Tag Archive: Sirah Nabawi


KEIMANAN POKOK

Sumber :

Oleh : Akhi Salman Maskuri

KEIMANAN POKOK

Ibnu Umar ra berkata : Kami bermusafir bersama Rasulullah saw, tiba-tiba seorang arab badawi menghampiri kami. Nabi saw bertanya: “Kamu hendak kemana?”

Lelaki badawi menjawab: “ Aku hendak berjumpa dengan ahli keluarga ku.”

Nabi saw bertanya lagi: “Kamu hendak kebaikan?”

Lelaki tadi menjawab: “Apa dia?”

Nabi saw menjawab: تشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له وأن محمدا عبده ورسوله

“Kamu bersaksi tiada tuhan melainkan Allah yang esa dan tiada sekutu bagiNya. Sesungguhnya Muhammad hambaNya dan pesuruhNya.”

Lelaki tadi bertanya: “Siapa yang menyaksikan kebenaran apa yang kamu katakan?”

Nabi saw menjawab: هذه الشجرة السمرة

“Pohon Samurah (sejenis pokok ) ini.”

Pokok itu berada di persisiran lembah. Lalu ia begerak menyeret tanah sehinggalah ia berada di hadapan Nabi saw. Nabi saw pun memintanya penyaksian terhadap kalimah tauhid sebanyak 3 kali. Pokok itu pun melakukan seperti yang diminta Nabi saw. Kemudia dia kembali ke tempat asalnya. (Hr Darimi, Ibnu Hibban, Abu Ya’la dan Thabrani dengan sanad yang sahih).

KEPATUHAN POKOK

Jabir ra menceritakan: Suatu hari Rasulullah saw hendak membuang air dan tidak ada tempat untuk melindungi dari pandangan manusia. Tiba-tiba baginda perasan terdapat dua pokok di persisiran lembah. Nabi saw pun pergi kearah salah satu pohon itu dan memegang dahannya. Nabi saw berkata:

انقادي علي بإذن الله

“Hendaklah kami patuh kepadaku dengan izin Allah.”Lalu pohon itu patuh kepada Nabi saw seperti mana unta yang dicucuk hidung patuh kepada tuannya. Nabi juga melakukan perkara yang sama dengan pohon yang kedua.

Nabi saw pun berkata kepada keduanya: التئما علي بإذن الله

“Hendaklah kami bercantum dengan izin Allah.” Lalu keduanya pun bercantum. (Hadis Sahih riwayat Muslim).

KERINDUAN POKOK

Hadis daripada Anaz bin Malik ra: “ Sesungguhnya Nabi saw berdiri pada hari Jumaat menyandarkan belakangnya kepada tunggul pohon kurma di MaSjid Nabi. Nabi saw berkhutbah kepada manusia. Selepas itu, seorang lelaki berasal dari Rum berkata “ Adakah kamu hendak aku buatkan minbar yang boleh kamu duduk disitu dan ianya sempumpama kamu berdiri?”

Lalu lelaki itu membuat mimbar yang ada dua anak tangga dan duduk ditingkat yang ketiga. Apabila Nabi saw duduk di atas mimbar, pokok menguak seperti lembu menguak sehingga bergema masjid. Suara ini kerana sedih Rasulullah saw meninggalkannya. Lalu Rasulullah saw turun mimbar dan memeluknya dalam keadaan pokok itu menguak. Ia pun diam setelah dipeluk oleh Nabi saw. Kemudian Nabi saw bersabda:

أما والذي نفس محمد بيده لولم ألتزمه لما زال هكذا إلى يوم القيامة حزنا على رسول الله

“Demi tuhan yang mana diri Muhammad berada dalam kekuasaannya, kalau aku tidak mendakapnya, nescaya ia akan berbunyi sebegini sehinggalah hari kiamat. Ini kerana kesedihannya terhadap Rasulullah saw.” (Hadis riwayat Bukhari – sahih)

Hasan al-Basri akan menangis setiap kali meriwayatkan hadis ini. Beliau berkata: “Kayu merengek kepada Rasulullah saw kerana rindukan Rasulullah saw kerana kedudukan baginda. Kamu lebih patut merindui untuk bertemu Rasulullah saw.”

KITA TIDAK LAYAK DIGELAR PECINTA RASUL SEDANGKAN TIDAK MAMPU MENANGIS KERANA MERINDUI RASUL. TIDAK MENANGIS KERANA TIDAK MEMAHAMI AJARAN RASUL. TIDAK MENANGIS KERANA TIDAK MENGAMALKAN DAN MEMPERJUANGKAN AJARANNYA. TIDAK MENANGIS KERANA TIDAK BERBUAT APA2 SEMASA RASUL DIHINA.

Kesimpulan: Hendaklah kita menangis sepertimana baginda menangis mengingati kita. Dalam hadis sahih Muslim, Nabi saw berkata:

“Ummatku, Ummatku.” Sehingga menangis (kerana mengenang nasib umatnya)

Lalu Allah mengutuskan Jibril untuk memujuk Nabi saw. Allah berkata:

إنا سنرضيك في أمتك ولا نسؤك

“Sesungguhnya Kami meredaimu hai Muhammad terhadap umatmu dan tidak akan menyakiti mu.” (Sahih Muslim)

Rujukan: Ittihafu Ahlil Wafa oleh Abdullah at-Talidi dan an-Nabiyil Khatam oleh Muhammad Jum’ah

BILANG CINTA NABI

Kalau seseorang itu meminati seorang penyanyi, dia akan sering mendendangkan lagu artis pujaannya. Dia membeli koleksi album artis berkenaan, sentiasa mengambil berat perkembangan artis berkenaan.

Sebagai peminat setia, dia mengetahui tarikh lahir artis pujaannya, warna kegemarannya, jenis keretanya, makanan kesukaannya, aktiviti hariannya. Sekiranya berpeluang, ingin benar dia dekat dengan artis berkenaan.

Kalau seseorang itu meminati sebuah pasukan bola, dia akan sering mengikuti perlawanan membabitkan pasukannya, sama ada terus di stadium bola atau siaran langsung di kaca tv. Dia mengambil berat perkembangan  jatuh bangun pasukannya.

Dia membeli dan ada koleksi jersey pasukan kesayangan, sticker ditampal di kereta, ada topi lambang pasukan pujaan dan apa sahaja lambang berkaitan pasukan pujaannya sedayanya dimiliki. Kalau ada orang mengutuk pasukan pilihannya, dia bermati-matian mempertahankannya.

***

Dia bilang, dia cinta Nabi.

Tapi tidak pernah solat berjamaah di masjid sebagaimana yang Nabi selalu buat; jarang sekali menyebut-nyebut nama Nabi melalui solawat, tidak tahu pun bentuk tubuh badan Nabi SAW sebagaimana dia kenali artis pujaannya.

Dia tidak tahu kegemaran Nabi, pakaian Nabi, warna kesukaan Nabi, cara Nabi berjalan, buah yang Nabi makan, gurauan Nabi, kemarahan Nabi, keluarga Nabi SAW.

Apa Nabi suruh, dia buat tak tahu. Apa Nabi larang, dia tak layan. Tapi menjelang 12 Rabiul Awwal, dia kata dia sayang Nabi.

Tazkirah BPI, JHEAINS

%d bloggers like this: