Tag Archive: Sihir


SIHIR & GUNA-GUNA

Buku yang baru dibaca :

Penulis : Shaikh Wahid bin Abdissalam Baali

Penterjemah : M. Abdul Ghoffar E.M

Penerbit : Pustaka Imam Asy-Syafie

Ada seorang pemuda datang kepadaku bersama saudaranya yang baru menikah satu minggu lalu, tetapi tidak dapat mencampuri isterinya. Dia telah mendatangi peramal dan dukun tanpa memperoleh manfaat sama sekali. Setelah aku mengetahui bahawa dia telah pergi ke tempat-tempat yang dilarang itu, maka aku perintahkan dia untuk bertaubat dengan sebenar-benarnya, serta mendustakan para peramal dan dukun tersebut agar imannya benar dan pengobatan yang akan dilakukan bisa berjalan dengan baik.

Kemudian dia berkata kepadaku, : “Setelah aku pergi kepada mereka, maka keyakinanku semakin bertambah terhadap kebohongan, penipuan dan kelemahan mereka”

Selanjutnya, kubacakan ruqyah atasnya, dan aku minta darinya 7 helai daun bidara hijau, namun mereka tidak mendapatkannya. Kemudian aku sediakan 7 helai daun dari pohon kafur, lalu aku perintahkan mereka untuk menumbuknya di antara dua batu. Lalu aku letakkan di dalam air dan aku bacakan padanya ayat kursi dan al-Muawwizat. Setelah itu aku perintahkan kepadanya untuk minum dan mandi dari air tersebut. Maka dia pun melakukan hal tersebut sehingga sihir itu pun hilang dan ar-rabath yang ada padanya lenyap seketika itu juga. Segala puji bagi Allah di awal dan akhirnya.

Saya gagahkan juga berceramah di foyer Jabatan Penyiaran Sabah di Karamunsing jumaat lepas, walaupun batuk saya agak teruk di samping selsema yang sudah berlarutan lebih seminggu. Penyampai Sabah FM DJ Dayang dan Hajjah Rahmah Abdullah ada menyampaikan hasrat agar saya hadir membentangkan tajuk berkaitan amalan yang bercanggah dengan aqidah yang berlaku di kalangan masyarakat.

Saya kira mungkin ini kali terakhir berceramah di bangunan yang sudah berusia puluhan tahun ini, kerana warga Jabatan Penyiaran / RTM sudah mula berpindah ke bangunan baru di Jalan Lintas. Bangunan indah dengan kawasan yang lebih luas. Saya dimaklumkan sebahagian sudah berpindah dan jangkaan mereka akan berpindah keseluruhannya menjelang bulan mei nanti. Kata mereka orang bahagian konti / studio adalah yang terakhir akan berpindah ke sana.

Berbalik kepada isi ceramah, antara perkara yang saya utarakan ialah berkaitan  keyakinan kepada sesuatu yang lain yang bercanggah dengan prinsip aqidah islam, seperti mempercayai ada kuasa lain yang mengetahui perkara ghaib selain Allah, meragui kekuasaan dan kebijkasanaan Allah SWT dalam mengatur hukum hakam di dunia ini, mempertikai dan mempermainkan hukum Islam, meyakini ada sesuatu perkara yang boleh memberi mudharat dan manfaat selain Allah SWT dan sebagainya.

Fokus kepada ceramah ini sebenarnya adalah berkaitan dengan beberapa amalan masyarakat tidak kira kedudukan terhadap amalan atau keyakinan mereka terhadap pawang, dukun, menggunakan tangkal dan azimat sehingga mereka meyakini kekuasaan benda tersebut. Saya juga menyentuh perihal sihir dan jin secara sepintas lalu dan prinsip yang mesti diyakini terhadap perkara-perkara tersebut.

Selepas sesi ceramah, ada seorang warga mereka yang diruqyah dan terdapat simptom gangguan makhluk halus terhadap dirinya. Meremang juga bulu roma saya pada mulanya apabila jin berkenaan menyebut nama saya secara jelas dan meminta tolong agar dia dikeluarkan daripada tubuh perempuan berkenaan. Akhirnya dia bersetuju untuk belajar agama Islam di Masjid Negeri Sabah dan berjanji tidak mahu mengganggu lagi. Sejauh mana dia menepati janjinya itu, terpulanglah kepada Allah SWT yang Maha Mengetahui dan membalasnya.

Sekali lagi kami berpeluang menatap wajah tuan guru yang dikasihi Ybhg Dato’ Dr Haron Din dan menitip curahan ilmu dalam kuliah Darussyifa’ Sabah siri ke-9 di Masjid Negeri Sabah hujung minggu lalu. Sebenarnya tajuk ‘sihir’ yang beliau bentangkan bersama kami sejak malam ahad dan kemudian pagi ahad sehingga jam 10.30 pagi sudah pun disampaikannya pada kunjungan beliau bulan Oktober lalu. Tajuk sama, tapi pengisiannya banyak berbeza. Jelasnya, Tuan Guru suka ke Kota Kinabalu.

Memulakan kuliah pada malam minggu, beliau mengungkapkan betapa ilmu Allah SWT yang sangat luas dan tidak dapat terjangkau oleh akal fikiran manusia. Justeru ilmu pengubatan Islam yang diturunkan oleh Allah SWT melalui al-Quran dan lidah Rasulullah SAW adalah sebahagian kecil daripada ilmu Allah. Meskipun demikian katanya, meski ilmu-ilmu terlalu luas dan banyak, haram umat Islam mempelajari ilmu sihir dan mengamalkannya.

Menurut beberapa kajian yang dilakukan sama ada di dalam atau di luar negara, keseluruhannya menemui wujudnya kaedah pembelajaran sihir dengan terlebih dahulu dikenakan syarat yang amat ketara merosakkan aqidah Islamiah, antaranya :

1) Menggunakan al-Quran kecil yang sengaja diletakkan di tumit kasut untuk dipakai selama tujuh hari;

2) Menulis ayat tertentu daripada al-Quran dengan darah haid untuk dijadikan tangkal azimat;

3) Membawa al-Quran ke dalamtandas dan membacanya ketika membuang air besar atau kecil;

4) Memijak al-Quran dengan menjunjung azimat yang diperbuat daripada rajah-rajah dan angka-angka tertentu;

5) Berzikir dengan perkataan-perkataan yang tidak diketahui bahasanya dan tidak diketahui maknanya (berkemungkinan memuja nama-nama syaitan);

6) Menyembelih kambing atau ayam atau merpati hitam dengan menyebut perkataan-perkataan tertentu dan dilarang menyebut nama Allah SWT;

7) Membunuh orang Islam untuk diambil darahnya dan dipuja bagi tujuan menjamu makhluk halus.

Setelah dipenuhi beberapa syarat seperti yang dicontohkan tadi, barulah diajarkan jampi mantera yang tidak diketahui maksudnya. Masyarakat Islam di Malaysia rata-rata mengambil ringan dengan menganggap bahawa menemui ahli sihir sama saja seperti menemui doktor atau tabib dengan tujuan berikhtiar mencari kesembuhan. Jadi antara pengajian dalam Darussyifa ini ialah mendedahkan kesesatan sihir dan menjelaskan ilmu pengubatan Islam yang sebenar.


Sebarkan maklumat ini kepada rakan-rakan.

TIGA KISAH SUAMI ISTERI

Kisah 1

Pengalaman awal ketika di Masjid Negeri Sabah sangat mendebarkan. Ketika baru bertugas di sana, saya didatangi oleh pasangan suami isteri yang agak veteran, barangkali umur 50an dan 60an. Kedua-duanya datang dengan muka yang masam mencuka. Rupanya baru lepas bergaduh, sang suami minta agar isterinya dinasihatkan. Sang isteri pula minta agar suaminya dinasihatkan. Nampak kedua-duanya enggan mengalah. Kemudian salah menyalahkan.

Saya baru tahu saat itu bahawa tugas imam di Masjid Negeri bukan sekadar mengimam solat, mengajar mengaji dan memimpin kenduri kendara bahkan lebih daripada itu. Imam menjadi tempat masyarakat merujuk hukum, meminta nasihat dan pendapat, meminta air penawar sakit jiwa dan rohani yang menimpa, tidak kurang meminta bantuan kewangan. Pendeknya pak imam dilihat orang yang mempunyai segala jawapan kepada masalah yang dihadapi.

Ketika itu saya baru dua tahun mendirikan rumahtangga. Apa sangatlah yang saya tahu untuk menyelesaikan masalah orang lama seperti pakcik dan makcik itu. Namun, Allah SWT memberi saya ilham saat itu juga untuk menjawab secara ringkas. Saya pandang wajah pakcik yang sudah berkedut itu : “Pakcik sayang isteri pakcik?” “Sayang”, jawabnya. “Makcik sayang suami?” “Sayang”, jawab makcik. “Selesailah masalah”, jawab saya. Akhirnya mereka berdua pulang sambil tersenyum.

Kisah 2

Di pejabat, saya masih buntu menghadapi satu kes yang tidak selesai. Kisah suami isteri yang ada kaitan masalah aqidah. Ia ada unsur sihir. Seorang isteri yang dikenali sebagai B berlatar belakangkan peribadi yang kurang elok dikahwini oleh seseorang yang berpenampillan agama. Ramai orang hairan dan bercakap di belakang. Ada saksi beritahu, si suami seperti kuli dan dibodoh-bodohkan di rumah sendiri oleh sang isteri.

Kes bertambah rumit apabila ada orang ketiga, keempat dan kelima dalam cerita mereka. Lelaki lain bebas tidur dan tinggal di rumah mereka berbulan lamanya. Seorang anak dara yang baik juga terperangkap dalam kes mereka, apabila sanggup membuang keluarga sendiri dan tiba-tiba mengasihi tanpa sebab B dan suaminya. Kata seorang sahabat yang mahir ilmu perubatan Islam, ia ada unsur sihir tafriq dan sihir mahabbah.

Saya kurang maklum perkembangan terkini, tetapi ada yang mengkhabarkan B sudah meninggalkan suaminya begitu sahaja dan berkahwin dengan orang lain. Isu sihir terhenti begitu sahaja.

Kisah 3

Saya ada seorang kawan yang keluarganya memang baik hati dengan saya sejak lama. Dia sudah berumahtangga dengan seorang perempuan yang baik juga. Saya sedikit sebanyak mengetahui kebaikan mereka berdua kerana sudah kenal rapat beberapa tahun lalu.

Saya dapat tahu kisah sedih dan episod duka mereka saat ini. Kalaupun bukan unsur orang ketiga, ia mungkin unsur makhluk ketiga. Sang suami yang baik ini tiba-tiba berubah sikap mendadak. Tiba-tiba saja komunikasi menjadi suram, sms benar-benar semakin kurang dan ringkas sedangkan dia sebelum ini tidak begitu. Sang suami tidak mahu berbincang langsung.

Saya mengesyaki sesuatu. Ada unsur sihir tafriq dan sihir mahabbah dalam hubungan mereka. Sang suami tidak menyedari dirinya sedang dikawal dari jauh, otaknya dikuasai dan dipengaruhi. Sang isteri semakin sedih, kerana suami mula bercerita yang bukan-bukan. Mudah-mudahan itu bukan luahan hatinya yang sebenar. Pohon doakan.

%d bloggers like this: