaz Musally dan pasukannya.

20150807_105927 20150807_143932-1 IMG-20150807-WA0083

AKU, CINTA & BULAN

20150630_212925-1

Buku yang baru dibaca :

Tajuk : Aku, Cinta & Bulan
Penulis : Dr Riduan Mohamad Nor
Penerbit : Jundi Resources
Terbitan : 2015
Muka Surat : 362
Harga : RM25.00 / RM27.00

Memahami makna Islam dan kesempurnaannya bermakna aku wajib mengintima’kan diriku dengan jemaah Islam yang berselut lumpur di medan operasi dakwah, siasah dan tarbiah.

Perjalanan hidup yang berpelangi, menyentuh dinding hati yang paling tersembunyi dan pencarianku dalam kehidupan, maka aku tidak pernah berasa silap untuk berkeringat dengan gerakan Islam ini.

Aku ingin bercerita denganmu kawan, mengapa aku tidak jera memilih PAS, juga tidak menyesal mengenal sosok insan yang aku sanjungi yang turut menjadi naqib usrahku.

Sepanjang hidupnya dia diterjah musuh, namun tetap setia mendakap perjuangan. Kristal-kristal ilmu mengalir jernih daripada sumur akalnya tanpa lelah. Aku diberikan peluang bermusafir dengannya ke Afrika Utara, mengenalinya dengan dekat, tumbuh rasa sayang dan hormat.

Biar ada yang mencela mengatakan aku mengampu tokoh ini. Biarkan mulut itu mencsla kerana aku terhutang budi seumur hidupku kepada tokoh ini yang memperkenalkan aku dengan ilmu Islam dan harakah Islam. Cerita ini bermula saat umurku 13 tahun.

Tarikh : 8-10 Jun 2015

Terima kasih kami ucapkan kepada tuan puan yang memberikan kepercayaan kepada saya untuk membeli kitab Indahnya Hidup Bersyariat menggunakan wang tuan puan yang disumbangkan sebelum ini. Sejumlah 40 naskhah dibeli dari Pustaka Aslam, Bazar al-Mubarak Masjid Bandaraya dan juga di Golden Quality Wisma MUIS.

Pada 9 dan 10 Jun telah saya sampaikan kepada siswa siswi baharu untuk digunakan dalam kuliah maghrib di surau ar-Rahman MTQQNS. Kami mendoakan agar pahalanya berpanjangan buat yang menyumbang. Amin!

20150608_153154 20150608_170725 20150609_125015 20150609_125028 20150610_123148

Buku yang baru dibaca :

hamka

Penulis : Abdul Latip Talib

Penerbit : PTS Litera Utama Sdn Bhd

Harga : RM27.00 / RM30.00

HAMKA atau nama sebenarnya Haji Abdul Malik bin Karim Amrullah lahir pada 16 Februari 1908 di Ranah Minangkabau, Sumatera Barat. HAMKA mempunyai sejarah hidup yang penuh warna warni. Pernah disanjung tinggi sebagai ulama, sebelum difitnah sebagai seorang pengkhianat bangsa.

Pernah menjadi sahabat akrab Presiden Soekarno dan kemudiannya terlempar ke penjara juga kerana Presiden Soekarno. Inilah kisah beliau. Kisah seorang ulama yang menjadi pemimpin, dan juga dikenali sebagai seorang sasterawan.

Sumber : http://m.harakahdaily.net/index.php/kesatuan-fikrah/34379-cerita-dari-kota-perang-salib

DR ANGIN BUDIMAN | 16 Mac 2015.

AKU mula membaca buku karya Karen Armstrong tentang ‘a History of God’ sewaktu memesannya melalui online dari laman Amazon.com. Sejak itu, aku mengikuti beberapa tulisannya.

Buku itu diharamkan semasa Dr. Mahathir Mohamad menjadi Perdana Menteri. Walau bagaimanapun, pengharamannya telah ditarik balik selepas Karen Armstrong memberi syarahannya di Kuala Lumpur.

Aku pernah menghadiahkan sebuah buku karyanya yang bertajuk ‘Muhammad. A Biography of the Prophet’ kepada Salahuddin Ayub sewaktu kunjungannya ke UK. Bukunya yang bertajuk ‘Holy War’ ataupun ‘Perang Suci’ kukira satu tulisan yang perlu dibaca oleh kita semua. Bukan wajib. Sekadar cadangan.

Penulis ini asalnya seorang pendeta Kristian tetapi keluar dari lingkaran ajaran Kristian dalam kembaranya mencari ‘Tuhan’ dan kebenaran. Tulisannya tentang Perang Salib menjelaskan bagaimana perang itu menggunakan hujah agama bagi mengabsahkan tindakan para pemuka Kristian di Eropah ketika itu.

Pemuka Kristian bekerjasama rapat dengan penguasa-penguasa. Perang Salib merupakan antara peristiwa sejarah panjang dalam sejarah Eropah. Tetapi jika membaca buku tulisan H.A.L Fisher, A History of Europe yang mempunyai dua jilid, Perang Salib hanya ditulis sedikit sahaja. Perang 100 Tahun antara Inggeris dengan Perancis lebih diperbesarkan.

Zaman kegelapan Eropah mungkin penyebab kepada kehancuran agama Kristian Ortodoks di Eropah. Serangan kaum Barbar pada abad ke-5 dan ke-6 telah memusnahkan empayar Rom yang menjadi pelindung agama Kristian. Hanya Empayar Rom di Timur yang dikenali sebagai Byzantium sahaja masih bertahan sebelum ditawan oleh Muhammad al Fateh pada 1453.

Byzantium dianggap sebagai ‘bayangan kuasa empayar syurga’ yang bertanggungjawab melindungi orang Kristian. Jika mengembara di Eropah atau negara Arab seperti Syria, Iraq dan Palestin, antara tempat lawatan yang menjadi keutamaan pelancong adalah tempat peribadatan (sama ada gereja, kuil atau masjid), kota atau istana tinggalan lama.

Perjalanan antara Amman ke Mu’tah, sebuah kota yang terletak di puncak bukit akan dapat dilihat daripada jauh. Memandangnya pun seperti ada satu ketakjuban dalam hati. Cepat-cepat beristigfar agar ketakjuban itu tidak melupakan bahawa kebesaran dan keagungan Allah SWT. Bagaimana sebuah kota besar itu dapat dibina di atas puncak bukit yang tinggi? Bukan sahaja diperlukan kepakaran untuk membina kota itu tetapi perbelanjaan untuk menampung pembinaan itu.

“Itulah kota Salahuddin,” Ehsan menerangkan pada aku.  Ehsan yang masih belajar di Mu’tah membawa aku sekeluarga melawat beberapa bandar di Jordan. Bukan Salahuddin Ayub yang membina kota itu tetapi beliaulah yang berjaya menawan kota itu daripada tentera Salib.

Pembinaan kota itu adalah bagi memastikan penguasaan tentera Kristian ke atas kawasan yang berhampiran dengan kota suci Baitul Maqdis. Kota rebutan tiga agama; Islam, Yahudi dan Kristian. Namun di bawah pemerintahan Salahuddin Ayub, beliau mampu menyatupadukan ketiga-tiga masyarakat besar ini atas panji keadilan pemerintahannya.

Di UK sendiri, ada beribu-ribu kota besar kecil seperti itu. Hampir setiap penempatan ada kotanya sendiri. Samalah seperti gereja. Aku belum pernah ke India tapi kawan aku ada cerita hal yang sama. Kuil-kuil di bina mewah dan besar. Segala macam kemewahan menghiasi kuil sedangkan sekelingnya adalah masyarakat yang miskin. Antara faktor yang menarik para pelancong adalah kota Taj Mahal. Jika ke Andalusia tentu al Hambra, tempat bersemanyam Khalifah Ummayah ataupun la Muzqueta, gereja dan masjid besar yang menarik para pelancong.

Melawat ke Kota Istanbul, seperti tidak sah jika tidak melawat istana Top Kapi, istana khalifah yang serba mewah. Jika tidak disedari, lawatan seumpama ini hanya akan menanamkan bibit halus cintakan kemewahan dan kebendaan dalam hati. Namun, lawatan ini jika dijadikan sebagai satu kembara pelajaran, beberapa iktibar dan panduan yang akan menerangi perjalanan hidup akan datang.

Kembali tentang cerita Perang Salib. Aku tidak akan memperhalusi sejarahnya dalam artikel ringkas ini. Perang Salib bermula pada 1095 selepas dilancarkan oleh Paus Urban II dengan bermatlamatkan membebaskan Baitulmaqdis dari kekuasaan orang Islam dan sekaligus membebaskan orang Kristian Timur daripada pemerintahan orang Islam.

Selaku Maharaja Byzantine, Alexios I Komennos dengan menggunakan semangat dan ayat-ayat suci Kristian telah berjaya mengumpulkan tentera dari kalangan petani, pahlawan daripada pelbagai bangsa di Eropah untuk mengharungi ribuan batu menuju Baitul Maqdis. Atas semangat ‘perjuangan suci’ itulah mereka berjaya menguasai kota yang menjadi rebutan tiga agama itu.

Mereka yang turut serta dalam peperangan itu dijanjikan kejayaan, kesejahteraan, emas dan tanah di Palestin. Dan yang paling penting, mereka dijanjikan syurga! Para tentera memakai salib di bahu dan baju dan dari sinilah timbulnya nama ‘Perang Salib’. Bahkan Paus sendiri menyatakan ekspedisi itu sebagai “Perang demi salib”.

Perang Salib terakhir adalah pada 1271-1272 merupakan perang yang ke Sembilan. Ironinya, daripada sembilan peperangan itu, hanya satu sahaja peperangan di mana tentera Kristian memerangi tentera Islam. Manakala bakinya adalah peperangan antara Kristian sesama Kristian yang disebabkan perbezaan fikrah atau mazhab.

Kononnya demi memastikan kemenangan Kristian tidak digagalkan oleh penganut yang mempunyai pegangan yang sesat. Lalu dibunuh mereka yang dikatakan sesat itu.

Perang yang dilancarkan atas nama agama hakikatnya adalah perang untuk mengaut kepentingan peribadi dan satu pengkhianatan terhadap agama. Kota dan istana yang kulawati adalah sebahagian peninggalan tragedi yang menyedihkan tentang agama yang disalahgunakan oleh sang agamawan dan kuasawan.

– HARAKAHDAILY, 16/3/2015

BEPANYAP

Tarikh : 10 Mac 2015

Lokasi : Taman Jumbo, Petagas

Agak meletihkan apabila banyak masa dihabiskan untuk mengemas buku-buku di Maktabah el-Mansoura milik kami. Sementelahan saya pula seorang yang cerewet dalam mengemas buku-buku sama ada menyusun untuk berpindah atau menyusun di rak yang tersedia. Adakalanya saya menghabiskan berminggu dan berbulan untuk mengatur susun buku tersebut bagi memuaskan hati saya sendiri.

Apatah lagi untuk menyusun ke rak-rak, saya sendiri yang mengemasnya mengikut format yang saya kehendaki sendiri. Sikap saya ini disedari dan difahami oleh isteri dan anak-anak saya. Akhirnya, apabila saya hendak mencari buku tertentu pada satu ketika, saya mengetahui di mana letaknya buku tersebut dan merasa puas dengannya.

Buku (1) Buku (2)

Tarikh : 27 November 2014

Lokasi : UNITAR, Jalan Bundusan Penampang

Alhamdulillah, kuliah siri 1 berjaya dilaksanakan sebagaimana dirancang. Ia kuliah yang menarik kesukaan diri saya sendiri dan mudah-mudahan mereka juga suka mempelajarinya bersama-sama saya. Ini pengalaman yang berharga.

Maza Yakni @ Unitar (1) Maza Yakni @ Unitar (1) Maza Yakni @ Unitar (2) Maza Yakni @ Unitar (3) Maza Yakni @ Unitar (4)

Nuha@Pa&Ma

Catatan ini dibuat hampir 10 tahun lalu, selepas kami pulang ke tanahair selepas tamat pengajian di Mesir. Kami pulang pada pertengahan tahun 2004, sedangkan 10 bulan sebelum itu Allah SWT menganugerahkan kepada kami anak sulung – Nuha Wafiyyah di Mansoura.

Semasa di Mesir, majalah rujukan keibubapaan ialah majalah PA&MA yang terkenal itu. Hasil bahan bacaan bahasa sendiri yang terbatas di negara orang menyebabkan kami meminati majalah ini. Apabila balik ke Sabah dan terus mendapatkan majalah ini, kami terfikir untuk menulis kenangan kelahiran ini. Namun tidak disangka, tulisan kami akhirnya diterima dan disiarkan dalam majalah PA&MA pada tahun 2004.

Huru Hara (1)

Tarikh 19hb Ogos 2014 adalah minggu pertama kuliah maghrib di Masjid al-Mahabbah Kg Muhibbah Petagas menggunakan buku Huru Hara Hari Kiamat, terjemahan kitab susunan Imam Ibn Kathir.

Buku ini dan topik berkenaan hari kiamat ini saya pilih sebagai melaksanakan tuntutan kefahaman kepada rukun iman : beriman kepada hari kiamat, supaya jamaah mengetahui ayat-ayat al-Quran dan hadith-hadith yang berkaitan dengannya bermula dengan amaran-amaran Rasulullah SAW tentang petunjuk dan petanda hari kiamat, sama ada yang kecil dan besar sehinggalah tentang azab neraka dan nikmat syurga.

Sebelum kitab ini dimulakan, kami sudah membaca buku Hadith 40 susunan Imam an-Nawawi, dan buku Indahnya Hidup Bersyariat susunan Ustaz Ismail Kamus. Semoga Allah SWT membantu dan memudahkan.

Tarikh : 9 hingga 12 Jun 2014

Lokasi : Kompleks MATIN, Perlis

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 83 other followers

%d bloggers like this: