Tag Archive: Rumah Anak Yatim


ZIARAH AS-SAKINAH

Catatan lewat (aktiviti akhir Ramadhan)

Sebenarnya ketika rumah ini masih dihuni oleh Cikgu Abdul Hamid Abu Bakar, saya seringkali juga berziarah ke sini. Tapi sejak beliau berpindah ke Semenanjung lebih setahun lepas, ini kali pertama saya datang semula dengan rumah yang sudah berubah wajah dengan menempatkan beberapa anak yatim hasil usaha AJK Rumah Anak Yatim as-Sakinah di Taman Pantai Lok Kawi, Kinarut.

Ketika saya dan anak – Abdul Hadi datang ke sini 2-3 hari sebelum hari raya, anak-anak yatim yang masih tinggal membuat persiapan akhir untuk kembali ke kampung halaman masing-masing, dengan diambil oleh waris mereka masing-masing. Saya dimaklumkan oleh Tuan Haji Fairuz Abdullah selaku timbalan pengerusi JK rumah ini menjelaskan sepanjang Ramadhan ini anak-anak yatim sibuk memenuhi undangan dan menerima tetamu pelbagai pihak khususnya berbuka puasa, menerima sumbangan dan sebagainya.

Begitu juga katanya anak-anak yatim sudah mula menerima undangan berhari raya. Namun seperti saya juga, Tuan Haji Fairuz berharap agar kepedulian umat terhadap anak-anak yatim ini tidak terhenti setakat Ramadhan dan Syawal sahaja. Mudah-mudahan semua AJK yang terlibat bersabar dalam mengurus anak-anak yatim. Insya Allah ganjaran besar menanti jika benar dan ikhlas.

IMG_6254

Selain program pemantapan aqidah di SMK Tambunan, satu program yang sama diadakan di lokasi bersebelahan, Rumah Anak Yatim (RAY) khusus untuk dewasa pula.

Sasaran utama peserta terdiri daripada kalangan pendakwah, para guru dan penjawat awam untuk seminar sehari setengah itu bermula pagi sabtu serentak dengan program untuk pelajar.

Alhamdulillah, sekalung tahniah khususnya kepada JHEAINS Tambunan, USIA Tambunan yang berjaya mengumpul lebih 140 peserta sehingga ke akhir program tengahari tadi.

Di RAY, dua tokoh yang tidak asing memimpin program ini secara bergilir-gilir iaitu Hj Nicholas Sylvester dan Hj Ayub Abd Rahman Abdullah. Ceramah mereka juga diselang selikan dengan sesi soal jawab bersama para peserta.

Para peserta juga dapat menyaksikan satu slot pengislaman 3 saudara baru di Rumah Anak Yatim (RAY) ini. Mereka ialah Vendy Lala (15 tahun), Juida Bonong (41 tahun) dan Johana Sibyl (40 tahun).

Sementara itu, beberapa peserta yang ditemui menjelaskan sangat berpuas hati dengan seminar yang dianjurkan. Bahkan ada yang memohon agar seminar ini dijadikan program tahunan atau lebih kerap di Tambunan.

Bagi mereka usaha dakwah yang perlu digerakkan dengan lebih giat lagi di sini. Oleh itu, para peserta perlu dimantapkan dengan strategi, kaedah dan modus operandi semasa agar sasaran dicapai.

Mereka juga mengucapkan penghargaan dan tahniah keatas usaha Persatuan Ulama’ Malaysia (PUM) Cawangan Sabah yang berusaha keras membawa kedua tokoh berkenaan ke daerah Tambunan.

IMG_6256

IMG_6263

IMG_6264

IMG_6268

IMG_6288

IMG_6276

IMG_6292

HADIR DI TAMBUNAN

 IMG_6314

Jam 4 petang, saya meninggalkan rumah menuju Tambunan. Ditemani 3 anak muda iaitu Nadir, Azman dan Muthahharah.

Hampir jam 7 petang, kami tiba di Rumah Anak Yatim (RAY) Tambunan. Meski kuat hati datang ke sini, secara zahirnya saya agak keletihan kerana kurang tidur dan makan menyebabkan imigran saya datang kembali.

Seronok melihat anak-anak yatim sekecil 8 tahun hingga 17 tahun seramai 150 orang itu duduk tenang mendengar syarahan guru mereka, Ust Mokhtar Zainuddin yang sangat saya hormati.

Saya sendiri teruja melihat Ust Mokhtar mengambil hati anak-anak yatim ini, dengan sesekali dewan solat itu gamat dengan deraian ketawa mereka.

Ya, sebenarnya siapa yang tahu kesedihan anak-anak ini yang sebahagiannya sudah tiada ibu bapa, manakala sebahagian lagi kehilangan salah seorang daripada orang tuanya.

IMG_6188

IMG_6189

***

Kami bergerak ke Masjid Nurul Iman Pekan Tambunan. Ketika ini berlangsung ceramah Tuan Hj Ayub Abd Rahman di hadapan kira-kira 300 yang hadir.

Saya dimaklumkan mereka yang hadir bukan sahaja dari sekitar Tambunan, bahkan dari Pekan Keningau terutama peminat-peminat ceramah agama. Satu suasana yang jarang dilihat dalam majlis-majlis lain seumpama ini di masjid ini.

Terima kasih Hj Ayub ada juga menyebut tentang PUM dan JHEAINS. Sambutan agak hebat, apabila ceramah yang bermula sejak maghrib berakhir pada 9.40 malam.

Sementara itu, surau kecil di Kg Patau juga sesak dengan kehadiran penduduk kampung mendengar ceramah Tuan Hj Nicholas Sylvester di sana. Ceramah khabarnya dipimpin oleh Sdr Janis Abdullah, orang kuat Masjid Negeri yang berasal dari kampung ini.

Malam ini sukar saya menolak pelawaan salah seorang yang amat saya hormati, Ust Hadiq yang mengajak saya bermalam di rumahnya.

Insya Allah jika tiada aral, temuramah akan berlangsung esok. Ingin sekali saya mengetahui susur galur perjalanan dakwah beliau yang mencabar sejak 1974 hingga kini.

Kg Baru, Tambunan.

 IMG_6191

IMG_6196

Pagi ahad lalu (10 Mei), saya menemani Chegu Jamil ke Rumah Anak Yatim (RAY) Tambunan.

Setiba kami di sana, di dewan asrama anak-anak putera sedang menjalani latihan nasyid.

IMG_2417Rupanya mereka yang dinamakan sebagai kumpulan Putera-Putera RAY akan berangkat ke Johor Bharu pada 3-7 Jun untuk menyertai Pertandingan PEYATIM Kebangsaan.

Pertandingan tahunan  itu adalah untuk merai dan menyantuni anak-anak yatim seluruh negara melalui beberapa acara yang telah ditetapkan.

IMG_2472Sebenarnya, tujuan utama kami ke RAY ialah ingin menziarahi 4 beradik anak yatim yang dihantar ke sini awal tahun ini. Azmi (14 tahun), Khairul (13 tahun), Alip (10 tahun) dan Azura (8 tahun) berasal dari Kg Poring-Poring Inanam (Jalan Kg Kobuni) Kota Kinabalu.

Mereka ada 13 adik beradik. Ayah mereka Vin In meninggal dunia pada 31 Ogos 2007, sementara ibu mereka mendapatkan saraan hidup melalui penanaman sawah padi kampung yang tidak seberapa itu.

IMG_2475Ketika kami tiba untuk mengajak mereka keluar, si abang diminta menukar baju. Sayu mendengar apabila katanya dia tiada baju lain lagi.

Melalui blog ini, saya mengalu-alukan sumbangan berbentuk pakaian khusus kepada 4 beradik ini dan kepada pelajar RAY secara umumnya.

Ada rezeki kami akan berziarah lagi, insya Allah tidak dengan tangan kosong.

%d bloggers like this: