Tag Archive: QEH


Anak gadis ini pernah mendapat perhatian dan tumpuan kami para penziarah pesakit hospital Queen Elizabeth Kota Kinabalu, sejak 5-6 tahun lalu, khususnya apabila program ziarah hospital dilancarkan ketika Allahyarham Ustaz Haji Nahar Mantamin memimpin Masjid Negeri Sabah. Program itu berkesinambungan pula dengan kerjasama JAKIM Sabah serta usahasama beberapa NGO Islam Sabah.

Kali terakhir saya menziarahi Norshillah Abtara ialah pada awal tahun ini. Kalau tidak salah, beliau menanti hari menyambut ulangtahunnya ke-18  pada 20 Februari – sama tarikh lahir dengan saya! Dalam keadaan pergerakannya yang terbatas itu, Norshillah seorang gadis yang murah dengan senyuman. Di sisinya ada sebuah peti televisyen pemberian orang kerana dia menghuni hospital ini sejak berumur tujuh tahun pada tahun 2001.

Saya wajar mengucapkan terima kasih atas keprihatinan Encik Ooi yang mengambil berat keadaan Norshillah sehinggalah ke akhir hayatnya. Ada kesalan dalam diri saya sebagai seorang muslim, apabila tidak menziarahinya sejak akhir-akhir ini. Semoga Allah SWT mengampunkan kesalahan kami membiarkan Norshillah terlantar sehingga beliau kembali ke sisi-Nya pada 4 November 2012 lalu ketika berumur 18 tahun. Al-Fatihah.

Catatan pertama saya tentangnya baca di sini : : https://abunuha.wordpress.com/2011/01/24/norshilla-abtara/

*********************************************************************

12 tahun menghuni hospital, akhirnya meninggal dunia

KOTA KINABALU: Seorang gadis berusia 18 tahun meninggal dunia pada 4 November setelah menjadi penghuni Hospital Queen Elizabeth di sini selama 12 tahun. Norshillah Abtara telah dimasukkan ke Wad Kanak-Kanak pada Mei 2001 ketika dia berusia 7 tahun. Apabila wad tersebut berpindah ke Hospital Wanita Dan Kanak-Kanak di Likas, Norshillah yang ketika itu berusia 12 tahun telah dimasukkan ke wad wanita sehingga dia meninggal dunia.

Norshillah mengalami masaalah paru-paru yang gagal berfungsi secara normal dan terpaksaa bergantung kepada mesin pernafasan. Dia juga mengalami kesukaran untuk bergerak. Selepas Norshillah meninggal dunia pada pukul 12.15 tengah hari pada 4 November, seorang sukarelawan, Encik Ooi telah menguruskan agar Fook Lu Siew Funeral Parlour menghantar mayat mangsa balik ke kampungnya di Kudat untuk dikebumikan.

Ooi telah melawat Norshillah selama 11 tahun dan meraikan harijadinya setiap tahun. Dia berkata yang Peniaganita telah menyumbang sebuah kerusi roda untuk Norshillah beberapa bulan lalu dan kerusi roda itu sekarang telah disumbangkan kepada Jabatan Masyarakat.

Ooi juga mengucapkan terima kasih kepada Timbalan Menteri Kesihatan Datuk Rosnah Abdul Shirlin yang meminta Puteri Umno menjaga kebajikan Norshillah bertahun-tahun, termasuk membeli mesin pernafasan dan lampin serta meraikan harijadinya. Ooi juga amat berterima kasih kepada kakitangan Hospital Queen Elizabeth kerana telah memberikan jagaan  yang terbaik sepanjang Norshillah berada di hospital itu. – Sumber The Borneo Post 7 Nov 2012

NORSHILLA ABTARA

Setiap kali menziarahinya, dia sering kelihatan tersenyum. Saya suka benar menziarahi Shilla. Dia pesakit istimewa bagi ramai orang terutama warga Hospital Queen Elizabeth ini. Bagi sesetengah pegawai perubatan hospital sama ada doktor atau jururawat, mereka lebih baru atau junior berbanding Shilla.

Shilla yang dilahirkan pada tahun 1994 bakal berumur 17 tahun pada 20 Februari nanti. Shilla sudah berada di sini sejak 30 Mei 2001 iaitu hampir 10 tahun. Lebih separuh umurnya di sini. Mula-mula diletakkan di wad kanak-kanak ketika dia berumur 7 tahun. Sakitnya bermula apabila bermain dengan sepupunya lalu terhantuk di kepala. Sepupunya itu meninggal dunia sehari kemudian sementara dia dihantar ke Kota Kinabalu dari kampungnya di Pulau Banggi.

Sejak itulah Shilla terlantar di Hospital Queen Elizabeth dan berpindah-pindah wad apatah lagi dia sudah masuk dalam wad perempuan dewasa. Dia tidak boleh lagi berjalan-jalan walaupun disorong di kerusi roda untuk dibawa bersiar-siar. Mujurlah kakaknya yang sering menemaninya di wad ini. Shilla baru pandai membaca dan menulis sedikit demi sedikit. Kerana istimewanya Shilla, dia selalu mendapat hadiah daripada pengunjung seperti anak patung dan ada sebuah tv kecil yang mengubati kesunyiannya.

Kata kakaknya, seorang tua berbangsa tionghua sering menziarahinya dan pada setiap tahun akan membawakannya kek harijadi untuk Shilla. Sesiapa yang ada masa, ziarahilah Shilla untuk mengubati kesunyiannya, apatah lagi untuk mengajarnya mengaji iqra, al-Quran, beribadah dan sebagainya.

DERMA DARAH

Ketika sambutan Ma’al Hijrah 1432 Peringkat Negeri Sabah berlangsung di Dewan Sa’adah Wisma MUIS pada pagi selasa, JHEAINS melalui Bahagian Pendidikan dengan kerjasama Tabung Darah Hospital Queen Elizabeth menganjurkan kempen derma darah di ruang legar Wisma MUIS.

Lebih 100 orang telah mendaftar untuk menderma darah dan daripada jumlah itu lebih 30 orang tidak dapat menderma kerana halangan-halangan penyakit yang dihidapi. Walaubagaimanapun, setinggi-tinggi tahniah diucapkan kepada semua pihak, penganjur dan peserta semoga amal baik diterima oleh Allah SWT.

 

TARIKH HARI INI

12 Mac 2005

Jam 8 pagi, isteri mula merasa sakit hendak bersalin anak kedua walaupun tarikh jangkaan hanya dua minggu lagi. Jarak sakitnya terlalu hampir dan berulang-ulang.

Dari rumah kami bergerak ke Hospital Queen Elizabeth sekitar jam 8.30 pagi. Ini pengalaman baru menghantar isteri ke hospital untuk bersalin, kerana anak pertama lahir di rumah ketika kami di Mesir.

Dalam resah dan kelam kabut, kami tiba di QEH dalam tempoh 15 minit. Tiba di sana, rupa-rupanya, mulai tarikh ini wad bersalin di QEH ditutup sepenuhnya dan semua operasi berkait dengan ibu dan anak dipindahkan ke Hospital Likas.

Mujurlah hari sabtu, jalanraya tidak sesak. Kami bergerak lagi sebelum tiba di Hospital Likas 15 minit kemudian. Alhamdulillah, sebelum tengahari isteri saya selamat bersalin anak kedua. Hana Sumayyah.

12 Mac 2008

Beberapa hari sebelumnya saya pulang ke WP Labuan untuk balik mengundi buat kali pertamanya. 8 Mac 2008, menjadi kenangan istimewa kerana saya mengundi buat kali pertama.

Saya balik berdua dengan anak sulung, Nuha kerana isteri sedang menunggu hari untuk bersalin anak keempat. Saya pulang ke WP Labuan sehari sebelum mengundi, dan kembali ke Kota Kinabalu selepas selesai mengundi pagi 8 Mac.

Empat hari selepas mengundi, isteri saya selamat bersalin anak perempuan di Hospital Likas. Suasana panas politik negara akibat tsunami PRU itu membuatkan ahli keluarga besar kami sibuk mencadang nama anak kami dengan nama-nama ahli politik yang menang sebagai Ahli Parlimen.

Ada yang cadangkan nama Nurul Izzah (Lembah Pantai), Siti Mariah (Kota Raja) dan lain-lain. Akhirnya kami sepakat menamakan anak keempat ini dengan nama Lu’lu’ Badriyyah. Bersempena dengan AP Titiwangsa Dr Lo’Lo’ dan bulan purnama (badriyyah).

Semoga kedua-duanya menjadi anak yang solehah dan berbakti buat agama ini. Amin.

YASINAN

Hari ini saya pulang lewat dari pejabat. Menjelang isyak baru keluar.

Dr Ali ada maklumkan Cikgu Rizal mengadu lagi. Dia pohon bacakan Yasin untuknya. Kebetulan saya baru hendak keluar, saya singgah ke Hospital Queen Elizabeth untuk menziarahinya di wad ICU.

Nampaknya tubuh Cikgu Rizal semakin susut. Mungkin kesan hemodialisis minggu lalu. Dia sedang berdengkur tidur ketika saya datang. Hampir saya menamatkan Yasin, baru dia tersedar. Itupun masih dalam mamai lagi.

Tidak banyak kami sembangkan, kecuali saya memberikan harapan bahawa dengan izin Allah, dia akan sembuh.

***

Meronda sebentar di wad lelaki, menyedarkan diri tentang kelemahan manusia dan kehebatan Allah. Di dalam al-Quran ada diceritakan bahawa orang yang lanjut usia akan berputar keadaan seperti kanak-kanak.

Saya melihat orang tua yang memakai lampin, merengek meminta itu dan ini.

Wad itu nampaknya begitu sesak. Saya kira-kira ada 9 katil tambahan yang diletak di tengah-tengah laluan dan ruang kosong diisi penuh oleh pesakit.

Saya kurang maklum keputusan konkrit kerajaan tentang hospital baru. Dalam bajet lalu, tiada hospital baru di Kota Kinabalu diumumkan.

Semalam, seseorang perempuan tua yang kami anggap sebagai ahli keluarga kami dari Labuan dihantar ke Hospital Queen Elizabeth Kota Kinabalu.

Ounah Daud, 75 tahun kami semua memanggilnya dengan nama Uwa. Sebenarnya dia bukanlah ada pertalian darah yang hampir dengan kami.

Daripada versi yang saya ketahui, dahulunya ibu kami diasuh oleh seseorang yang bernama Saliha binti Bakar (Allahyarham) yang kami panggil Nenek Pulin.

Nenek Pulin sudah lama kembali kerahmatullah, sebulan selepas saya mendaftar masuk di SMAI Toh Puan Hjh Rahmah Kota Kinabalu pada Januari 1992.

Nenek Pulin adalah ibu angkat, ibu susu dan orang yang mengasuh ibu kami. Bersama-sama ibu kami, yang turut diasuhnya terlebih dahulu ialah  Uwa ini. Nenek Pulin punya pertalian darah yang tidak terlalu jauh dengan bapa kepada bapa kami.

Nenek Pulin adalah seorang bidan kampung. Di rumah kami di Labuan itu, seingat saya ramai ibu-ibu yang bersalin ‘di tangannya’. Begitu juga bayi yang berkhatan, ibu mengandung atau lepas mengandung yang perlu diurut dan sebagainya.

Pendek kata, kemahiran Nenek Pulin telah menjadikan rumah kami meriah dengan kunjungan ramai orang yang memerlukan bantuannya.

Jasa Nenek Pulin bukan sahaja berkaitan masalah sakit puan. Dia telah menjaga ibu kami dan Uwa sekali sehingga mereka dewasa dan masing-masing berkeluarga. Apabila Nenek Pulin kembali kerahmatullah di rumah kami yang didiaminya sejak awal 80an, Uwa masih tinggal bersama kami sehingga kini.

Menerusi cerita Uwa, Nenek Pulin mengambilnya dari ‘kangkangan’, iaitu sejak lahir lagi ketika itu di Kg Labu Brunei. Uwa ada 4 beradik, kakak tuanya bernama Saidah sudah uzur dan punya cicit di Brunei.

Dua lagi abangnya meninggal dunia. Seorang bernama Hj Yusuf kembali kerahmatullah beberapa tahun lalu di Labuan dan seorang lagi meninggal semasa kecil akibat jatuh telaga.

Uwa seorang ibu tunggal. Suaminya telah meninggal dunia berbelas tahun lalu. Perkahwinan lambat mungkin menjadi asbab mereka tidak dikurniakan anak. Yang ada seorang anak angkat sahaja. Itu pun kini berada di Sandakan.

Apabila semalam kami ditanya doktor tentang hubungan kami, along menjawab, itu adalah kisah yang panjang yang payah hendak diceritakan.

Tetapi kami semua mengakui persaudaraan itu, kerana ibu kami diasuh bersama-sama sejak kecil.

Di QEH, along memujuk Uwa bahawa dia tidak lama di sini. Mungkin seminggu saja.

Saya perhatikan, wad itu mengandungi 14 katil. Hanya 11 terisi. Empat daripadanya beragama Islam berdasarkan nama yang terpapar. Selebihnya tiong hua dan kadazan dusun menurut pemerhatian saya.

Tadi pagi, doktor sudah melakukan anggaran kos pembedahan akibat tulang pinggul yang patah sekitar RM3,500 sahaja. Menurut perakuan awal, BaitulMal Labuan bersedia untuk meluluskan bantuan dibawah RM5 ribu.

Uwa sudah memberitahu dia mahu balik. Sejarah hidupnya di rumah dan di kampung memperlihatkan dia seorang yang aktif dan tidak betah di rumah berdiam diri.

Jika ditakdirkan sihat, mungkin dia akan bertongkat selepas ini dan menemani ibu kami yang juga belum sihat sepenuhnya daripada penyakit angin ahmarnya.

DOA BUAT SONIA & PUAN RINDAU

1. Sonia binti Seni

Anak gadis berumur 17 tahun dan bakal menduduki SPM di MRSM Kota Kinabalu hujung tahun ini kini terlantar di ICU Hospital Queen Elizabeth.

Dua minggu lalu, saya sempat berziarah bersama sahabat-sahabat ditemani oleh kedua orang tuanya, Seni Sibun dan Ku Chin. Seni merupakan pemandu utama kepada TYT Yang DiPertua Negeri Sabah Tun Ahmadshah Abdullah sementara isterinya seorang muallaf juga bertugas sebagai pelayan Istana.

Kisahnya, Sonia tiba-tiba histeria di asrama sebulan lepas dan setelah 3 hari pihak sekolah berikhtiar, baru ibu bapanya dimaklumkan. Keadaan Sonia sangat menyedihkan. Mulutnya hanya bergerak-gerak tanpa dapat bercakap.

Kepada kedua orang tuanya, saya harap mereka bersabar dan mengingati ujian Allah SWT. Banyakkan berdoa dan bersolat hajat.

2. Puan Rindau Hj Landi

Puan Rindau adalah isteri kepada Sdr Ribbang Hj Ampong. Ribbang merupakan staf di Jabatan Pelajaran Sabah, Rumah Persekutuan, Sembulan yang juga pengerusi JK Surau an-Nur Taman Limauan Kinarut.

Sejak jumaat lepas, Puan Rindau dikhabarkan mendapat angin ahmar dan sebelah kanan badannya lemah, manakala tuturkatanya sangat perlahan.

Ahad lepas, selepas kuliah di Surau Taman Limauan saya bersama beberapa jamaah sempat berziarah ke rumah beliau.

Menurut Sdr Ribbang, ini kali kedua isterinya mendapat penyakit yang sama tetapi di sebelah kiri. Kini badan di sebelah kiri sudah sembuh, sementara kini sebelah kanan pula ditimpa penyakit yang sama.

Semoga cepat sembuh dan kepada Sdr Ribbang sekeluarga agar tabah menerima ujian Allah SWT.

%d bloggers like this: