Tag Archive: Kg Gelapas Trusan Lawas


ALLAHYARHAM YAHYA OMAR

Tarikh : 3 November 2016

Lokasi : Kg Gelapas Trusan Lawas

Mewakili keluarga saya menghadiri majlis pengebumian Allahyarham Yahya Omar, seorang tua yang berumur hampir 100 tahun dari keluarga besar kami yang kami panggil nenek.

Tarikh : 19 Julai 2014

Lokasi : Kg Gelapas Trusan Lawas

Pada asalnya, kami bertolak menuju ke Sipitang dan bermalam di rumah keluarga di Kg Buang Sayang terlebih awal sebelum bergerak ke Lawas pada pagi sabtu. Bersama saya ialah dua pelajar maahad, Khairunnizam dan Ramdan juga anak saya Abdul Hadi.

Kami sendiri dari Kota Kinabalu bertolak lewat sekitar jam 10.30 malam setelah selesai solat tarawih, dan satu majlis ringkas makan-makan di kelas semester 1 bersama seluruh pelajar kelas berkenaan. Akhirnya kami tiba di Sipitang sekitar jam 12.30 tengah malam di Kg Buang Sayang Sipitang di rumah Tuan Haji Zainal Timbang yang juga pengerusi Masjid Pekan Sipitang.

Sekitar jam 9 kami mula bergerak menyambung perjalanan ke Lawas Sarawak, dan tiba di persimpangan Trusan lebih kurang jam 10.30 pagi seterusnya singgah di tanah perkuburan nenek kami Almarhumah Kamariah binti Sahat, ibu kepada bapa kami Othman bin Mahali yang telah meninggal dunia pada tahun 1947 ketika bapa kami masih kecil dan berumur lingkungan 3 tahun. Ini kali kedua saya singgah di sini dalam keadaan saya lupa tempat kubur almarhumah.

Seterusnya kami meneruskan perjalanan menuju ke beberapa buah rumah yang sudah ditentukan dengan bantuan awal Tuan Haji Zainal Timbang sebelumnya. Kami berhajat untuk berziarah ke rumah pangkat sepupu bapa kami di Kg Gelapas tersebut. Kali terakhir pertemuan ini ialah setahun lepas, ketika itu kami sambil-sambil mengutip saki baki buah-buahan di kebun keluarga kami di sini.

Sebagai orang muda, saya merasa seronok bertemu dengan keluarga besar yang bercerita tentang hubungan keluarga antara satu sama lain, yang sebahagian besarnya tidak saya ketahui salsilah tersebut kerana perhubungan yang jarang berlaku. Ziarah ke sini sejak saya kecil hingga kini tidak lebih daripada lima kali pun.

Menjelang zuhur kami meninggalkan Kg Gelapas, singgah di bandar Lawas untuk membeli buah-buahan untuk dibawa balik ke Kota Kinabalu. Insya Allah walhamdulillah, walaupun letih dengan perjalanan jauh tambahan lagi sedang berpuasa, pertemuan singkat yang dapat mengeratkan kasih sayang silaturrahim. Insya Allah saya merancang permusafiran berikutnya satu hari nanti.

Lawas (1) Lawas (2)Lawas (10) Lawas (3) Lawas (4) Lawas (5) Lawas (6) Lawas (7) Lawas (8) Lawas (9)

KG GELAPAS, TRUSAN LAWAS

Belum hilang letih perjalanan 7 jam keseluruhan Labuan-KK termasuk singgah beraya rabu lalu, kami sekeluarga bermusafir lagi kali ini ke daerah Sipitang dan Lawas di Sarawak menziarahi keluarga dan kampung halaman. Saya lahir di Sipitang 31 tahun lalu ketika keluarga tinggal di sini. Bapa adalah pengetua di SMK Pengiran Omar ketika itu.

Perjalanan dengan kelajuan sederhana dari rumah sekitar 8.30 pagi dengan sasaran tiba di Kampung Buang Sayang dalam tempoh dua jam. Sesekali saya bercerita dengan isteri dan anak-anak tentang keluarga dan kampung halaman. Biar mereka kenal asal usul. Perjalanan lancar kecuali di beberapa kawasan persimpangan pekan seperti Papar dan Beaufort.

Di rumah keluarga Cikgu Haji Zainal Timbang dan Hajjah Maryam Mahali, kami berehat sebentar. Di sana, bapa sudah siap menunggu yang baru datang dari Labuan sejam lalu menaiki bot laju, dan juga sanak saudara yang lain akan turut serta dalam musafir ini. Kesemuanya empat buah kenderaan bergerak tepat jam 11 pagi menuju ke lokasi pertama, bandar Lawas. Melenting saya  seketika apabila kami  bergambar sebelum bergerak, menyalahkan diri, kerana membawa kamera  tanpa bateri yang tertinggal sedang dicas di rumah.

Sejam sahaja, kami tiba untuk berehat dan makan tengahari di bandar Lawas. Jumlah kami agak ramai termasuk anak-anak, semuanya menempah menu berat kebanyakannya nasi ayam. Barangkali terkejut dengan rombongan kami yang ramai ditambah lagi dengan suasana raya – orang jarang makan di kedai ketika ini, tuan kedai tidak kecukupan bekalan nasi ayam. Sebahagian menempah soto yang murah harganya. Kami hampir 20 orang dan jumlah bayaran sekitar RM70 sahaja.

Kami bergerak ke Kampung Gelapas, Trusan Lawas dan singgah sebentar di Taman Perkuburan Umat Islam kampung berkenaan. Singgah mencari kubur Allahyarham nenek yang tidak pernah kami temui. Dia meninggal dunia pada 1947, ketika bapa berumur 3 tahun. Kawasannya redup dan nyaman dilindungi oleh pohon-pohonan yang besar di sekitarnya. Ketika ini baru saya tahu bahawa nenek kami dikebumikan di sini.

Tidak lama, kami kemudian menziarahi beberapa rumah yang dikenali sebagai keluarga besar kami juga. Orang-orang tua mereka adalah pangkat pupu dua kali dengan bapa kami. Anak-anak mereka ada pupu tiga kali kami. Cucu-cucu mereka adalah pupu empat kali anak-anak kami. Wah terlalu besar keluarga ini! Along mencatatkan salsilah yang sudah dibuatnya sejak lima tahun lalu. Pencariannya sudah sampai ke moyang yang 6 atau 7, yang berasal dari Hong Kong. Patutlah muka kami ada iras-iras cina juga. Hehe..

Ada seorang atok yang kami ziarahi, berjalan sudah hampir mencecah tahap rukuk, mendakwa umurnya 100 tahun. Katanya ketika perang dunia pertama (1914-1918), umurnya 17 tahun. Kalau benar, kini umurnya sekitar 110 tahun. Wallahu a’lam sejauh mana kebenarannya. Sama ada dakwaan atok itu benar atau tidak, kami kurang maklum. Hanya sekadar mendengar kisah-kisah mereka orang-orang lama.

Namun yang menarik perhatian sepanjang ziarah empat buah rumah di kampung berkenaan, adalah hidangan kek lapis Sarawak yang ada di setiap rumah. Sedap. Alhamdulillah, saudara dapat, makan pun dapat.

NENEK K

Bapa kami kalau tidak salah saya ada 14 beradik melalui dua ibu. Empat campur sepuluh. Daripada 14 ini, ada dua yang sudah kembali kerahmatullah, sementara yang masih hidup bertebaran di merata tempat. Ada di Johor, Kota Kinabalu, Sipitang dan Labuan. Generasi berikutnya, iaitu anak-anak mereka (generasi kami- adik beradik dan sepupu) sudah tentu lebih ramai jumlahnya. Selain lokasi tadi, ada yang bermastautin di Brunei Darussalam, tanah Semenanjung dan ada juga di luar negara terutama yang bekerja.

Semakin menurun generasi (anak-anak kami), jumlahnya semakin ramai. Taraf anak-anak buah sudah ramai tidak dikenali lagi. Ada yang sudah mencapai pertengahan umur 20an, bekerja atau masih menuntut di universiti di dalam atau di luar negara. Kalau sepupu di sebelah emak, sudah ada yang punya cucu.

Hari raya selain mengeratkan kekeluargaan yang semakin membesar, yang sudah tiada tetap tidak dilupa. Mengirimkan mereka bacaan al-Quran bersama doa mudah-mudahan mereka semua dicucuri rahmat oleh Allah SWT serta mengingatkan diri akan kematian yang pasti menjemput dan bertamu suatu hari nanti.

Di kalangan mereka yang sudah kembali ini, ada yang tidak pernah kami kenali dan temui. Di sebelah bapa, adik beradik kandungnya seramai empat orang. Yang pertama sudah kembali ke rahmatullah di Brunei Darussalam (saya tidak pernah bertemu dengannya), sementara yang terakhir meninggal dunia ketika bayinya. Yang masih ada pakcik nombor dua di Petagas dan bapa kami di Labuan. Zakaria bin Mahali dan Othman bin Mahali.

Nenek Mahali sudah kembali kerahmatullah pada tahun 2002 di Labuan, ketika saya masih di Mesir. Saya teringat, beberapa hari sebelum pemergiannya saya bermimpi bertemu dengannya di rumah dipenuhi oleh sanak saudara yang berkumpul dari semua rumah masing-masing. Tidak lama selepas itu saya di Mesir dikhabarkan berita pemergiannya.

Isteri pertamanya, Kamariah binti Sahat meninggal dunia sekitar tahun  1947, ketika berumur antara 20an atau 30an, khabarnya dalam tempoh melahirkan adik bapa kami. Ketika itu umur bapa sekitar 3 tahun. Kami semua sudah tentu tidak pernah menemuinya.

Kesempatan berziarah dan berhari raya di Kg Gelapas, Trusan Lawas, Sarawak memberi makna yang sangat besar dalam hidup kami. Kami diceritakan tentang Allahyarham Kamariah yang tidak pernah kami temui. Kehidupan yang susah – tahun 30an dan 40an, hambatan penjajah dan kemiskinan yang menimpa mereka suami isteri dan anak-anaknya.

Saya hanya pernah datang ke Kg Gelapas ini lebih 25 tahun lalu, teringat mandi di sungai dan kelemasan kerana tidak tahu berenang. Kali ini saya datang bersama isteri dan anak-anak, membawa kereta sendiri buat pertama kalinya, lalu menyelami erti kehidupan dan menziarahi kubur nenek buat pertama kali yang tidak pernah ditemui. Semoga Allah mencucuri ruh mereka semua yang telah mendahului kita.

%d bloggers like this: