Tag Archive: Telupid


Tarikh : 11 Julai 2015

Lokasi : Institut Perhutanan Sabah, Tongod

20150711_125001 20150711_125009 20150711_125014 20150711_142847 20150711_142852 20150711_142903 20150711_142910 20150712_093608 20150712_094212

PEKAN TELUPID

Telupid merupakan pekan kecil yang berada di bawah pentadbiran daerah Beluran. Pengguna jalanraya dari Kota Kinabalu ke Sandakan akan melalui pekan ini yang terletak di tengah-tengah perjalanan antara Ranau dan Sandakan. Menurut catatan wikipedia, Pekan Telupid dianggarkan 98 km dari pekan Ranau, 100 km dari pekan Beluran, dan 130 km dari bandar Sandakan.

Setiap sabtu akan diadakan pasar tamu di satu perkarangan yang luas di pekan ini, tidak jauh dari masjid daerah yang baru. Hanya dalam persinggahan kami melihat kawasan pasar tamu ini tidak dijaga sepenuhnya. Alangkah baik jika kawasannya diturap, paling tidak dengan simen untuk kemudahan rakyat juga. Begitu juga gerai-gerai mereka patut dibantu untuk dibinakan gerai yang lebih baik atau seragam.

Kami meronda-ronda sebentar di kawasan pekan memandangkan seorang rakan musafir kami ini adalah anak kelahiran Telupid yang kemudian berhijrah ke Semenanjung dan kemudian kembali ke Kota Kinabalu pula. Bagi kami, Telupid berpotensi dikembang dan dimajukan apatah lagi ia menjadi laluan penting pengguna jalanraya termasuk menjadi lokasi persinggahan bas-bas ekspress dari Kota Kinabalu, Sandakan dan Tawau.

JALANAN DI NEGERI ORANG KAYA

Lenguh tangan dan lengan saya apabila rakan-rakan serombongan meminta saya merakam beberapa lokasi jalanraya yang bermasalah di sepanjang perjalanan khususnya antara Sandakan ke Telupid. Tidak semua dapat saya rakamkan, tetapi seingat saya beberapa foto yang saya paparkan ini ‘mewakili’ suasana jalanraya yang bermasalah di sebahagian perjalanan tersebut.

Kelajuan perjalanan tidak begitu lancar sebenarnya kerana banyak kali bertemu jalan yang berlubang dan bermasalah. Tapi jalan dari Sandakan menghala ke Telupid agak kurang sedikit masalahnya berbanding jalan dari arah Telupid ke Sandakan yang lebih banyak masalahnya. Bahkan kami berpendapat sesetengahnya agak berbahaya.

Sebenarnya isu ini bukanlah berbentuk satu pendedahan kerana ia bukanlah suatu rahsia. Ia perkara yang diketahui oleh ramai orang apatah lagi para pengguna jalanraya di sana. Saya dimaklumkan ada satu facebook khusus berkaitan dengan masalah-masalah jalanraya, dan saya yakin perkara ini sangat dimaklumi. Semoga masalah ini dapat diselesaikan dengan segera demi kebaikan para pengguna.

Masjid yang kami singgahi untuk solat jamak zuhur dan asar di Pekan Telupid ini kelihatan comel sekali. Masjid hijau ini saya dimaklumkan bernilai sekitar RM200 ribu. Walaupun masjid ini berada jauh dari bandar utama seperti Kota Kinabalu dan Sandakan, saya berharap jamaah masjid ini tetap aktif sebagaimana namanya mengambil nama tokoh ulama’ yang hebat – Dr Yusuf al-Qaradhowi.

Masjid ini kelihatannya masih baru, mungkin baru sekitar setahun dua. Di perkarangan masjid ini masih dijalankan kerja-kerja menyimen dan di hujung kawasan masjid ini sedang dibina sebuah bangunan – mungkin sebuah rumah untuk keperluan masjid berkenaan. Hanya pada pandangan kami, lokasi masjid yang strategik ini patut lebih dipermudahkan dengan satu lorong/jalan dari jalan utama terus menuju ke masjid berkenaan (mungkin sudah dalam perancangan).

Saya berseloroh kepada rakan-rakan serombongan, kehadiran masjid ini atas nama ulama tersohor ini wajar dimaklumkan kepada empunya nama, siapa sangka nun jauh dari Mesir selaku negara asalnya atau Qatar selaku negara tempat beliau tinggal kini, ada sebuah masjid nun di daerah Telupid dalam Parlimen Beluran mengambil nama Dr Yusuf al-Qardhowi sebagai nama masjid ini. Saya kira beliau akan berbesar hati dan orang yang mencadangkan nama ini pula sangat berpandangan jauh!

Semoga daerah ini akan melahirkan tokoh-tokoh ulama’ hebat seperti beliau.

%d bloggers like this: