Tag Archive: Nik Mohamad Abduh Nik Abdul Aziz


Tarikh : 28 Oktober 2016

Lokasi : Medan Ilmu Kota Bharu Kelantan

Pengkuliah :

  1. Ustaz Zulqarnain Hassan
  2. YB Ustaz Nik Mohamad Abduh Nik Abdul Aziz

Advertisements

RASUAH : MASA UNTUK ISLAM

Sumber : http://www.harakahdaily.net.my/index.php/kesatuan-fikrah/42751-rasuah-masa-untuk-islam

NIK MOHAMAD ABDUH NIK ABDUL AZIZ | 08 Oktober 2016.

Negara kita dikejutkan dengan penahanan dua orang pegawai kanan kerajaan di negeri Sabah yang dikatakan terlibat dengan kesalahan rasuah yang melibatkan ratusan juta ringgit. Menurut SPRM, ia adalah kejayaan membongkar skandal yang melibatkan jumlah wang ringgit terbesar semenjak ditubuhkan.

Rasuah bukanlah isu asing dan janggal dalam negara kita. Ia adalah gejala harian dan bukan bermusim sebagaimana musim buah durian dan rambutan. Tiap-tiap hari rasuah berlaku dalam negara kita sama ada kecil atau besar, dibongkar atau pun tidak. Ia sebahagian cara rakyat Malaysia mencari rezeki walaupun hina dan haram. Di negara kita, tidak semua merasa malu untuk hidup hina dengan punca rezeki yang haram.

Skandal besar rasuah yang baru terbongkar di negara kita itu, bagi para pengamat politik negara, bukanlah sukar untuk ditelah bahawa ia pastinya melibatkan orang politik. Projek kerajaan berjumlah RM3 bilion adalah dengan kelulusan orang politik. Ia masuk ke Sabah dengan pengetahuan orang politik. Umno BN pula terkenal sebagai parti hamba abdi rasuah sejak puluhan tahun. Bagaimana Umno hidup memancing undi rakyat Sabah juga diketahui umum. Masakan projek seenak ini tidak menggiurkan mereka.

Tetapi bagi rakyat dan orang awam yang enggan berfikir, rela kekal hanyut dan membiarkan diri ditipu, mereka akan berfikir bahawa yang bersalah adalah dua orang itulah dan beberapa individu lagi yang terlibat dalam projek melibatkan RM3 bilion itu sahaja. Sebaik dihukum, maka kes ditutup dan selesai. Adapun orang-orang politik, mereka akan kekal selamat sehinggalah mereka ditangkap dengan kes yang sama. Bila? Jawabannya bila-bila pun, mereka akan kekal selamat.

Lihatlah kepada beberapa skandal kewangan besar di negara kita. Sebahagian besarnya kekal misteri. Hakikatnya, ia bukanlah misteri. Ia hanyalah kes yang dipaksa untuk ditutup dan dighaibkan oleh orang politik yang berkuasa.

Begitulah, kawanan kambing hitam akan kekal hidup diternak di negara kita dan masanya satu persatu akan disembelih dengan reda tuannya. Rakyat akan terus dihidangkan dengan jamuan opera seperti ini. Ia bagai satu rasuah awam terancang untuk kesekian kalinya bagi mengabui mata rakyat seolah-olah kerajaan sentiasa bertindak ke atas salah laku rasuah. Rupanya, begitulah penyakit rasuah terus hidup subur di dalam negara.

Kita mengucapkan tahniah kepada SPRM yang telah berjaya menyelamatkan wang negara daripada dirompak oleh para pengkhianat yang berlakon sebagai orang baik-baik dan berkhidmat untuk negara. Seharusnya mereka dihukum dengan seburuk-buruk hukuman. Mereka patut dipenjarakan hinggalah ke lubang kubur sekalipun.

Kejayaan ini walau bagaimanapun tidaklah bermakna kejayaan negara memerangi rasuah. Bukan. Bahkan ia hanyalah sekalung tahniah di atas kejayaan SPRM berusaha membebaskan dirinya daripada cengkaman orang-orang politik.

Gejala rasuah dikesan tumbuh dan menyubur sejak zaman Tun Mahathir lagi. Politik wang adalah buah pertama tanaman rasuah pada zamannya. Dengannya Tun Dr Mahathir berkuasa besar ke atas negara, mencantas musuh dalamannya dan memerangi musuh luarannya sepenuhnya. SPRM pada masa itu hanyalah budak suruhan yang mengikut telunjuk dan hanya tahu mengangguk dan tidak pernah diajar untuk menggeleng kepala.

Jadi apabila SPRM semakin berani bertindak hari ini dan sudah wujud tanda-tanda pertentangan dengan kehendak orang-orang politik, ia sudah cukup untuk rakyat menarik nafas lega untuk beberapa waktu sebelum meneruskan perjuangan memerangi rasuah sehingga hujungnya nanti.

Apabila ratusan juta wang rakyat dicampak ke dalam kitaran rasuah, maka ia akan membeku dan hanya berpusing dan berlegar dalam kalangan orang-orang kaya sahaja. Kemudian wang itu akan dibazirkan dengan cepat melalui pemborosan dan aktiviti mungkar dan haram. Pemborosan dan pembaziran akan bersambungan dengan kerosakan demi kerosakan ke seterusnya dalam kehidupan rakyat.

Seterusnya negara akan mengadu kehabisan wang. Rakyat terutama orang-orang miskin yang sedang kelaparan akan dipujuk untuk membantu mengukuhkan negara dengan kenaan cukai dan bukan cukai. Di longkang inilah nyamuk GST diternak yang akhirnya menyebarkan wabak denggi dan zika ekonomi negara.

Rasuah sedang menghancurkan negara. Vaksinnya sudah ditawarkan dan tidak mampu lagi melawannya. Banyak mana pun hospital dibina, rasuah terus menyerang dengan niat yang jelas iaitu untuk menghancurkan negara.

Jika kerajaan dan parti pemerintah enggan untuk merasa malu dan hina dengan penyakit bahaya yang melanda negara ini, rakyat mestilah malu untuk memiliki kerajaan dan orang politik seperti ini. Jika tidak, tiada lagi senjata dan pertahanan yang boleh menyelamatkan negara.

Rakyat mestilah disedarkan dengan beberapa hakikat yang sering diketepikan. Pertama, kegagalan berterusan pemerintah memerangi rasuah adalah tanda hilangnya taring atau kelayakan untuk terus menerajui negara. Kedua, punca kegagalan adalah kerana wujud kelompok atasan yang kebal dan kalis undang-undang. Merekalah sebenarnya penternak yang menyuburkan rasuah yang mesti diperangi.

Ketiga, tiada lagi kekuatan untuk memerangi rasuah selain keazaman dan keberanian rakyat untuk berubah. Ia sama ada akan berjaya menyedarkan kerajaan untuk benar-benar bertaubat dan bertindak benar memerangi rasuah dan sepertinya, atau akan menjatuhkan dan menukarkan kerajaan sedia ada dengan kerajaan baru yang lebih bertanggung jawab. Sudah hampir pasti, menanti kerajaan Umno BN bertaubat adalah begitu sukar.

Keempat, kesegeraan untuk memahami penyelesaian terbaik memerangi rasuah dan memacu negara ke hadapan dengan formula yang lebih menjamin kemajuan, keamanan dan kelestariannya.

Bagaimana memerangi rasuah? Ada dua cara di hadapan kita. Pertama, cara barat. Kedua, cara Islam. Cara barat bermaksud penyelesaian yang dihasilkan melalui ketamadunan semasa manusia yang sentiasa berkembang melalui ilmu dan disiplin untuk hidup maju dan makmur di dunia.

Dunia barat hari ini dinamakan sebagai contoh kejayaan memerangi rasuah sehingga ke akarnya. Ia menjadikan rasuah dipandang hina oleh rakyat dan mereka begitu bersedia untuk tidak bertolak ansur dengan pemimpin yang terlibat dengan rasuah.

Cara Islam bermaksud penyelasaian menyeluruh melalui pengajaran al-Quran dan sunnah al Rasul yang telah terbukti berjaya membina tamadun manusia yang melihat kepada kejayaan di dunia dan akhirat. Penyelesaian Islam tidak berlaku hari ini akibat umat Islam sendiri yang meninggalkan pengajaran ugama mereka. Harapan kembali segar dengan pesat kerana wujud kebangkitan Islam akhir-akhir ini yang menyeru umat Islam untuk kembali kepada Islam yang menyeluruh dan sempurna.

Ciri utama yang membezakan kedua-dua penyelesaian ini ialah bahawa cara barat lebih bersifat membina dengan tangan kanan manakala tangan kiri meruntuhkan. Cara Islam adalah sebaliknya. Ia sepenuhnya membangunkan bahkan sehingga kebahagiaan di akhirat nanti.

Sebagai contoh, barat memerangi rasuah, tetapi dalam masa yang sama mereka mempromosi ekonomi riba. Hari ini, ketika mereka berbangga dengan kejayaan membersih diri daripada pemimpin yang korup dengan rasuah, tetapi mereka sedang melihat negara dan tamadun mereka sedang di ambang keruntuhan akibat ekonomi riba yang mula menyerang negara-negara kecil mereka.

Sebagai contoh, dalam isu 1MDB, hutang luarnya yang besar yang dijamin kerajaan secara salah semakin mencekik 1MDB akibat bunga dan riba yang dikenakan. Akhirnya kerajaan terpaksa menanggungnya.

Maksudnya, jika kita mengamalkan penyelesaian cara barat, kita masih tetap berhadapan pukulan tangan kiri yang diajar oleh barat juga.

Cara Islam adalah menyeluruh. Ia memerangi rasuah dan riba. Ia memerangi dadah dan arak. Ia memerangi rogol dan zina. Ia memerangi autokratik dan kebebasan mutlak. Lihat bahawa barat adalah sebaliknya. Ia memerangi satu dan menternak yang satu lagi.

Mana satu pilihan kita untuk negara? PAS secara tegas dan tanpa dolak dalih menyeru kepada penyelesaian Islam untuk isu gejala rasuah dan segala isu dalam negara. PAS menyeru rakyat untuk berani berubah kepada Islam dan bersama mendukung perubahan negara yang lebih menjamin kejayaan di dunia dan akhirat.

Pemerintah mesti berubah kepada Islam. Rakyat juga mesti berubah. Perubahan rakyat adalah lebih diharapkan walaupun perubahan kerajaan sedia ada tetap dinantikan. – HARAKAHDAILY 8/10/2016

Artikel adalah untuk kolum ‘Terang Rembulan’ akhbar Harakah.

Sumber : http://www.harakahdaily.net.my/index.php/kesatuan-fikrah/42576-tg-dato-dr-haron-din-kaulah-malaysia-impian

NIK MOHAMAD ABDUH NIK ABDUL AZIZ | 22 September 2016.

Kita mati-mati mahukan hidup yang bahagia. Tetapi nantinya nanti, kitakan sedar bahawa yang paling kita dambakan adalah mati yang bahagia. Hidup kita 70 tahun lamanya, tetapi mati kita hanyalah sesaat itu. Tiada lewat atau cepat walau sesaatpun.

Beruntunglah memiliki bahagia sesaat di hela nafas terakhir kerana ia kan membawa bahagia yang kekal abadi di akhirat nanti. Mati mulia hakikatnya adalah adegan nyawa sejengkal bersambung nyawa saujana nan abadi.

Jasa terakhir Allahyarham Tuan Guru Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat buat umat adalah petunjuknya yang penuh cahaya agar kita kekal istiqamah bersama PAS berjuang dan bekerja demi agama-Nya. Petunjuknya mengukuhkan PAS bagai sebuah kota yang kebal yang takkan hancur.

Jasa terakhir Allahyarham Tuan Guru Datuk Haron Din adalah keberanian dan ketenangannya menerjang badai jahat yang melanda PAS dari dalam dan luar. Jika tidak kerana ketenangan yang hebat daripadanya, kita pasti goncang dan sukar menghadapi kekalutan dan keributan dengan keyakinan dan istiqamah.

Jika saya ditanya, apa yang paling istimewa saya perolehi saat berguru dan bersimpuh di sisi susuk gagah Allahyarham Tuan Guru Datuk Haron Din, saya akan menjawab, “Pada senyumnya, tenangnya, yakinnya dan harapannya yang hebat buat diri saya dan kami anak muda. Itulah hikmat kehidupan yang hilang”.

Pesannya berulang-ulang. PAS pasti sampai ke Putrajaya dengan Islam.

Pergilah dalam tenangmu. Langkah pergimu adalah impian semua pencinta akhirat. Semoga Allah memberkati perjuangan PAS. – HARAKAHDAILY 22/9/2016

Tarikh : 5 Ogos 2016

Lokasi : Medan Ilmu Kota Bharu Kelantan

Pengkuliah :

  1. Ustaz Nik Mahadi Nik Mahmood
  2. YB Ustaz Nik Mohamad Abduh Nik Abdul Aziz

Sumber : http://www.harakahdaily.net.my/index.php/kesatuan-fikrah/41991-kesejahteraan-hidup-pada-mengenal-allah

NIK MOHAMAD ABDUH NIK ABDUL AZIZ | 28 Julai 2016.

Manusia mengenal Allah dengan hatinya. Hati adalah mata yang melihat wujud Allah di dalam kehidupan. Justeru kita namakannya sebagai mata hati.

Anggota tubuh yang lain seperti mata, telinga, hidung dan sebagainya tidak mampu melihat dan mengecam wujud Allah. Mereka terlalu kerdil untuk melihat dan mengecam satu zat yang terlalu agung sifatnya.

Mata tidak mampu melihat alam cakerawala yang begitu besar dan luas. Ia hanya mampu melihat bahagian atas yang rambang bernama langit yang biru warnanya. Mata juga tidak mampu melihat alam bakteria yang sangat seni dan kecil di badannya. Ia hanya mampu melihat kulit tubuhnya yang cerah atau gelap warnanya. Begitulah panca indera dan anggota tubuhnya yang lain. Semua diciptakan lemah di sebalik kekuatannya yang begitu terhad.

Allah lebih besar (al Kabir al Aliy al Azim) dari alam cakerawala dan lebih seni (al Latif al Khabir) daripada alam bakteria atau yang lebih halus daripadanya. Bagaimana mampu panca indera kita yang lemah dan rapuh itu melihat dan menduga Allah?

Tetapi keajaiban manusia adalah pada hatinya. Ia ciptaan Allah daripada segumpal darah yang terpilih saat diciptakan manusia daripada air mani yang melekit hina. Tiada beza antara hati dan mata. Kedua-duanya adalah daripada tanah. Tetapi mata diciptakan dengan kekuatan melihat lahiriyah di depannya. Sebaliknya diciptakan hati dengan kekuatan melihat yang tersembunyi di sebalik hijab kehidupan lahiriyah iaitu alam ghaib.

Justeru ia menjadi sarang segala kerahsiaan dan kehikmatan di sebalik penciptaan manusia sebagai makhluk terbaik dan khalifah terpilih di muka bumi ini daripada jutaan makhluk lain yang diciptakan-Nya.

Wujud agama di dalam diri manusia adalah ketandaan wujudnya mata hati di dalam diri yang berusaha menduga kewujudan alam di sebalik hijab kehidupan zahir. Agama adalah himpunan kepercayaan manusia kepada wujudnya alam ghaib yang terhijab daripada panca indera.

Seluruh manusia menerima agama dalam kehidupan mereka kecuali segelintir yang terlalu beriman dengan mata kasar sehingga menolak untuk mengiyakan peranan mata hati dalam hidupnya. Mereka ini telah begitu jauh terpesong akibat kegagalan menerima ilmu yang benar.

Tetapi manusia mendapat bahagian masing-masing di dalam ilmu mereka terhadap alam ghaib. Ia bergantung kepada maklumat yang ada di dalam agama masing-masing yang mereka anuti. Di sisi Islam, hanya Islam sahaja yang mempunyai maklumat paling tepat dan sempurna mengenai alam ghaib yang membicarakan perihal ketuhanan, kehidupan selepas mati, syurga, neraka dan sebagainya. Walau bagaimanapun masing-masing agama dengan dakwaan masing-masing.

Di atas titik tolak inilah, Islam menganjurkan agar manusia kembali kepada hati dan bicaranya. Bahkan Islam menyifatkan manusia tanpa mata hati adalah manusia yang buta walaupun celik. Islam juga menyifatkan manusia sebagai mati walaupun masih bernyawa jika hatinya gagal berfungsi membawa tuannya mengenal agama yang sebenar.

Manusia tanpa bicara hati adalah terlalu lalai dalam kehidupannya. Mereka hanya melihat dalam ruang pandang yang dekat dan sempit. Mereka tidak pernah bertanya pun, apatah tahu mengenai siapakah pencipta mereka dan langit bumi ini. Mereka tidak pernah kisah pun untuk mengetahui perihal apa akan berlaku selepas mereka mati. Bahkan mereka tak ambil pusing pun hal kenapa mereka diciptakan sebagai manusia yang paling istimewa di atas muka bumi.

Manusia yang tanpa bicara hati hanyalah berfikir untuk hidup hari ini kerana itulah sahaja pandangan yang mereka lihat di hadapan. Sempit dan dekat. Bagaimana mereka mampu melihat lebih jauh dan luas sedangkan mereka sendirilah yang menolak menggunakan pandangan mata hati? Mereka sendirilah yang membiarkan hati mereka terbiar dan ditumbuhi semak samun yang menutup penglihatan mata hati mereka itu.

Justeru alam hati adalah satu ilmu yang besar dan begitu penting di dalam Islam. Bahkan jika diperhatikan, kita akan dapati bahawa seluruh pengajaran ugama samada perihal akidah, syariah mahupun akhlak sebenarnya hanya mampu dilaksanakan dan dipikul oleh mereka yang memiliki hati yang benar-benar mengenal Allah sebagai tuhannya. Jika tidak, agak sukar untuk manusia mengaplikasikan pengajaran agama di dalam kehidupannya.

Seperti dinyatakan di atas, hati adalah penuh rahsia dan keajaiban. Ia anugerah sebenar penciptaan manusia oleh Allah. Dalam erti, jika seseorang itu memiliki hati yang berfungsi sebagaimana kekuatan sebenarnya, maka dia mampu mencipta keajaiban di dalam kehidupannya dengan persembahan dan sumbangan yang besar.

Cuba anda perhatikan kepada kisah para nabi dan sumbangan mereka kepada kehidupan manusia. Selepas lebih 1400 tahun di mana tiada lagi nabi diutuskan, masih tiada manusia yang diperakui lebih hebat sumbangan mereka mengatasi para nabi, bahkan tidak mungkin ada lagi. Begitulah juga sumbangan para ulamak yang mengikuti jalan para nabi di dalam kehidupan. Tanpa mereka, kehidupan ini akan penuh dengan kejahatan, kezaliman dan kehancuran nilai manusiawi.

Jawaban kepada kehebatan dan keunggulan mereka itu hanyalah satu dan sama. Para nabi dikurniakan hati yang langsung diperlihatkan alam ghaib yang luas. Maka mereka berjalan di muka bumi dengan pandangan yang jauh dan luas. Mereka tahu arah tuju kehidupan. Lalu mereka berjalan dengan penuh yakin tanpa sesat dan tersasar. Mereka tidak terjatuh atau tersadung di lubang kubur, bahkan mereka hanyalah seperti membuka pintunya untuk berjalan di kehidupan sebenar yang lebih abadi. Mereka telah bersedia untuk itu sedangkan manusia lain tidak pernah bersedia kerana hati mereka telah buta di dunia.

Perhatikan pula kehidupan manusia hari ini. Dunia kebendaan di kemuncaknya yang begitu mengkagumkan. Dengan sains dan teknologi yang tidak mampu disekat lagi perkembangan dan kemudahan yang dikecapi, manusia seperti hilang akal untuk memuliakan umur mereka yang begitu pendek iaitu sekitar 70 tahun itu.

Dengan ilmu dan teknologi itulah mereka membunuh sesama mereka. Mereka biarkan sebahagian mereka menderita kesakitan dan kelaparan manakala sebahagian lagi bersuka ria penuh kemewahan dan membazir tanpa batas. Bukankah jika mereka saling berfikir secara mudah, mereka akan terus menerima seruan, ‘marilah kita sama-sama memuliakan umur kita yang pendek ini dengan saling bantu membantu agar setiap kita mengecapi yang terbaik daripada kehidupannya’.

Ya, manusia sebenarnya mampu menjawab, ya. Tetapi mengapa mereka tidak mengendahkannya, bahkan terus hidup membuas membelasah kehidupan dan hanya mampu berakhir dengan kematian mereka sendiri?

Jawabannya mudah. Mereka buta hakikat. Mereka juga telah pun mati sebelum mati dengan matinya hati di dalam tubuh mereka itu. Mereka bukan lagi manusia. Mereka adalah haiwan yang hidup buas tanpa kemuliaan pada nyawa, akal, nilai dan hak. Yang membezakan mereka daripada haiwan hanyalah kuasa dan kecerdikan. Ironinya dengan kuasa dan kecerdikan itulah mereka menjadi lebih teruk daripada haiwan di hutan. Seluruh kehidupan hari ini merana kerana wujudnya manusia.

Begitulah kerosakan berlaku di dunia. Manusia meninggalkan keajaiban dan keistimewaan dalam diri mereka sendiri. Hati yang ibarat permata berharga dibiarkan bagai batu batan yang tiada nilai, sedangkan hati itulah enjin dan kuasa pergerakan mereka.

Akhirnya penawar yang ditawarkan untuk kehidupan hanyalah mainan di bibir kemunafikan atau kejahilan atau kedegilan yang nyata. Dunia terus diancam kerosakan dan kejahatan yang tidak terbendung lagi.

Kembali kepada hati adalah perjalanan yang sukar. Manusia menolaknya kerana kekuasaan nafsu yang begitu mengukuh menguasai kehidupan. Contoh dan teladan dari hati-hati yang mulia sukar dilihat dan dijelmakan akibat sekatan-sekatan oleh anasir jahat yang menghalang.

Oleh kerana Islam sentiasa berteguh pada kekuatan hati, maka Islamlah agama yang paling tercabar kewujudannya. Berpegang dengan Islam pada akhir zaman ini adalah ibarat menggenggam bara api. Ia adalah jihad yang besar yang perlu dilalui.

Menuju islah hati adalah jalan menuju Allah. Allah memilih sesiapa yang dikehendaki-Nya menujunya. Berbahagialah mereka yang dilorongkan ke jalan-Nya dengan membina dan mengislah kehidupannya dengan membina dan mengislah hatinya. – HARAKAHDAILY 28/7/2016

TAZKIRAH RAMADHAN (21-23)

YB Ustaz Nik Mohamad Abduh Nik Abdul Aziz

Tazkirah Ramadhan (21)

Jika anda mahu makan rasuah, besar atau kecil atau mega, berbentenglah dalam kubu UMNO. Anda akan selamat. Sejak regim Tun Mahathir lagi, kubu itu dibina kukuh dan kini ia bagai sebuah kota yang ampuh. Tiada siapa boleh meruntuhkannya lagi.

Tetapi jika anda mahu lebih selamat, berbentenglah dalam kubu taqwa. Daripada makan rasuah, anda sebaliknya selamat daripada dimakan rasuah. Sejak zaman nabi Muhammad saw lagi, taqwa adalah sebuah kota yang tersergam megah bagi membentengi para penguasa dan rakyat daripada dimakan barah rasuah.

Semoga berbahagialah Tuan Guru Hj Nik Abdul Aziz bin Nik Mat dan Tan Sri Ustaz Hj Azizan bin Abdul Razak yang telah kembali kepada Penciptanya dengan puji-pujian tanpa dipalit dosa rasuah.

Semoga istiqamahlah Dato Sri Tuan Guru Hj Abdul Hadi bin Awang yang telah berjaya memimpin negeri Terengganu tanpa palitan dosa rasuah untuk terus memimpin PAS dan mengajak ummah untuk berbenteng dengan kota Islam yang kukuh.

Yang paling mulia daripada kalangan manusia adalah yang paling bertaqwa kepada ALLAH. Taqwa adalah impian tertinggi bulan Ramadhan al mubarak. Marilah bersama kita berikrar menolak dan memerangi rasuah. Rasuah adalah musuh utama negara. Ia ketagihan para penguasa tanpa taqwa.

*****

Tazkirah Ramadhan (22)

Takut kepada ALLAH itu bermula dengan mengenal ALLAH. Mengenal ALLAH bermula dari kotak fikir yang murni. Ia kemudiannya menjalar ke dalam hati lalu membersihkannya daripada syirik.

Hati yang bersih menyinarkan kesemulajadian fitrah yang telah sedia tercipta dalam diri mengenali dan memperakui ALLAH sebagai ILAH yang disembah. Fitrah yang suci itulah yang menggegarkan seluruh tubuh badan dek takut dan taqwa kepada ALLAH.

Ramadhan berakhir dengan Eidul Fitr, hari raya bagi meraikan kejayaan diri menyucikan fitrah daripada kelam noda duniawi dalam diri. Ia hari bersyukur di atas sebesar-besar nikmat-NYA ke atas hamba-NYA yang terpilih.

Jika dirimu ingin tahu, sudah berjayakah dirimu memenangi Ramadhan, maka janganlah engkau sekadar membilang banyak mana solatmu, qiammu, tilawahmu, sedekahmu dan zikirmu. Tetapi kembalilah ke lubuk hatimu dan tanyakan, adakah engkau sedang merasai kehangatan takut dan cinta kepada tuhanmu?

Itulah cinta dan takut yang akan membawamu menuju kejayaan hidup pada menjunjung tauhid dan menolak syirik. Engkau menjadi tenteram dengan solat dan tadabbur al Quran. Engkau menjadi pejuang siang dan malam melangsai amanah menegakkan syariat ALLAH di muka bumi. Engkau bangga dan bersyukur menjadi umat nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم.

*****

Tazkirah Ramadhan (23)

Rahmat dan kasih sayang ALLAH adalah untuk semua hamba-NYA yang berdosa kecuali:
– Mereka yang takbur dan sombong.
– Mereka yang bangga dan bersahaja dengan dosanya.
– Mereka yang menentang ugama dan syariat-NYA.
– Mereka yang putus asa daripada rahmat dan kasih-NYA.

Maka marilah berazam untuk menjauhi sifat-sifat terkeji tersebut dengan sentiasa khusyu’, hina diri di hadapan-NYA, sedih dan menyesal terhadap dosa, menyokong dan memperjuangkan ugama-NYA serta yakin dengan kerahmatan dan belas kasih daripada-NYA.

*****

 

Ustaz Nik Mohamad Abduh Nik Abdul Aziz

Tazkirah Ramadhan (16)

Sebaik mana dan seadil mana seseorang itu, tetap adalah kekurangannya. Sejahat mana dan sezalim mana seseorang itu, tetap adalah kelebihannya. Tapi takkan sama antara keduanya. Yang baik dicontohi dan dibaiki kekurangannya. Yang buruk dijauhi, cuma dicontohi kebaikannya.

Justeru janganlah menerima pemimpin yang jahat kerana kebaikannya. Tolak mereka dan ambil saja kebaikannya. Sebaliknya, junjunglah dan contohilah pemimpin yang baik. Kekurangannya pasti terbaiki di tanganmu.

*****

Tazkirah Ramadhan (17)

Orang yang kurang kesungguhannya pada awal Ramadhan tetapi menambah dan memperbaikinya di akhir Ramadhan adalah lebih baik daripada orang yang bersungguh-sungguh pada awal Ramadhan tetapi layu di akhir Ramadhan.

Di dalam satu hadis:

إنما اﻷعمال بخواتيمها

“Sesungguhnya segala amalan itu dikira berdasarkan penamatnya.”

Justeru bangkitlah wahai tetamu Ramadhan pada 10 terakhir Ramadhan ini. Baikilah segala yang kurang dan cacat. Semoga ALLAH menganugerahi kita yang terbaik sepanjang umur kita ini.

*****

Tazkirah Ramadhan (18)

“Seterusnya, dipersilakan Mek binti Awang…” ujar Bilal Khairul Azwar, selaku pengacara mempersilakan dia untuk menerima sumbangan Ramadhan. Program ini diadakan di Masjid Muhammadi Kota Bharu selepas Kuliah Asar hari pertama puasa pada tahun ini.

Mek tampil ke depan menuju ke arah YB SS Dato’ Mufti Negeri ini yang sedang mengagihkan sumbangan itu. Mek tersenyum. ” Dato’, Mek inilah satu- satunya ahli jemaah Muslimat yang hadir solat berjemaah sewaktu Banjir Besar 2014, di Masjid Muhammadi ini. Orang lelaki hadir sembahyang hanyalah empat orang sahaja solat Subuh, Mek ini mengharungi air bah besar untuk mari solat…” beritahu ambo kepada Dato’ Mufti. Mek hanyalah tersengih. Dato’ Mufti juga tersengih, menyerahkan sumbangan tersebut kepada Mek.

Hari ini, Mie Kerani, staf ambo yang menguruskan urusan pengurusan jenazah di masjid ini telah memaklumkan kepada ambo bahawa Mek telah meninggal dunia tadi. Ambo terkejut kerana sehari dua ini ambo ada berseloroh dengan dia di kala berselisih di lorong kediamannya. Dia ketawa kerana ambo memujinya yang sentiasa awal ke masjid.

“Mek rebah ketika sedang membaca al Quran di masjid kita kelmarin. Terus tidak kabar. Dia dibawa ke hospital. Hari ini disahkan meninggal. Gemulah ini pesan, sekiranya dia meninggal, hendaklah diuruskan segalanya di masjid kita, jangan dibawa balik ke rumah lagi. Gemulah ini berpesan sebelum rebah lagi….” ujar Mak Nik Sah, guru al Quran kepada Mek dan juga Muslimat lain di masjid ini.

Kami menerima pesanan Mek ini. Jenazah beliau dimandi, dikapan dan disolatkan di Maajid Muhammadi petang ini.

Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun…
Allahummaghfir laha, warham ha, wa ‘afiha wa’fu ‘anha…

Kembalinya Mek di bulan mulia
Menemui Penciptanya Yang Maha Esa
Rebah tidak kabar di masjid yang dicinta
Dimandi, dikapan, disolat sangatlah mulia
Solat diimamkan oleh Tuan Imam Tua
Meskipun di dunia tidak sempat berhariraya
Namun akan berhariraya di akhirat sana

Sejujurnya, ambo terasa kehilangan dia..
( Mek binti Awang – Lahir 1938, Meninggal 26 Jun 2016 )

Catatan Sebelum Iftor
Imam Tua
Masjid Muhammadi Kota Bharu
Ahad, 21 Ramadan 1437H

*****

Tazkirah Ramadhan (19)

Beruntunglah kita dengan rahmat-NYA yang luas meliputi segala..

Walau banyak dosa kita, kita masih seorang MUSLIM yang kekal di jalan-NYA yang lurus.

Walau berulang-ulang maksiat kita, kita masih seorang MUKMIN yang diseru-NYA dengan penuh kasih dan sayang.

Walau keras hati kita, kita masih mendengar ketukan lembut panggilan-NYA

Walau begitu lalai dan alpa kita, kita masih melihat lambaian pintu taubat-NYA yang luas.

Tuhanku,

Ampunilah dosaku
Maafilah kesalahanku
Tutupilah keaibanku
Afiatkanlah tubuhku
Kasihanilah diriku

Tuhanku,

Bersihkanlah hatiku
Cerahkanlah dadaku
Sempurnakanlah imanku
Tambahkanlah amal solehku
Tinggikanlah darjatku

Tuhanku,

Muliakanlah diriku
Berkatilah umurku
Bahagiakanlah hidupku
Terimalah daku
Hidup dan matiku..

*****

Tazkirah Ramadhan (20)

Jika hidupmu penuh aman, maka ketahuilah bahawa hidup umat nabimu penuh ketakutan. Bagaimana engkau boleh merasa aman daripada pertanggungan di hadapan ALLAH nanti?

Jika hidupmu senang lenang, maka ketahuilah saudara seIslammu di mana-mana sedang hidup dalam kesempitan. Bagaimanakah engkau boleh hidup senang sedang engkau melihat kesempitan di sekelilingmu?

Jika hidupmu penuh bebas, maka ketahuilah ugama Islammu terpenjara di mana-mana. Bagaimana engkau boleh merasa bebas membiarkan Islammu diperhambakan musuh?

Jika keamanan milikmu, maka ketahuilah ia adalah milik umat nabimu juga. Engkau merampasnya tanpa belas kasihan.

Jika kesenangan milikmu, maka ketahuilah saudaramu juga berhak hidup senang sepertimu. Engkau meragutnya demi kepentingan diri sendiri.

Jika kebebasan milikmu, maka ketahuilah itu adalah pemberian dan anugerah ugamamu. Engkau memerangkapnya dengan penuh kezaliman.

Ketahuilah Ramadhan hadir untuk mengingatkan dirimu akan kesalahan dan jenayahmu terhadap ugama dan umatmu. Masihkah engkau lalai?

Segala nikmat adalah daripada-NYA. Segala nikmat mestilah dikembalikan demi ugama-NYA. Hidup mati adalah untuk ALLAH tuhan semesta alam.

TAZKIRAH RAMADHAN (15)

Ustaz Nik Mohamad Abduh Nik Abdul Aziz

Tazkirah Ramadhan (15)

Anda harus berubah. Bahkan anda kena berubah. Tetapi biarlah ia perubahan yang akan membina anda. Perubahan yang membina pula hanya berlaku apabila ianya berubah menuju syukur dan taat.

Adapun berubah tanpa menambah taat dan syukur, itu bukan berubah namanya. Itu hanyalah berputar dari satu gelap ke satu gelap yang lain. Ia menjunamkan ke lembah binasa.

Justeru beriktibarlah bahawa Ramadhan bukanlah calang-calang perubahan. Ia bukan soal berubah makan dan minum. Ia bukan soal tubuh yang letih dan lemah. Ia bahkan satu proses perubahan dari dalam diri. Daripada maksiat kepada taat. Daripada kufur kepada syukur. Daripada lalai kepada khusyu’.

Itulah maksud perubahan. Itulah tuntutan Ramadhan anda, Ramadhan kita semua. Jom hayati Ramadhan dari dalam diri, dengan hati, jiwa, naluri dan sanubari.. “..sehingga mereka mengubah apa yang ada di dalam diri mereka.” – al ayat

Ustaz Nik Mohamad Abduh Nik Abdul Aziz

Tazkirah Ramadhan (14)

Kita menghampiri 10 terakhir Ramadhan. Ia adalah seruan perlumbaan menuju ALLAH pada puncaknya. RasuluLlah صلى الله عليه وسلم digambarkan begitu ceria dan bersungguh-sungguh menghidupkan malam-malam akhir Ramadhan sehingga baginda turut menyuruh ahli bait baginda untuk turut bersama.

Malam Lailatul Qadr adalah janji ILAHI yang agung. Malam 1000 bulan yang penuh kesejahteraan dan kebahagiaan. Berbahagialah mereka yang memperolehinya dan rugilah mereka yang diharamkan daripada mengecapinya. Bayangkan, amalan semalaman ditukar menjadi amalan lebih 80 tahun!

Itulah matlamat pensyariatan ibadah di bulan Ramadhan yang mulia ini. Ia adalah perisytiharan bahawa ALLAH adalah tuhan yang maha pengasih dan maha penyayang terhadap para hambaNYA.

Justeru mari persiapkan diri dengan jadual kehidupan yang terbaik untuk malam-malam akhir Ramadhan ini. Kesungguhan kita adalah tanda keikhlasan menagih janji dan kasih sayang rabbul jalil..

 

TAZKIRAH RAMADHAN (13)

Ustaz Nik Mohamad Abduh Nik Abdul Aziz

Tazkirah Ramadhan (13)

Kepada rakan-rakan yang menjadi penyebar pertama kalam-kalam nasihat dan motivasi almarhum ayahanda Tuan Guru Nik Abdul Aziz bin Nik Mat, saya sarankan agar disertakan juga dua perkara utama: Pertama, penerbit dan kedua, dari sumber mana kalam itu diambil.

Rujukan ini amat penting bagi mengelak perbuatan golongan yang beringan-ringan dan tidak bertanggung jawab sehingga menukilkan kalam yang bukan daripada ayahanda. Begitulah Islam mementingkan keaslian sumber yang sahih bagi menghidupkan hati-hati manusia dengan cara yang benar dan diredhai.

Semoga ALLAH menjadikan kita semua dari kalangan orang-orang yang berjaya membersihkan diri di bulan Ramadhan yang penuh kemuliaan dan ketinggian ini.

%d bloggers like this: