13 Mac 2010 (Sabtu)

Penerbangan Air Arabia selamat mendarat di bumi Madinah al-Munawwarah jam 5.20 petang waktu Arab Saudi setelah melalui perjalanan lebih 2 jam di udara.

Di luar Lapangan Terbang Antarabangsa Madinah, ada sedikit masalah kenderaan untuk ke tempat penginapan. Khabarnya bas besar tidak dibenarkan masuk ke kawasan lapangan terbang, dan kami terpaksa berpecah menaiki teksi ke hotel yang ditetapkan oleh Ust Azam.

Kira-kira 50 minit, kami tiba di Hotel Andalus. Kedudukannya sangat strategik, hanya 5 minit berjalan kaki menuju ke pintu Masjid Nabawi, dan berhadapan dengan Perkuburan Baqi’ yang bersejarah itu.

Alhamdulillah, kami sempat menyertai solat maghrib bersama. Allah SWT sahaja yang Maha Mengetahui perasaan kami yang bercampur baur sejak menjejaki ke bumi Rasulullah, melihat masjidnya serta bersolat di dalamnya.

Sedangkan saya yang pernah berkunjung ke sini 8 tahun lalu begitu teruja, sudah tentu sahabat-sahabat serombongan yang datang buat pertama kalinya lebih bersemangat lagi. Ada sahabat yang saling berpandangan, seolah tidak percaya sudah tiba di bumi penuh barakah ini.

Suara imam begitu mendayu sekali. Lafaznya membaca ayat-ayat al-Quran berkenaan kedudukan orang bertaqwa di syurga membuatkan hati dan diri begitu kerdil sekali.

Rakaat Pertama : (az-Zariyat 15-23)

“Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa ditempatkan di dalam beberapa taman Syurga, dengan matair-matair terpancar padanya. Mereka sentiasa menerima nikmat dan rahmat yang diberikan kepadanya oleh Tuhan mereka. Sesungguhnya mereka di dunia dahulu adalah orang-orang yang berbuat kebaikan.

Mereka sentiasa mengambil sedikit sahaja: masa dari waktu malam, untuk mereka tidur. Dan pada waktu akhir malam (sebelum fajar) pula, mereka selalu beristighfar kepada Allah (memohon ampun).

Dan pada harta-harta mereka, (ada pula bahagian yang mereka tentukan menjadi) hak untuk orang miskin yang meminta dan orang miskin yang menahan diri (daripada meminta).

Dan pada bumi ada tanda-tanda (yang membuktikan keesaan dan kekuasaan Allah) bagi orang-orang (yang mahu mencapai pengetahuan) yang yakin. Dan juga pada diri kamu sendiri, maka mengapa kamu tidak mahu melihat serta memikirkan (dalil-dalil dan bukti itu)?

Dan di langit pula terdapat (sebab-sebab) rezeki kamu, dan juga terdapat apa yang telah (ditakdirkan dan) dijanjikan kepada kamu. Maka demi Tuhan langit dan bumi, sesungguhnya (apa yang tersebut) itu tetap benar, (tidak patut diragu-ragukan) sebagaimana (tidak sepatutnya diragukan) benarnya kamu dapat berkata-kata”.

Rakaat Kedua : (at-Thur 17-28)

“Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, di tempatkan dalam taman-taman Syurga dan nikmat kesenangan (yang tidak ada taranya). Mereka bersenang lenang dengan apa yang dikurniakan oleh Tuhan mereka, dan mereka dipelihara Tuhan dari azab neraka.

(Dan dikatakan kepada mereka): “Makan dan minumlah kamu makanan dan minuman yang lazat serta baik kesudahannya, dengan sebab apa yang kamu telah kerjakan”.

Mereka duduk berbaring di atas pelamin-pelamin yang berderet; dan Kami jadikan kawan teman mereka bidadari-bidadari yang putih melepak, lagi luas cantik matanya.

Dan orang-orang yang beriman yang diturut oleh zuriat keturunannya dengan keadaan beriman, Kami hubungkan (himpunkan) zuriat keturunannya itu dengan mereka (di dalam Syurga); dan Kami (dengan itu) tidak mengurangi sedikitpun dari pahala amal-amal mereka; tiap-tiap seorang manusia terikat dengan amal yang dikerjakannya.

Dan (penduduk Syurga itu) Kami tambahi mereka (dari semasa ke semasa), dengan buah-buahan dan daging dari berbagai jenis yang mereka ingini.

Mereka di dalam Syurga itu (kerana melahirkan kemesraan antara satu dengan yang lain): berebut-rebut mengambil piala yang berisi arak yang tidak menyebabkan timbul (dari peminumnya) perkara yang sia-sia dan tidak pula menyebabkan (peminumnya menanggung) dosa.

Dan mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki yang sentiasa beredar di sekitar mereka, (yang cantik parasnya) seolah-olah anak-anak muda itu mutiara yang tersimpan dengan sebaik-baiknya.

Dan (dengan berada dalam nikmat itu) mereka berhadap-hadapan satu sama lain sambil bertanya-tanya. Mereka berkata: “Sesungguhnya kami dahulu, semasa berada dalam kalangan keluarga kami – selalu merasa cemas takut (daripada berlaku derhaka kepada Allah). Maka Allah mengurniakan kami (rahmat dan taufiqNya), serta memelihara kami dari azab neraka”.

“Sesungguhnya kami dahulu tetap menyembahNya (dan memohon pertolonganNya). Kerana sesungguhnya Dialah sahaja yang sentiasa melimpahkan ihsanNya, lagi Yang Maha Mengasihani”.

Advertisements