Tag Archive: Yahudi


idf-mourning-casualty

 

Bagaimana tentera zionis meratap kematian…

 

Sumber : http://zainurrashid.com/igauan-israel-menjadi-realiti/#more-2285

Israel terpaksa mendesak pihak ke 3 agar diadakan gencatan senjata awal setelah mereka mengganas selama ‘hanya’ 8 hari dan telah mengorbankan ‘hanya’ 161 syuhada’ rakyat Palestin. Sedangkan serangan Gaza 2008-2009 berlangsung selama 22 hari dan telah mengorbankan lebih 1450 orang rakyat Palestin di Gaza.

Apa tidaknya ?

1-Roket al Qassam menemui sasaran strategiknya sehingga ke Tel Aviv dan Jerusalem (74 km) sedangkan kemampuan roket ini hanya 40-50 km pada tahun 2009.

2-Ben Gurion International Airport terpaksa memberhentikan operasinya selama beberapa hari disebabkan roket al Qassam.

3-Roket juga telah memaksa warga penjajah Israel tinggal di bawah tanah dengan ketakutan selama 8 hari dan operasi kerja harian kerajaan dan swasta dibatalkan sepanjang 8 hari yang lalu.

4-Buat kali pertama, roket al Qassam juga berjaya menjatuhkan jet pejuang F16 bersama  juruterbangnya ke perairan Gaza. Ini adalah kali pertama dalam sejarah perang Israel.

5-Roket al Qassam juga berjaya menjatuhkan helikopter Apache, drone dan berjaya mensasarkan kapal perang Israel sebagai destinasi roket ini.

6-Unit R & D IDF telah mendapati bahawa roket al Qassam yang sampai ke Tel Aviv adalah buatan tempatan (bukan dari Iran dsb). Ini membuktikan kemampuan unit R & D al Qassam mengeluarkan roket mereka sendiri.

7-Iron-Dome yang merupakan sistem penangkis peluru berpandu yang tercanggih Israel (dengan bantuan US) hanya berjaya menangkis 20-25 % daripada lebih 1400 roket al Qassam yang sampai ke Israel.

8-Israel terpaksa menggesa gencatan senjata terlebih awal miski pun Briged al Qassam baru menggunakan kira-kira 15 % daripada keseluruhan roket yang dipersiapkan kali ini.

9-Keterlibatan Mesir dan Turki yang memberikan sokongan secara terbuka kepadaPalestin amat menakutkan Israel miski pun mereka belum memberikan sokongan ketenteraan kepada Palestin. Apatah lagi sekiranya negara-negara Arab dan negara umat Islam yang lain turut memberikan sokongan kepada mereka.

Ingatilah firman Allah swt :

وَمَكَرُواْ وَمَكَرَ اللّهُ وَاللّهُ خَيْرُ الْمَاكِرِينَ –

Surah al-Imran ayat 54

“Dan Mereka Merancang(tipu daya),Allah juga merancang(membalas tipu daya),Dan ALLAH sebaik-baik Perancang(membalas tipu daya)”

Subhanallah, alhamdulillah, Allah akbar….

“Kerap kali Kami melihat engkau (wahai Muhammad), berulang-ulang mendongak ke langit, maka Kami benarkan engkau berpaling mengadap kiblat yang engkau sukai. Oleh itu palingkanlah mukamu ke arah masjid Al-Haram (tempat letaknya Kaabah); dan di mana sahaja kamu berada maka hadapkanlah muka kamu ke arahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah diberikan Kitab, mereka mengetahui bahawa perkara (berkiblat ke Kaabah) itu adalah perintah yang benar dari Tuhan mereka; dan Allah tidak sekali-kali lalai akan apa yang mereka lakukan”. (al-Baqarah : 144)

Sewaktu Rasulullah SAW tiba di Madinah, Baginda SAW diarahkan menghadap ke arah Baitul Maqdis sebagai kiblat solat dan ramai di antara penduduk Madinah ketika itu ialah kalangan Yahudi yang sememangnya kiblat mereka ialah Baitul Maqdis.

Oleh itu, orang Yahudi sangat gembira dengan perbuatan Rasulullah SAW ini sedangkan baginda lebih suka berkiblatkan Baitullah. Rasulullah SAW sering berdoa dan memandang ke langit mengharapkan turunnya wahyu agar mengizinkannya bersama para sahabat berpaling ke Baitullah.

Ada riwayat mengatakan bahawa orang-orang Yahudi sentiasa mengejek Rasulullah SAW dengan berkata : “Muhammad menentang ajaran kita, tetapi solatnya mengikut kiblat kita”.

Akhirnya, setelah 16 atau 17 bulan Rasulullah SAW menghadap ke arah Baitul Maqdis, barulah baginda mendapat perintah berkiblatkan Kaabah.

Tentang saat-saat perubahan kiblat itu berlaku ketika Baginda SAW sedang melawat Kampung Bani Salamah. Ummu Bisr bin al-Barra’ bin Ma’rur telah menyediakan jamuan untuk rombongan Rasulullah  SAW.

Apabila tiba waktu zuhur, baginda bersolat di masjid kampung tersebut. Ketika dalam rakaat kedua solat itulah, turun wahyu daripada Allah SWT memerintahkannya agar menukar arah kiblat dari Masjidil Aqsa ke arah Kaabah.

Baginda terus berpaling menghadap Kaabah dengan berpusing ke sudut 180 darjah dan menyambung baki solatnya. Dengan itulah, masjid ini mendapat namanya – Masjid Qiblatain bererti Masjid Dua Qiblat.

Masjid ini dengan perluasan dan pembesaran dilakukan kali terakhir pada tahun 1987 zaman pemerintahan Raja Fahd dengan kos membabitkan 54 juta Riyal. Sehingga hari ini, Masjid Qiblatain menjadi salah satu tumpuan pengunjung walaupun tidak mempunyai fadhilat khusus seperti Masjid Quba’.

 

Setiap tahun ratusan warga Yahudi yang tinggal di Israel mendatangi Pejabat Jabatan Kehakiman untuk mengajukan keinginan mereka meninggalkan agamanya dan memilih Islam sebagai agama baru.

Sementara itu para aktivis Yahudi yang menentang fenomena ini mengatakan, tidak semua Yahudi yang masuk Islam melaporkannya ke Jabatan Kehakiman.

Media kedua terlaris di Israel setelah akhbar harian Yedioth Ahronoth, iaitu Tabloid Maarif yang berpusat di Tel Aviv memberitakan, bahawa beberapa data serta angka-angka menunjukkan ratusan warga Yahudi masuk Islam.

Tabloid yang kini juga terbit dalam versi bahasa Arab ini juga mengulas, bahawa fenomona ini sudah berlangsung sejak lima tahun terakhir.

Tabloid ini juga memberitakan, ada juga puluhan warga Yahudi yang meninggalkan agamanya dan masuk Kristian. Data dua tahun terakhir menunjukkan, dari 360 Yahudi yang melapor ke Jabatan Kehakiman untuk mengubah agamanya, 249 di antaranya menyatakan masuk Islam dan bakinya ingin pindah ke Kristian.

Hal ini menunjukkan bahawa setiap tahun sekitar 100 orang Yahudi bertukar agama, baik itu agama Islam maupun Kristian. Bilangan ini meningkat sejak tahun 2008 hingga ada 142 Yahudi yang menyatakan masuk Islam pada tahun ini.

Tabloid Maarif menjelaskan, sejak tahun 2009 hingga sekarang, terdapat 32 orang Yahudi yang mengajukan permintaan menukar agama. Angka-angka ini menimbulkan keresahan di kalangan masyarakat Yahudi.

Di pihak lain, seorang anggota persatuan yang bernama “Keluarga Yahudi Selamanya” menyatakan : 

“Jumlah Yahudi yang menukar agamanya masuk Islam tidak sama seperti yang dilaporkan media, karena ada ratusan Yahudi lain yang masuk Islam tapi tidak melaporkannya ke pihak yang berwajib”.

Sementara salah seorang anggota Knesset bernama Adri Orbench menyatakan : “Setiap warga Yahudi yang bertukar agama akan sangat merugikan bangsa Yahudi”.

Sumber asal dengan sedikit edit : http://eramuslim.com (25 Julai 2009)

Catatan dari Paroi, Seremban, Negeri Sembilan.

%d bloggers like this: