Archive for 21 Januari 2012


TENTANG MANDI SAFAR

Arkib foto Abu Nuha Corner

Dalam kefahaman mereka yang mengamalkan kepercayaan mandi safar untuk membuang sial, hari rabu terakhir pada bulan berkenaan adalah kemuncak atau hari keramaian untuk mengadakan majlis berkenaan. Untuk tahun ini, rabu lepas adalah rabu terakhir dalam bulan Safar. Masih ramai umat Islam (walaupun mereka berasal dari kepulauan Filipina atau Mindanao atau keturunan mereka) yang melaksanakan kepercayaan ini walaupun sebahagian pengamalnya dimaklumkan juga ada yang bukan Islam.

Saya kira ini bukan soalnya mengatakan mereka berasal dari mana, atau bangsa apa kerana sebahagian besar yang terlibat adalah beragama Islam. Bahkan saya dimaklumkan tahun lepas, amalan sama berlaku juga di Sipitang menurut kata imam di sana. Tempat-tempat lain, saya kurang maklum pula. Pernah mereka yang saya temui mengenali saya dan memanggil saya ustaz, kerana katanya sebelum itu mereka mengingati saya sebagai khatib di sebuah masjid di Petagas.

Tahun ini saya tidak turun ke lokasi-lokasi berkenaan seperti yang saya pernah buat pada tahun 2009, 2010 dan 2011, saya meninjau di Pantai Teluk Likas dan Tanjung Aru yang dipenuhi oleh ratusan atau barangkali ribuan pengamalnya. Tetapi ramai juga teman-teman yang melihat atau melimpasi kawasan-kawasan berkenaan dan melaporkannya ke facebook masing-masing.

Ini sekadar pandangan peribadi saya untuk membanteras atau mengurangi amalan salah ini.

1) JHEAINS atau JAKIM bekerjasama dengan penceramah atau pendakwah kalangan yang berasal dari sebelah Mindanao dan sekitarnya, (contohnya Ustaz Abu Hurairah, Ustaz Abdullah Mahdi dan ramai lagi) apatah lagi yang mempunyai kebolehan berbahasa dengan bahasa golongan sasaran seperti bahasa Bajau Suluk, Obian dan Illanun. Penduduk sasaran dikumpul dan diberikan pengetahuan tentang kesalahan amalan berkenaan.

2) Pengalaman saya membuat tinjauan, ada kalangan mereka adalah pelajar sekolah yang terpaksa memonteng pada hari berkenaan kerana hendak mandi buang sial. Di peringkat ini, guru-guru berperanan untuk memberi kefahaman kepada pelajar mereka. Dalam konteks sekitar Kota Kinabalu, antara sekolah yang disasarkan ialah sekitar Likas, Sepanggar dan Putatan.

3) Pihak SS Mufti atau Ybhg Pengarah JHEAINS membuat kenyataan media tentang larangan mandi buang sial ini dan disiarkan dalam media-media negeri dan maya. Sekurang-kurangnya yang tidak tahu menjadi tahu tentang adanya kefahaman salah ini.

4) Sepanduk-sepanduk berkenaan kesalahan amalan ini dipasang di lokasi-lokasi strategik secara meluas. Selain itu pasukan-pasukan sukarelawan dakwah  dari kalangan NGO Islam Sabah boleh bekerjasama untuk mengedarkan handbill pada hari berlakunya upacara berkenaan.

Saya kira pendekatan sebegini wajar didahulukan berbanding melakukan tindakan penguatkuasaan kerana hasil tinjauan saya dahulu, kebanyakan mereka datang dengan perasaan tidak bersalah langsung, sebab itu apabila saya hendak merakam dan menggambar, mereka dengan gembiranya memberikan kerjasama dan bercerita dengan penuh semangat.

Walaubagaimanapun, saya mencadangkan pada masa akan datang agensi Islam di Sabah seperti JHEAINS (sebagai ketua), JAKIM, YADIM, Pejabat Mufti, USIA, NGO Islam (Concern), dan pihak-pihak berkepentingan seperti Pihak Berkuasa Tempatan (PBT), parti politik, JK Masjid dan sebagainya duduk berbincang mencari pendekatan yang sesuai dan berhikmah. Mungkin di sana ada idea-idea yang lebih baik untuk dilaksanakan agar amalan ini berkurangan daripada tahun ke tahun. Mungkin juga perlu KPI tertentu untuk sasaran bagi menghapuskan amalan ini suatu hari nanti.

Catatan saya tentang upacara mandi buang sial di Teluk Likas pada tahun 2009 boleh dibaca di sini : https://abunuha.wordpress.com/2009/02/25/pesta-buang-sial-di-teluk-likas/

Khatib : Ustaz Musa Abbas

Lokasi : Masjid al-Kauthar Kg Tanjung Aru

Nabi SAW menyebutkan tentang lima golongan manusia berkaitan dengan kesungguhan dan kecintaan kepada ilmu. Satu golongan yang rugi dan binasa, manakala 4 golongan yang beruntung dalam hidupnya dan penjelasan kelebihan orang berilmu yakni para guru, orang yang  belajar (pelajar), orang yang mendengar (pendengar) dan orang yang mencintai orang alim, orang yang belajar dan mendengar. Dari Abu Bakrah RA dari Nabi SAW sabdanya yang bermaksud :

“Jadikanlah dirimu orang alim (berilmu/guru) atau orang yang menuntut ilmu (belajar/pelajar) atau orang yang selalu mendengar pelajaran agama ataupun orang yang mencintai (tiga golongan tersebut) dan janganlah engkau menjadi (dari) golongan yang kelima, yang dengan sebabnya engkau akan binasa”. (HR Al-Bazzar).

Hadith ini menganjurkan supaya umat Islam berada dalam lingkungan 4 golongan dan tidak menjadi golongan binasa yang disebutkan oleh Nabi SAW, iaitu :

1. Menjadikan diri kita orang alim yang boleh mengajar.
2. Menjadikan diri kita orang yang sentiasa belajar.
3. Menjadikan diri kita orang yang suka mendengar syarahan/ceramah agama atau kelas-kelas agama.
4. Menjadikan diri kita orang yang suka/mencintai dan menghargai 4 golongan yang tersebut dengan mengikut jejak langkah mereka.

Amaran Nabi SAW jangan sekali-kali termasuk dalam golongan kelima, iaitu golongan yang binasa. Imam Al-Mawardi menyatakan : Bahawa orang yang menganggap ilmu Syarak itu tidak ada faedahnya dipelajari dan lebih baik ditinggalkan, sebenarnya orang itu tenggelam dalam kesesatan dan jauh dari mendapat hidayah petunjuk serta dia termasuk dalam golongan yang kelima, golongan orang yang binasa.

Contohilah Nabi SAW dan jadikanlah Nabi SAW sebagai model pendidik yang terbaik. Sebenarnya untuk menjadi seorang guru, ustaz/ustazah atau seorang pendidik yang hebat, terbaik dan terbilang hanya Nabi SAW contoh teladan yang unggul. Antara ramai anak remaja di zaman Nabi SAW yang pernah mendapat didikan dan asuhan daripada Nabi SAW ialah Abdullah bin Abbas RA.

Beliau menceritakan pada satu hari aku bersama-sama Nabi SAW, baginda menyeru ku dengan menggunakan bahasa yang amat menarik, iaitu ‘wahai ghulam’ yang bermaksud ‘wahai anak’, supaya pemikiran tertumpu sepenuhnya kepada nasihat yang akan diberikan oleh baginda Nabi SAW. Gaya bahasa yang lunak dan halus ini menjadi daya tarikan kepada pelajar supaya pemikiran anak murid atau pelajar tertumpu sepenuhnya kepada nasihat atau ilmu yang akan disampaikan oleh guru yang mengajar. Malah Nabi SAW juga suka mengulang perkataan sehingga tiga kali supaya mudah difahami dan mudah diingati oleh para sahabat yang mendengar.

Demikianlah Islam memberikan panduan kepada umat Islam khususnya ibubapa, guru, pendidik dan para ustaz/ustazah agar mendidik anak bangsa kita dengan mengadunkan ilmu aqidah, Syariah dan akhlak mulia demi mencari dan merebut sebanyak-banyak pahala, keberkatan dan keredhaan di sisi Allah SWT dalam hidup ini.

%d bloggers like this: