Tag Archive: Kuala Lumpur


JALAN-JALAN DI IBU KOTA

Tarikh : 29 Oktober 2016

Lokasi : Kuala Lumpur

Tarikh : 3-5 April 2015

Lokasi : Kuala Lumpur

Latihan mengambil foto menggunakan telefon pintar murah secara santai di sekitar ibu negara.

IMG_20150403_182105 IMG_20150403_213835 IMG_20150403_214759 IMG_20150403_215247 IMG_20150403_215533 IMG_20150403_225730 IMG_20150404_090611 IMG_20150404_231404 IMG_20150405_105408 IMG_20150405_112800 IMG_20150405_114134

IMG_9827

Pertama.

Habis saja mesyuarat bersama kepimpinan Persatuan Ulama’ Malaysia (PUM) di SRA Darul Ulum Taman Danau Desa, saya bergegas keluar dari kawasan sekolah dan Masjid al-Muhsinin.

Mujur tidak lama menunggu ada teksi yang lalu di kawasan berkenaan.

Hasil perbualan kami, abang Ahmad 45 tahun, yang berasal dari Kelantan sudah 3-4 tahun membawa teksi. Ikut ceritanya, dia adalah jamaah masjid berkenaan dan saya perhati kopiah tidak lekang daripada melekat di kepalanya.

Pada waktu siang,  beliau bekerja di sebuah syarikat telekomunikasi yang terkenal. Sementara pada waktu malam dan hujung minggu, abang Ahmad mencari pendapatan tambahan dengan membawa teksi sehingga tengah malam dan awal pagi.

Saya tidak bertanya jumlah pendapatannya. Tetapi dengan kerja tambahan membawa teksi, adalah sedikit lebihan untuk anak isteri.

Kisah-kisah seumpama ini terlalu banyak khususnya bagi orang yang hidup di ibu kota.

Pendapatan yang sedikit, kos sara hidup yang semakin meningkat membuatkan ramai orang terpaksa mencari pendapatan sampingan.

Tol, minyak kereta, bayaran parkir, sewa rumah yang sempit, barang dapur, tambang bas dan duit poket anak semuanya perlu  biaya.

Ini semua ada kaitan dengan kemungkaran sistem kapitalisme dan kezaliman kapitalis.

Kedua.

Saya meminta abang Ahmad membawa saya ke Jalan Pahang Barat, secara khususnya ke kedai Galeri Buku Nufair yang sering saya kunjungi kalau ke ibu negara.

Perjalanan lambat kerana kesesakan teruk di beberapa laluan. Kami melalui kawasan flat yang sudah dikosongkan, bahkan ada yang sudah dirobohkan.

Kawasan itu sudah tentu akan dimajukan dengan projek juta-juta dan bilion-bilion walaupun terpaksa mengorbankan dan memindahkan (baca : menghalau) penduduk yang sudah bertahun-tahun bermastautin di sana.

Mungkin akan dibina kompleks membeli-belah, atau kondominium atau banglo besar-besar. Saya tidak fikir kakak tukang sapu, abang teksi, pakcik bawa lori, kakak kerani dan seumpama mereka akan mampu sewa atau beli tempat itu.

Masa semakin lewat. Saya pula tidak menghubungi kedai berkenaan walaupun nombornya ada dalam simpanan. Tiba di sana kedai yang dituju sudah ditutup.

“Abang, kita ke KL Sentral”.

Ketiga.

Petang itu saya perlu kembali ke Paroi. Beg dan laptop masih di rumah Ust Ghazali Yunus. Untuk mudahnya, saya kena naik komuter menuju ke Seremban, stesen paling akhir perkhidmatan komuter ke arah selatan.

Selesai makan di ruang selera KL Sentral, saya terpandang kedai menjual telefon bimbit. Download GPS. Oh, sudah lama saya mencari.

Kebetulan, pengalaman sesat pada sebelah pagi memberi pengajaran sangat berguna. Jumlahnya RM60 untuk sekali pasang. Saya kurang maklum itu harga yang wajar atau sebaliknya.

Saya beberapa kali mendengar kisah kepentingan GPS dan pengalaman beberapa orang bercerita tentangnya. Pertama kali cerita GPS saya dengar daripada Hj Omar Tompang, ketika beliau berada di Eropah, khususnya di UK.

Membawa kereta pertama kali di UK, menuju ke lokasi tertentu menggunakan khidmat GPS, pandu berdasarkan peta yang ditunjukkan dalam skrin. Kalau tersesat, GPS akan pandu jalan kedua yang lain.

Keempat.

Naik komuter menuju Seremban dengan tiket berharga RM6 sahaja. Tetapi saya terlupa, waktu berkenaan adalah waktu puncak sebelah petang, orang ramai pulang dari tempat bekerja.

Sesaknya bukan main. Separuh perjalanan saya berdiri bersama ramai orang lain. Kasihan bukan pada yang berdiri, tetapi bagi yang duduk kerana menghadap punggung orang. Kalau makhluk angin tu keluar, habislah!

Anak-anak muda ada yang buat kecoh, mengurat dan mengusik dara di sebelahnya. Tersenyum dan pura-pura tersentuh jari si gadis, kononnya hendak berpaut di tiang. Senyum mereka berbalas.

Sesak di komuter itu mengingatkan saya ketika berada dalam metro (LRT/MRT) di Kaherah, khususnya ketika menuju ke Masjid Amru untuk solat tarawih bersama Syaikh Muhammad Jibril.

Orang arab yang bertubuh besar dan tinggi menghimpit di kiri dan kanan. Lebih kurang macam tin sardin. Tangannya juga berpaut di tiang. Oleh kerana badan mereka lebih tinggi dan besar, kita berada di bawah ketiaknya.

Allah saja yang Maha Mengetahui.

Kelima.

Pagi ahad. Saya bertolak ke LCCT, Sepang sekitar 8.40 pagi dan sampai sejam kemudian. Terima kasih atas bantuan dan jasa baik Ust Ghazali Yunus dan isteri Katizah.

Sepanjang Ust Ghazali menghantar saya ke LCCT, GPS yang sudah dimuat turun semalamnya ke dalam telefon bimbit tidak lengang di tangan. Meski Ust Ghazali tau jalan dan simpangnya, saya sekadar mencuba dan memahami selok beloknya.

Nampaknya GPS itu sangat penting khususnya kalau bermusafir di tempat yang kita tidak ketahui tempat dan suasananya.

Selesai menghantar saya, Ust Ghazali  kemudian kembali ke Seremban sebelum bertolak ke Temerloh Pahang, menghantar isteri yang bertugas di sana. Tiga jam pergi dan tiga jam balik.

Saya doakan kebaikan untuk mereka berdua.

%d bloggers like this: