Tag Archive: Kg Ketiau


OPS CEGAH MAKSIAT

Bertolak dari Wisma MUIS sekitar jam 9.30 malam, lokasi pertama operasi ialah di sekitar  Tanjung Lipat, Teluk Likas dan pasukan penguatkuasa JHEAINS diketuai oleh Tuan Haji Khamis Jamil (Penolong Pengarah Penguatkuasa) dan disertai oleh anggota polis memeriksa beberapa pasangan beragama Islam yang sedang berdua-duaan di beberapa lokasi dalam keadaan mencurigakan. Di sini hanya satu pasangan ditahan. Mereka dibawa ke Balai Polis Karamunsing untuk diambil keterangan.

Beralih ke pusat bandaraya Kota Kinabalu, kami meronda sekitar Tanjung Bendera, Kampung Air dan sekitarnya. Pasukan seramai 20 orang berpecah dan di sini tiada pasangan yang ditangkap. Kami dimaklumkan penguatkuasa DBKK juga telah melakukan operasi pada sebelah siang hari yang sama.

Kami bergerak ke arah Inanam ke sebuah taman perumahan dan di sana menahan sepasang lelaki dan perempuan yang bersekedudukan. Lelaki berkenaan sudah berkahwin mendakwa perempuan yang bersamanya adalah bakal isteri keduanya. Yang menyedihkan, perempuan berkenaan yang baru saja memeluk Islam pada September 2011 telah mendapat contoh yang salah daripada lelaki berkenaan. Mereka kami bawa ke Balai Polis Inanam.

Jam 3 pagi, kami melakukan serbuan pula di Kampung Ketiau Putatan. Pasangan yang telah bersekedudukan lebih setahun, tinggal sebilik dan dalam masa yang sama masing-masing membawa sepupu dan anak buahnya untuk mengabui masyarakat sekeliling. Mereka dibawa ke Balai Polis Putatan untuk diambil keterangan dan kemudian dijamin sebelum dilepaskan. Pihak Penguatkuasa JHEAINS menetapkan suatu tarikh untuk memanggil mereka selepas ini.

DIA ABANGKU

Saya tidak pernah bertemu dengannya. Dia lahir dan kembali kerahmatullah ketika umurnya belum mencecah setahun. Kata bapa, dia menghidapi sakit kuning. Setiap kali dia menyusu atau minum pasti muntah. Ketika itu keluarga kami baru berpindah ke Sipitang.

Rawatannya dari hospital Beaufort dibawa ke hospital di Kota Kinabalu. Namun sudah ketentuannya, dia kembali menjadi saham berharga buat ibu bapa kami. Dia menanti di syurga. Tiga tahun selepas pemergiannya, saya dilahirkan di daerah Sipitang.

Tiga puluh tahun kemudian, saya baru mengetahui kuburnya di Taman Perkuburan Umat Islam Kg Ketiau Putatan, tidak sampai 10 minit dari rumah. Dengan bantuan pakcik menerusi telefon saya mencari-cari nisannya dan setelah hampir berputus asa, saya akhirnya menemui nisan bertulis jawi. Muhammad Sufri Othman kembali kerahmatullah pada Ogos 1976.

Kuburnya bersebelahan dengan sepupunya Mazlan Zakaria yang meninggal dunia beberapa tahun sebelum itu.

Ada rumah yang meninggi ke atas. Ada rumah yang menurun ke bawah. Rumah meninggi ke atas menjadi sebahagian tempat mengumpul amal untuk dibawa ke rumah menurun ke bawah, alam sempadan sebelum dihadapkan di mahkamah Allah SWT.

Ada tiga yang akan mengiringi jenazah ke kubur. Ahli keluarganya, hartanya dan amalannya. Dua akan kembali ke rumah sementara yang satu tinggal bersamanya. Yang balik adalah ahli keluarga dan hartanya, sementara amalannya tinggal bersama. Ramai orang menyibukkan diri terhadap sesuatu yang bakal ditinggalkan. Tidak ramai orang yang menyibukkan diri terhadap sesuatu yang akan dibawanya ke dalam kubur.

%d bloggers like this: