Tag Archive: Tarawih


Ini pendapat saya setelah berziarah ke beberapa masjid dan surau sejak dua minggu berlalu.

Antara masjid dan surau yang saya kunjungi ialah Masjid al-Mahabbah Kg Muhibbah Petagas, Surau Riyadhus Solihin Taman Austral, Masjid Nurul Iman Kg Pasir Putih Putatan, Surau al-Hidayah Taman Olivia Kepayan, Masjid Nurul Ihsan Kg Lok Kawi Baru, Surau an-Nur Taman Limauan dan Masjid al-Kauthar Kg Tanjung Aru Kota Kinabalu.

Pada minggu kedua, saya menziarahi Masjid al-Hilal Kg Tanjung Dumpil, Masjid Nurul Iman Taman Lok Kawi Kinarut, Masjid Nurul Iman Kg Pasir Putih Putatan, Masjid as-Sobirin Kg Sipanggil Putatan, Masjid as-Salam Kg Contoh, Masjid Sembulan dan Surau Kg Suangon Kinarut.

Walaupun hanya baru empat belas lokasi yang saya datangi, namun saya yakini potensi dan prestasi tidak banyak berbeza antara satu dengan lain. Tambahan lagi rumah-rumah ibadah ini biasa saya kunjungi. Pendapat yang saya kemukakan ini adalah secara umum dan tidak ditujukan kepada mana-mana masjid dan surau kecuali jika saya catatkan secara khusus.

1) Ada masjid yang meniadakan langsung wirid solawat. Sebenarnya tempoh solawat adalah sesuai bagi imam untuk merehatkan suara sebentar dan mengisi ruang untuk menghilangkan dahaga. Bagi saya alasan bahawa bilal bersolawat dengan cara yang pantas dan kelam kabut, jadi perlu ditiadakan solawat;  boleh diatasi dengan mendidik dan memberi latihan kepada muazzin dan jamaah.

Begitu juga tegahan kerana tiada dalil solawat selepas solat adalah terlalu dangkal dan lemah. Sesungguhnya masa bersolawat tidak ditetapkan secara khusus dan tiada larangan bersolawat selepas solat. Puak-puak inilah juga melarang orang membaca yasin malam jumaat, sedangkan membaca suratkhabar dan bersembang tidak mengapa. Cuba kalau ditanya orang, apa hukum senyum selepas solat, hukum tengok telefon bimbit selepas solat, hukum tengok tv selepas solat?

2) Secara khusus saya memuji pengurusan Masjid Sembulan berkenaan mengatur anak-anak solat tarawih. Mereka diletakkan di satu sudut dan dibetulkan saf mereka serta dijaga oleh beberapa petugas RELA. Saya rasa idea ini boleh dikembangkan ke mana-mana masjid dan surau. Oleh itu di masjid ini saya tidak melihat anak-anak umur 5-12 tahun berbuat bising atau berlarian ke sana sini kerana dipantau oleh petugas berkenaan.

3) Antara perkara yang berlaku di kebanyakan lokasi ialah masalah saf yang  renggang dan tidak rapat. Hakikatnya ramai yang datang solat tarawih jahil dengan peraturan solat berjamaah. Bahkan sesetengahnya marah apabila ditarik supaya rapat ke kanan atau ke kiri orang sebelahnya. Sebahagiannya merasakan bahawa setiap sejadah itu memang diperuntukkan seorang satu. Jadi akhirnya terbiarlah saf lompang di kiri atau di kanan tidak terisi. Inilah peranan imam dan JK untuk mengadakan siri-siri tazkirah dan kuliah agar kualiti ibadah semakin baik.

4) Para imam perlu bijak terhadap suasana jamaah dan masjidnya. Imam yang terlalu laju akan menzalimi ma’mum atau terlalu lambat bagi saya adalah menyusahkan jamaahnya. Bersederhanalah. Saya pernah dinasihati oleh Datuk Haji Asmali Bachi, katanya imam boleh laju tapi mesti bijak. Ertinya ramai imam memimpin terlalu laju sehingga dia sendiri melanggar hukum hakam tajwid al-Quran dan tidak menyempurnakan thoma’ninah sehingga imam dan ma’mum kelihatan berkejar-kejaran.

Bagi saya, imam berlaku ‘kejam’ apabila membaca surah al-Ikhlas misalnya terlalu cepat tanpa memberi ruang kepada ma’mum membaca al-Fatihah mereka. Sepatutnya, dengan surah sedemikian pendek, imam tidak terus membaca sesudah fatihah tetapi menunggu sebentar. Begitu juga sesudah membacanya, imam tidaklah terus menerus rukuk tanpa memperdulikan keadaan ma’mumnya.

5) Para muazzin banyak yang mesti diperbaiki kualiti penyampaiannya. Suara muazzin yang perlahan dan tenggelam akan membuatkan suasana menjadi suram. Pimpinan solawat yang terlalu laju menyebabkan jamaah tidak berminat untuk menyahut solat berkenaan bersama-sama. Akhirnya muazzin ternyata syok sendiri kerana solawatnya tidak bersambut. Insya Allah pihak Syukbah Dakwah Masjid Negeri akan mengadakan kembali latihan dan kursus buat imam dan bilal ini pada masa hadapan.

6) Program moreh – memberi jamuan dan makanan selepas tarawih adalah baik kerana ia melatih ahli masyarakat untuk bersedekah dan bersilatur rahim. Namun ada satu lokasi yang saya dapati menghulurkan sedekah berbentuk tapau ketika jamaah sedang sibuk bertahlil dan berdoa. Rasanya perbuatan itu agak kurang baik dan sebaiknya tunggulah sehingga majlisnya selesai diadakan.

TARAWIH

Artikel berbahasa Arab yang saya petik dari web Mufti Besar Mesir, Dr Ali Jumu’ah. Artikel asal sekitar tiga muka surat dan saya hanya petik tajuk kecil berkenaan tarawih. Perbahasannya ilmiah, padat dan mudah difahami bagi yang mengetahui bahasa Arab. Membacanya membuatkan saya tersenyum.

التراويح

لغة: جمع ترويحة، وهي المرة الواحدة من الراحة، تفعيلة منها، مثل تسليمة من السلام، وسميت الترويحة في شهر رمضان؛ لاستراحة القوم بعد كل أربع ركعات

وصلاة التراويح عشرون ركعة من غير الوتر، وثلاثة وعشرون ركعة بالوتر، وهذا بإجماع الصحابة من عهد عمر رضي الله عنه، وهو ما عليه عمل المسلمين سلفًا وخلفًا في اجتماعهم لهذه الصلاة، وهو معتمد المذاهب الفقهية الأربعة

فعن السائب بن يزيد رضي الله عنه قال: «كانوا يقومون على عهد عمر بن الخطاب في شهر رمضان بعشرين ركعة

وعن أبي الحسناء أن علي بن أبي طالب  أمر رجلًا أن يصلي بالناس خمس ترويحات عشرين ركعة

وقال أبو بكر الكاساني الحنفي: «وأما قدرها فعشرون ركعة في عشر تسليمات، في خمس ترويحات، كل تسليمتين تروحية، وهذا قول عامة العلماء

وقال العلامة الطحطاوي الحنفي: قوله (التراويح سنة) بإجماع الصحابة ومن بعدهم من الأمة، منكرها مبتدع ضال مردود الشهادة

وقال الإمام النووي الشافعي: «مذهبنا أنها عشرون ركعة بعشر تسليمات غير الوتر، وذلك خمس ترويحات، والترويحة أربع ركعات بتسليمتين، هذا مذهبنا، وبه قال أبو حنيفة، وأصحابه وأحمد وداود، وغيرهم، ونقله القاضي عياض عن جمهور العلماء. وحكي أن الأسود بن يزيد كان يقوم بأربعين ركعة ويوتر بسبع، وقال مالك: التراويح تسع ترويحات، وهي ست وثلاثون ركعة غير الوتر، واحتج بأن أهل المدينة يفعلونها هكذا, وما ذكره من قول مالك قول غير مشهور في المذهب المالكي، ولمالك قول آخر موافق لما عليه الجمهور، وهو المعتمد في المذهب المالكي

ومن ذكر من العلماء عددًا أقل من عشرين ركعة فإنما هو فيما يجزئ من قيام رمضان وغيره، أما تسمية القيام بــ صلاة التراويح فلا يطلق إلا على العدد المذكور؛ فكلمة «التراويح» في اللغة تدل على ذلك؛ لأنها على وزن (تفاعيل) وهي من صيغ منتهى الجموع، والأصل في الجمع أنه يطلق على ما زاد على الاثنين، والركعات الثماني ليس فيها إلا ترويحتان، فلا تقال «التراويح» في حق الثماني ركعات؛ بل المراد عدد الركعات الذي تتخلله تراويح مجموعة –أكثر من ترويحتين- وهو ما عليه المسلمون سلفًا وخلفًا كما سبق

قال أبو زرعة العراقي الشافعي: «والسر في العشرين: أن الراتبة في غير رمضان عشر ركعات، فضوعفت فيه؛ لأنه وقت جد وتشمير

وصلاة التراويح سنة مؤكدة، وليست واجبة فمن تركها حرم أجرًا عظيمًا، ومن زاد عليها فلا حرج عليه، ومن نقص عنها فلا حرج عليه

ويستحب ختم القرآن في صلاة التراويح خلا شهر رمضان، قال العلامة الدردير في «الشرح الصغير»: (و) ندب (الختم فيها): أي التراويح، بأن يقرأ كل ليلة جزءًا يفرقه على العشرين ركعة

ولقد جرت عادة الناس في عصرنا على تخصيص عدد من الركعات في آخر ساعات الليل غير صلاح التراويح سموها صلاة التهجد، وذلك في الليالي العشر الأخيرة من رمضان، وهو أمر محمود، لما فيه من الالتماس لبركة هذا الوقت، وللأحاديث الواردة في فضل قيامه وإجابة دعاء السائلين فيه، وتحريًا لليلة القدر التي أمرنا أن نتحراها لفضلها، والدليل على ذلك قوله تعالى: {وَمِنَ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَكَ عَسَى أَنْ يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَحْمُودًا} [الإسراء:79]، وما ورد عن سيدنا عمر بن الخطاب باستحباب القيام في هذا الوقت كما تقدم

التراويح

لغة: جمع ترويحة، وهي المرة الواحدة من الراحة، تفعيلة منها، مثل تسليمة من السلام، وسميت الترويحة في شهر رمضان؛ لاستراحة القوم بعد كل أربع ركعات([10]).

وصلاة التراويح عشرون ركعة من غير الوتر، وثلاثة وعشرون ركعة بالوتر، وهذا بإجماع الصحابة من عهد عمر رضي الله عنه، وهو ما عليه عمل المسلمين سلفًا وخلفًا في اجتماعهم لهذه الصلاة، وهو معتمد المذاهب الفقهية الأربعة.

فعن السائب بن يزيد رضي الله عنه قال: «كانوا يقومون على عهد عمر بن الخطاب في شهر رمضان بعشرين ركعة.

وعن أبي الحسناء أن علي بن أبي طالب } أمر رجلًا أن يصلي بالناس خمس ترويحات عشرين ركعة([11]).

وقال أبو بكر الكاساني الحنفي: «وأما قدرها فعشرون ركعة في عشر تسليمات، في خمس ترويحات، كل تسليمتين تروحية، وهذا قول عامة العلماء»([12]).

وقال العلامة الطحطاوي الحنفي: قوله (التراويح سنة) بإجماع الصحابة ومن بعدهم من الأمة، منكرها مبتدع ضال مردود الشهادة([13]).

وقال الإمام النووي الشافعي: «مذهبنا أنها عشرون ركعة بعشر تسليمات غير الوتر، وذلك خمس ترويحات، والترويحة أربع ركعات بتسليمتين، هذا مذهبنا، وبه قال أبو حنيفة، وأصحابه وأحمد وداود، وغيرهم، ونقله القاضي عياض عن جمهور العلماء. وحكي أن الأسود بن يزيد كان يقوم بأربعين ركعة ويوتر بسبع، وقال مالك: التراويح تسع ترويحات، وهي ست وثلاثون ركعة غير الوتر، واحتج بأن أهل المدينة يفعلونها هكذا([14]) وما ذكره من قول مالك قول غير مشهور في المذهب المالكي، ولمالك قول آخر موافق لما عليه الجمهور، وهو المعتمد في المذهب المالكي([15]).

ومن ذكر من العلماء عددًا أقل من عشرين ركعة فإنما هو فيما يجزئ من قيام رمضان وغيره، أما تسمية القيام بــ صلاة التراويح فلا يطلق إلا على العدد المذكور؛ فكلمة «التراويح» في اللغة تدل على ذلك؛ لأنها على وزن (تفاعيل) وهي من صيغ منتهى الجموع، والأصل في الجمع أنه يطلق على ما زاد على الاثنين، والركعات الثماني ليس فيها إلا ترويحتان، فلا تقال «التراويح» في حق الثماني ركعات؛ بل المراد عدد الركعات الذي تتخلله تراويح مجموعة –أكثر من ترويحتين- وهو ما عليه المسلمون سلفًا وخلفًا كما سبق.

قال أبو زرعة العراقي الشافعي: «والسر في العشرين: أن الراتبة في غير رمضان عشر ركعات، فضوعفت فيه؛ لأنه وقت جد وتشمير»([16]).

وصلاة التراويح سنة مؤكدة، وليست واجبة فمن تركها حرم أجرًا عظيمًا، ومن زاد عليها فلا حرج عليه، ومن نقص عنها فلا حرج عليه.

ويستحب ختم القرآن في صلاة التراويح خلا شهر رمضان، قال العلامة الدردير في «الشرح الصغير»: (و) ندب (الختم فيها): أي التراويح، بأن يقرأ كل ليلة جزءًا يفرقه على العشرين ركعة»([17]).

ولقد جرت عادة الناس في عصرنا على تخصيص عدد من الركعات في آخر ساعات الليل غير صلاح التراويح سموها صلاة التهجد، وذلك في الليالي العشر الأخيرة من رمضان، وهو أمر محمود، لما فيه من الالتماس لبركة هذا الوقت، وللأحاديث الواردة في فضل قيامه وإجابة دعاء السائلين فيه، وتحريًا لليلة القدر التي أمرنا أن نتحراها لفضلها، والدليل على ذلك قوله تعالى: {وَمِنَ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَكَ عَسَى أَنْ يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَحْمُودًا} [الإسراء:79]، وما ورد عن سيدنا عمر بن الخطاب باستحباب القيام في هذا الوقت كما تقدم.

KALAU SAYA MENGIMAM TARAWIH



1) Setiba di sajadah imam, saya seru jamaah akan melurus dan merapatkan saf. Biasanya saya menghadap jamaah terlebih dahulu, dan memastikan khususnya saf pertama sudah kemas dan tersusun. Sekurang-kurangnya seruan itu saya ulangi selepas habis lapan rakaat kerana ramai yang keluar solat, dan ketika memulakan witir.

2) Saya membaca doa iftitah dalam setiap awal solat selepas takbiratul ihram, kerana ia disunnatkan. Rakaat 1 dan 2 adalah solat yang berlainan dengan rakaat 3 dan 4, kerana masing-masing dipisahkan dengan salam. Oleh itu doa iftitah tetap dituntut. Doa iftitah yang biasa kita baca itu, bukanlah satu-satunya yang Nabi SAW baca. Dalam kitab al-Azkar, ada diterangkan beberapa hadith berkenaan doa-doa iftitah yang dibaca oleh Rasulullah SAW. Rujuk di sana.

3) Sejak beberapa tahun kebelakangan, saya membiasakan diri untuk waqaf setiap akhir ayat dalam surah al-Fatihah. Berhenti (waqaf) adalah lebih baik daripada menyambungkannya. Dalam masa yang sama, kadar bacaan mad ‘aridh lissukun saya baca 2 harakat sahaja.

4) Selepas fatihah saya biasa membaca ayat bukan lazim dengan kadar setengah muka surat atau seperempat bagi setiap rakaat, bergantung kepada masjid atau surau yang mengundang. Keseluruhannya, dalam solat tarawih jumlah ayat yang dibaca sekitar dua helai setengah (seperempat juzu’) dan tidak lebih dari setengah juzu’. Tingkatan bacaan yang dipilih ialah secara hadar (pantas).

5) Saya biasa memenuhi zikir rukuk, sujud sebanyak tiga kali. Begitu juga zikir duduk antara dua sujud dan tahiyyat akhir dibaca penuh sehingga ke hujungnya seperti solat biasa.

6) Saya membiasakan jamaah yang saya pimpin dengan sedikit tazkirah tidak melebihi 5 minit. Ia telah saya mulakan ketika saya bertugas di istana negeri, di mana dalam sebelum tarawih, saya bacakan sepotong hadith yang ringkas dan mudah difahami. Di tempat lain, tazkirah diadakan selepas salam rakaat kelapan. Namun ada juga masjid dan surau yang tidak saya adakan tazkirah yang dimaksudkan.

7) Memimpin solat tarawih 20 rakaat lebih saya sukai berbanding sekadar 8 rakaat. Jika ada undangan untuk 8 rakaat, saya akan menarik diri dan meminta penganjur mencari imam yang lain. Saya tidak bersedia memenuhi kehendak penganjur yang solat sedikit dan mengurangi ibadah tarawih yang biasa saya lakukan.

8) Seperti masjid dan surau kebanyakan, wirid selepas witir adalah wirid ‘ya latif’, tahlil dan doa. Sebelum bangkit, bersama-sama berniat puasa untuk keesokan harinya.

Demikianlah kebiasaan saya mengendalikan solat tarawih dan witir sehingga ke hujung. Artikel ini juga boleh menjadi panduan kepada mereka yang hendak mengundang saya agar mengetahui lebih awal stail saya. Barangkali itu juga puncanya ada JK yang tidak berkenan menjemput kerana kesimpulannya saya lambat berbanding imam lain yang ekspres. Namun, menjadi ma’mum lebih saya sukai berbanding menjadi imam. Wallahu a’lam.

 

IMG_7678

Bagi penggemar solat tarawih ekspress di Kota Kinabalu, sudah pasti mengetahui akan keekspresan tarawih di Masjid al-Kauthar, Kg Tg Aru Kota Kinabalu.

Ada ramai jenis ma’mum tarawih seperti saya yang suka meronda dan bertukar-tukar lokasi dari satu surau ke satu masjid pada setiap malam.

Ada masjid yang mengekalkan bacaan sejuzu setiap malam, ada yang setengah juzu setiap malam. Ada tarawih yang kekal meriah sehingga ke hujung Ramadhan, sementara kebanyakannya pula semakin maju ke hadapan.

Sejak 5-6 tahun lalu (setahu saya – mungkin lebih lama daripada itu), Masjid al-Kauthar Kg Tg Aru terkenal dengan tarawih ekspressnya.

Sebagaimana ramai orang hendak tenang dan relaks dalam bertarawih, tidak kurang juga yang minat dengan tarawih ekspress sebegitu. Imam champion, kata mereka.

Demikian Allah SWT menjadikan sifat manusia yang suka cepat dan segera. Di jalanraya bawa kereta cepat, ceramah hendak cepat (habis), solat hendak cepat (selesai), sehingga ada makanan yang namanya mi segera.

Solat isyak didirikan sekitar 7.35 lebih kurang, dan pada 7.58 imam sudah menyelesaikan tarawih 8 rakaat. Pada 8.18 malam, solat tarawih sudah selesai (sempurna?) dan menjelang 8.30 malam, jamaah sudah bersalam-salaman sebelum pulang ke rumah.

Puratanya 3 minit untuk 2 rakaat satu salam.

Teman saya yang pertama kali ke sana, betul-betul tidak puas hati.

“Imam tu ada kursuskah?”

Manakan tidak, kita baru rukuk, imam sudah sujud. Kita baru sujud, imam sudah sujud kedua. Kita baru  duduk antara dua sujud, imam sudah tahiyyat akhir. Kita baru bagi salam, imam sudah baca fatihah.

Saya yakin, bahagian berkenaan di JHEAINS mengetahui suasana tarawih di masjid berkenaan. Apabila saya menoleh selepas salam, saya ternampak pengerusi MUIS ada di belakang. Mungkin beliau ada pendapat sendiri tentang tarawih ekspress itu.

Perkara ini sudah berlarutan sekian lama, masihkah kita mengekalkan budaya tarawih laju sehingga meninggalkan ketenangan beribadah, ma’mum pula dipaksa melajukan fatihah sehingga tunggang langgang bacaannya, mengejar pergerakan imam.

Saya yakin, suasana sebegitu bukan hanya di masjid ini tetapi masih banyak lagi berlaku di tempat lain juga.

Bagi saya, itu bukan solat tarawih, itu main kejar mengejar namanya.

………

Terima kasih SMS ucapan hari raya.

Tuan Imam Sidin @ Masdin Saibin (Kg Tamau Kota Belud), Ust Hj Abdullah Din (Padang Terap, Kedah), Ust Md Khairul AnwarMd Yusob (Pekan Nabalu, Kundasang), Pakcik Onn & Family (Taman Layangan WP Labuan) dan Md Hussien Zakaria (Petagas, Putatan).

SMS yang diterima akan disiarkan di dalam blog ini.

CATATAN SEMALAM

 P8150020

1) Semalam, bersama seorang sahabat kami bersolat tarawih di sebuah masjid terkemuka di Kota Kinabalu. Secara keseluruhannya, bacaan imam dan salawat pimpinan bilal sangat menenangkan sekali.

Masuk ke masjid menjelang iqamah dilaungkan, ketika itu saya didahului oleh seseorang yang amat dikenali.

Saya teringat kisah lapan tahun lalu, ketika saya dikritik hebat menjadi imam tarawih di sebuah lagi masjid terkemuka di Kota Kinabalu. Puncanya, kerana ada dakwan jamaah saya memimpin terlalu laju.

Tidak apalah akan teguran itu, sedangkan saya baru berumur 22 tahun terlalu perlukan teguran dan nasihat. Seseorang memerli saya dengan berkata : “Budak semenanjung mana jadi imam tu?”

Saya bukan orang semenanjung. Tapi perlian itu macam dia bencikan orang semenanjung. Dia pula orang Sabah tetapi kini selalu terbang ke semenanjung untuk menghadiri mesyuarat di Dewan Rakyat.

Tersempak dengannya semalam, mengembalikan memori itu.

2) Keluar dari bangunan masjid, saya ternanti-nanti sahabat saya. Sebelumnya saya sudah melihat kelibatnya keluar tetapi dia masuk semula.

Masuk kereta saya bertanya kenapa masuk masjid semula? Katanya dia teringat akan pesanan dan isi ceramah saya supaya rajin bersedekah dalam bulan Ramadhan.

Terkena saya kerana saya sendiri lupa bersedekah.

Sahabat saya ini hanya seorang penghantar surat. Katanya sepanjang Ramadhan dia bersedekah seringgit setiap malam, dan menjelang 10 terakhir ini sedekahnya dinaikkan kepada dua ringgit.

Apa pun saya bersyukur kerana ada orang yang mengambil cadangan saya sebagai amalannya. Mudah-mudahan Allah memberi komisyen kepada saya atas amal baik sahabat saya itu.

Sementara sahabat saya bersedekah dengan duit, saya bersedekah dengan ucapan yang baik.

3) Seterusnya kami ke sebuah pasaraya di Putatan. Ada barang keperluan hendak dibeli. Keluar pulang, saya bertembung dengan seseorang penjawat awam berstatus ustaz yang namanya sedang meningkat naik.

Suaranya sering kedengaran di corong radio Sabah FM, khususnya selesai azan subuh dan zuhur setiap hari. Saya acah dia yang segak lengkap berbaju melayu : “Bila mau naik jadi pengarah?”

“Sehari lagi”, jawabnya. Menjelang esok atau lusa dia akan diangkat sebagai pengarah JASA yang baru. Katanya dia melepasi interview tempohari. Sebelum ini timbalan pengarah kami juga diura-urakan akan ke sana.

Semasa di Mesir dahulu, saya pernah melihat biliknya dipenuhi dengan kaset-kaset ceramah Anwar Ibrahim, Dr Haron Din dan ramai penceramah lain. Entah dia memang mendengar atau sekadar memerangkap kami.

Walaupun hubungan itu kekal baik dan mesra  sehingga kini atas hubungan pernah bersama-sama di bumi Mesir, kami tetap berhati-hati dengannya kerana cakap-cakap tentang dirinya terlalu banyak.

Kalau betul dia jadi naik, harapnya dia memegang amanah itu dengan jujur dan tulus.

IMG_7608

Malam ini saya bertarawih di Masjid as-Sobirin, Kg Sipanggil Putatan.

Saya tidak bermasalah dengan solat yang dipimpin oleh Ust Hj Mohammad Ibrahim dengan bacaannya yang baik, tidak laju atau terlalu perlahan. Jamaah juga masih ramai, khususnya pada 8 rakaat terawal.

Masjid dilimpahi ma’mum, sehingga saya sendiri berada di hujung tangga.

Komen saya bukan untuk masjid ini tetapi secara umum khususnya dalam masalah solat tarawih ini di dalam masyarakat kita.

1) Solat tarawih dilaksanakan dua-dua rakaat. Setiap dua rakaatnya adalah bersendirian. Oleh itu, bacaan doa iftitah masih disunnatkan setiap kali selepas takbiratul ihram.

Ada yang menganggap dan mengamalkan doa iftitah hanya pada rakaat yang pertama permulaan solat tarawih. Apabila memulakan solat baru pada rakaat 3, 5, 7 dan seterusnya, tiada lagi doa iftitah. Sebenarnya, doa iftitah tetap disyariatkan secara sunnat.

Kalau ada yang menganggap doa iftitah itu panjang dan melambatkan, ada pilihan lain. Dalam hadith-hadith Nabi SAW terdapat banyak senarai doa iftitah yang dibaca oleh baginda. Ada pendek dan ada panjang. Sebaiknya jangan diabaikan.

2) Saf tidak rapat merupakan antara masalah dalam solat tarawih di tempat kita. Saya menganjurkan agar para imam mengingatkan jamaah sebelum memulakan solat agar melurus dan merapatkan saf.

Ada masjid yang mempunyai sajadah-sajadah besar sehingga ma’mum yang jahil menganggap satu sajadah satu orang. Ada pula yang terpisah saf kerana ingin dekat dengan kipas dan sebagainya. Maklumlah apabila ramai jamaah, suasana panas terasa.

Tambah lagi selepas selesai 8 rakaat, sebahagian jamaah balik. Saf menjadi celaru dan kelam kabut tambahan imam terus mengangkat takbiratul ihram.

Imam sepatutnya menenangkan jamaah seketika dan mengingatkan ma’mumnya sekali lagi agar memenuhi saf yang lebih hadapan serta merapatkan saf semula.

3) Antara ciri bacaan fatihah (dan surah-surah lain) yang paling baik ialah waqaf pada penghujung ayatnya.

Menyambung-nyambung ayat dalam al-Fatihah tidak salah selagi betul tajwidnya. Bahkan kalau ada yang mampu dengan sekali nafas pun tidak mengapa.

Ketika saya bertalaqqi dengan Syaikh Muhammad Abdun Nabiy di Shoubra dahulu, beliau melarang saya menyambung pada hujung ayat yang sepatutnya waqaf. Membaca al-Quran mengikut Nabi SAW kata syaikh, berhenti waqaf pada tempatnya mendapat pahala.

Mad `Aaridh Lissukun boleh dibaca dengan 2, 4 atau 6 harakat. Kalau hendak laju sedikit, ambillah 2 harakat secara konsisten sehingga ke akhirnya.

4) Seperti bacaan doa iftitah, solawat ke atas keluarga Nabi SAW tetap disunnatkan ketika duduk tahiyyat akhir. Selesai bacaan tasyahhud dan solawat ke atas Nabi, tambahkan lagi solawat keatas keluarga baginda.

Ramai orang hendak meninggalkan atau meringkaskan ibadah yang telah mereka lakukan sebelum Ramadhan. Apabila masuk Ramadhan, mereka tinggalkan pula.

5) Seorang jamaah di sebuah surau datang  mengadu ke pejabat tentang gelagat imam yang laju memimpin tarawih. Ramai ma’mum tidak berkesempatan menghabiskan fatihah, bacaan ruku’ dan sujud.

Segan menegur imam berkenaan kerana merasakan mereka tidak berkelayakan. Nanti bermasam muka pula dalam bulan mulia ini. Saya cadangkan bertemu secara 4 mata dan diluahkan hati ke hati.

Imam laju-laju, hendak kejar apa?

1) Saya pernah mengajar anak-anak Tunas Bakti secara sambilan satu masa dulu. Tunas Bakti ialah sekolah pemulihan bagi remaja-remaja nakal dan melakukan jenayah juvana di bawah kendalian Jabatan Kebajikan Masyarakat.

Ada yang berjudi, mencuri dan sebagainya. Mudahnya, macam-macam jenayah mereka lakukan walhal umur masih muda remaja.

Apabila musim Ramadhan dan bertarawih, mereka memujuk saya.

“Ustaz, lapan saja ya?”

“Buat malu saja, adakah patut muda-muda kuat macam kamu sembahyang sikit-sikit”

Mereka tercabar. Yalah, kalau merompak mereka gagah berani, takkan sembahyang mereka jadi lembik dan letih pula.

“Ok..ok. Dua puluhlah ustaz”.

2) Satu hari saya mengimamkan tarawih di Hotel Pan Pasific, Sutera Habour. Menu berbuka jangan kiralah mahalnya. Mau-mau 50 ke 60 ringgit sekepala.

Selesai berbuka ringkas, solat maghrib. Selesai solat maghrib, seorang jamaah berstatus VIP menyapa saya.

“Ustaz, lapan saja ya?”

“Buat malu saja. Makan mahal-mahal. Sembahyang mau sikit. Tak berbaloi langsung”

Beliau tu diam meninggalkan saya. Masa solat dia ikut juga sehingga habis.

3) Kisah daripada Ust Hj Muchlish. Seorang menteri pusat melakukan kunjungan ke kementeriannya di Sabah. Ada majlis berbuka puasa sehinggalah solat tarawih.

Datuk berkenaan berkeras untuk lapan saja sementara majoriti mahu 20. Selesai lapan, datuk berkenaan mengundur diri ke belakang bersama pengikut-pengikutnya (baca  – pengampunya).

Jamaah lain meneruskan solat dengan tenang sehingga selesai. Ustaz menoleh, datuk tadi duduk-duduk saja sambil bersembang dengan pengikut-pengikutnya.

4) Lagi berbuka puasa di hotel. Seorang datuk berunding dengan ADC (juru iring) TYT, Supt. Hj Abd Latif Ibrahim agar memujuk TYT supaya tarawih lapan saja. Hj Latif pun bagitau kepada Tun Ahmadshah permintaan datuk berkenaan.

“Tun, datuk tuu minta lapan saja”. Kata Hj Latif sambil menunjuk ke arah datuk berkenaan yang sememangnya duduk semeja dengan TYT, menunggu masa berbuka.

“Apa kepala lapan?! Datuk tu pemalas tu!”

“Ala haji, kenapa kau bagitau Tun aku yang minta!?” Katanya tertunduk malu.

5) Seorang pegawai tinggi keselamatan negara datang ke Sabah. Pegawai yang mengatur program bersiap untuk mengadakan tarawih lapan rakaat saja.

Datuk berkenaan diberitahu rancangan mereka untuk tarawih lapan.

“Sudah tua-tua begini mau tarawih sikit lagi?”

Usaha pegawai-pegawai untuk mengampu ketua mereka gagal.

6) Malam itu tarawih terakhir. Istana Negeri menjemput ketua-ketua jabatan, wakil-wakil masjid dan pemimpin negeri dan persekutuan hadir.

Saya memberi ruang imam besar memimpin tarawih sementara saya bertindak sebagai bilal. Sebelum bermula, seorang datuk yang berada di saf pertama bertanya saya.

“Ustaz, berapa?”

“Dua puluh”

Solat diteruskan hingga selesai. Setelah itu ada moreh dan kami menghantar tetamu pulang. Habis tetamu pulang, kami bersembang lagi bersama TYT Tun Ahmadshah dan para pengiring.

“Adakah patut, ini malam terakhir tarawih. Boleh lagi dia minta kurang”. Tun memberi komen tentang adegan sebelum tarawih tadi.

‘Sebenarnya ustaz, dia tu mau minta diskaun sama kau, tapi kau berani pula bilang dua puluh. Sama aku dia nda berani minta. Dia tu memang liat sikit bab beribadat ni”.

“Sepatutnya, ini malam terakhir, berabislah tarawih. Tahun depan belum tau kita jumpa lagi” Demikian Tun mengomel gelagat datuk berkenaan.

Sungai Petani, Kedah Darul Aman.

IMG_6431

Sebenarnya sudah lama saya menyimpan hajat untuk bertemu para imam qaryah, tidak kira dari daerah mana.

Jadi, peluang menyampaikan ceramah di hadapan 119 orang imam qaryah dan rawatib daripada sejumlah 169 orang imam Kota Belud, adalah satu kesempatan yang sangat baik.

Pada zaman dahulu, imam qaryah adalah segala-galanya. Pengaruhnya lebih berbanding namanya ketua kampung atau penghulu.

Bukan setakat imam solat dan kenduri kendara, imam adalah tempat masyarakat kampung mengadu masalah suami isteri, kecurian, masalah kewangan dan sebagainya.

Saya kurang maklum adakah situasi berkenaan masih wujud kini. Saya suka bertemu mereka untuk bertukar pandangan.

Mereka adalah orang yang duduk dan hidup bersama jantung rakyat khususnya orang kampung, bukan duduk di pejabat di bawah penghawa dingin, menunggu orang datang mengadu itu dan ini.

IMG_6422

Semalam saya dijemput lagi ke Kota Belud untuk program yang sama seperti 2 minggu lepas. Bezanya kali ini pesertanya seluruh imam-imam Daerah Kota Belud.

Programnya berlangsung sekitar 3 jam di Masjid Daerah Pekan Kota Belud.

Ia didahului oleh perasmian sahabat saya, Penolong Pegawai Tadbir Agama (PPTA) JHEAINS Kota Belud Ustazah Fatimawati Adlin dan taklimat oleh Imam Daerah Hj Madli Mansur sebelum saya mengambil tempat.

Pembentangan kertas kerja memakan masa sejam, sebelum praktikal selepas masa rehat.

Perkara yang paling dititik beratkan dalam pengurusan solat tarawih ialah ketenangan dalam melakukan ibadah, tidak tergesa-gesa hendak cepat habis.

Ada di kalangan imam pula terikut-ikut rentak jamaah hendak cepat menamatkan solat tanpa mengambil kira panduan dan ketetapan agama.

Selain itu, ketepatan sebutan serta adab bersolawat juga disebut sama. Solawat yang dilontarkan biarlah lurus, beradab tetapi bersemangat.

Di sinilah peranan imam dan bilal dalam majlis solat tarawih untuk menarik hati jamaah agar mereka konsisten bertarawih hingga ke akhirnya.

Mudah-mudahan Allah SWT menemukan kita dengan Ramadhan pada tahun ini. Cuma 2 minggu lagi.

Allahumma ballighna Ramadhan…

IMG_6424

IMG_6427

IMG_6434

IMG_6435

IMG_6436

IMG_6438

IMG_6439

SEJENAK DI PANTAI EMAS

IMG_6004

Ada masa setengah jam lagi sebelum maghrib, saya dijadualkan menyampaikan ceramah umum di masjid yang sama. Kalau tadi khusus untuk para imam dan bilal, ceramah nanti untuk penduduk kampung pula.

Imam Daerah Tuan Imam Hj Madli Mansur membawa saya berehat sebentar di persisiran pantai. Nama kampungnya pun Kg Pantai Emas.

Khabarnya dahulu di persisiran pantai itu langsung tiada pepohonan kayu. Hanya rumput semata. Jadi sejauh mata memandang, pemandangan rumput di persisiran pantai itu berwarna kuning keemasan. Demikian cerita imam qaryah kepada saya. Wallahu a’lam.

IMG_5996

Tuan Imam Hj Madli Mansur sudah saya kenali hampir 10 tahun lalu. Seorang qari, dan pernah mendapat johan qari dalam MTQ Negeri Sabah beberapa tahun lalu. Suara beliau memang merdu dan padat.

Pada 2007, pernah saya memimpin solat sunat tarawih di Masjid Pekan Kota Belud bersama TYT dan rombongan Istana Negeri. Ketika itu Hj Madli bertindak sebagai bilal. Pulang dari Kota Belud, TYT Tun Ahmadshah memuji suara merdu beliau.

Dalam perjalanan kami ke seluruh pelusuk Sabah bertarawih bersama rakyat, gandingan saya bersama Imam Madli, diikuti dengan sambutan jamaah masjid di Pekan Kota Belud, TYT Tun menyatakan ia antara yang terbaik pada tahun itu.

Tuan Imam Hj Madli setahu saya antara yang dicalonkan ke Istana Negeri mengganti tempat saya sebagai pegawai agama Istana ketika itu. Saya difahamkan beliau menolak dengan baik atas beberapa alasan yang munasabah.

Saya berdiri dan berjalan di persisiran pantai di Kg Pantai Emas yang kelihatan luas dan bersih. Dapatlah seketika saya menenangkan fikiran dan mencari idea baru untuk ceramah malam itu.

IMG_6014

IMG_6017

Semalam saya dihubungi oleh seorang kenalan yang tugasannya biasa mengacarakan majlis-majlis rasmi. Memang itulah kepakarannya sejak beberapa tahun ini.

Suara macho dan jantan serta kebijaksanaannya mengawal majlis, menyebabkan ramai menyenangi beliau mengacarakan majlis yang boleh tahan juga protokolnya.

Topik bicaranya menghubungi saya berkisar tentang majlis-majlis berbuka puasa di hotel-hotel terkemuka di sekitar Bandaraya Kota Kinabalu.

Katanya, beberapa hotel sudah menghubunginya untuk menempah khidmatnya sebagai pengacara majlis berbuka puasa. Apa yang ingin diterapkan oleh hotel-hotel ialah menyediakan satu pakej lengkap, bukan sahaja bayaran makanan, termasuk juga khidmat pengacaraan.

Bukan itu sahaja, bahkan pengurusan hotel juga bertanya kepadanya untuk melengkapkan pakej khidmat Ramadhan itu dengan khidmat imam dan pembaca doa. Yang ditanya ialah nilai bayaran kepada imam solat maghrib, isyak dan tarawih serta pembaca doa itu.

Jadi, kenalan saya itu bertanya kepada dua perkara. Pertama, bertanya kadar bayaran untuk khidmat imam dalam program berkenaan. Kedua, memohon kesudian saya agar boleh disenaraikan dalam orang yang boleh diundang sebagai imam dan pembaca doa.

Untuk soalan pertama, saya katakan saya tidak mengetahui kadarnya. Memang pernah menjadi imam solat tarawih tetapi saya tidak mengingati lagi saguhati penganjur. Ada kalanya memang tiada pun, kerana saya menyertai rombongan TYT.

Bagi soalan kedua, saya mengelak untuk dilibatkan sama. Cukuplah penglibatan beberapa tahun lalu antara 2005-2007 saya terlibat. Kalau boleh saya tidak mahu lagi.

Punca utamanya bukan masalah makan, kerana menunya begitu istimewa dan mewah. Bukan kerana duit, kerana itu bukan matlamatnya. Puncanya ialah saya tidak suka dalam masalah ibadah khususnya solat tarawih begitu, imam dikuasai dan diatur secara berlebih-lebihan oleh penganjur.

Kebiasaan mengimam di masjid dan surau begitu selesa. Apabila di hotel, maklumlah, program di hotel bukannya disertai oleh orang miskin, tetapi dihadiri oleh orang yang mempunyai nama dan kedudukan dalam kerajaan dan masyarakat. Jadi, ada kedengaran suara-suara berbisik :

“Imam, lajukan sikit ya..” “Imam, lapan saja ya..” “Imam, baca pendek-pendek saja”. “Imam, tak payahlah solawat ya..”

Puak-puak begini, saya pernah menjawab :

“Makan mahal, tapi sembahyang mau sikit-sikit..”

%d bloggers like this: