Tag Archive: ulama’


Buku yang baru dibaca :

fadzilnoor

 

Penulis : Subky Abdul Latif

Penerbit : Kemilau Publika

Harga : RM20.00/RM23.00

Karya terbaharu Pak Subky Abdul Latif.  Buku yang berjudul ‘Fadzil Noor; Dia Guru, Dia Kawan’ adalah satu catatan ringkas, satu pandangan peribadi dan satu ingatan semula mengenai Allahyarham Datuk Ustaz Fadzil Noor. Buku ini bagus untuk pengkaji dan peminat Ustaz Fadzil Noor dan PAS.

Buku ini bukan satu sejarahnya, bukan biografinya, bukan ajaran dan pemikirannya, tetapi adalah satu kumpulan pengalaman bagi mengenali beliau secara umum sepintas lalu. Biar sejarahnya dirakam oleh para sejarawan, ajaran dan pemikirannya dikaji dan dianalisis oleh para propagandis zaman dan orang-orang yang lebih dekat dengannya. Moga–moga para pengkaji dan peminatnya dapat memanfaatkan catatan ini sebagai persiapan awal untuk menghasilkan rakaman khazanah peninggalannya yang lebih besar dan bernilai.

Paling penting di sini ialah Ustaz Fadzil Noor mesti dikenali oleh orang-orang yang hidup sezaman dengannya dan mereka yang tahu nama tetapi tidak sempat mendekatinya serta belum dilahirkan semasa beliau pergi dulu. Menerusi buku ini generasi terkemudian akan mengetahui kehadiran seorang putera besar di dunia yang bernama Fadzil Mohd. Noor.

Sila lawati www.kemilau.net.my atau di talian 03-6038 8314/15 untuk maklumat lanjut.

FOTO ISTIMEWA

Selesai bersarapan bersama kawan-kawan, kami berhasrat untuk berangkat ke lokasi berikutnya. Maklumlah berada dalam tempoh bermusafir, banyak urusan hendak diselesaikan. Baru berjalan selangkah dua, saya disapa oleh seseorang.

“Tuuu…”, dia memuncungkan mulutnya ke arah kanan saya, menunjukkan sesuatu tidak jauh dari tempat berdiri kami. “Pegi ambil gambar”, katanya. Kerana barangkali dia melihat saya menyandang kamera, dia menyuruh saya mengambil gambar susuk tubuh kecil itu.

Dia baru duduk di meja gerai, sekitar jam 9 pagi. Menempah makanan, sambil-sambil itu, satu demi satu orang ramai datang, bersalam dan bergambar dengannya. Ketika soto yang dipinta sudah sampai, orang masih datang bergambar.

Dia biarkan saja mereka duduk di sisi atau berdiri di sampingnya mengambil gambar sedang dia tersenyum sambil meneruskan sarapannya.

Saat jurugambar profesional, amatur dan blogger semakin ramai, saya berundur puas kerana sudah dapat merakam gambar yang istimewa.


%d bloggers like this: