Archive for 29 November 2016


Sumber : http://ulamasedunia.org/2016/11/26/jadikan-amalanmu-seperti-garam-dan-adabmu-seperti-tepung/

Oleh : Nur Atiqah Roslin

Pernahkah anda menyediakan makanan santai di waktu petang seperti cucur ikan bilis? Pasti rasanya sungguh enak. Lebih-lebih lagi jika semua bahan seperti tepung, garam, ikan bilis, bawang dan air mencukupi. Sesetengah masyarakat memanggil hidangan tersebut sebagai jemput-jemput.

Cuba kita bayangkan jika cucur kita terlebih garam. Adakah masih menghasilkan rasa yang cukup enak? Sudah pasti tidak. Malah cucur tersebut pasti ditinggalkan begitu sahaja tanpa dicuit oleh mulut sang pemakan.

Kata seorang yang berilmu, “Jadikanlah amalanmu seperti garam, dan jadikan adabmu seperti tepung”

Perumpamaan ini memberi erti yang sangat mendalam. Ia menggambarkan kepada kita bahawa segala amalan dan ilmu kita perlulah didahului dengan adab.

Adab didahulukan dalam setiap perkara. Makin banyak garam, makin banyaklah tepung yang perlu kita gunakan. Begitulah juga adab dan ilmu kita. Makin banyak ilmu dan amalan kita, maka makin tinggilah adab yang perlu kita terapkan dalam diri kita.

Mari kita bandingkan, antara seorang bos yang mempunyai sijil Phd tetapi tidak pernah senyum dan selalu memarahi pekerja tanpa alasan, dengan seorang bos yang hanya mempunyai sijil Diploma tetapi sangat suka senyum dan selalu memuji pekerjanya. Mana satukah yang anda lebih gemari? Pasti yang mudah tersenyum dan selalu memuji, kan? Ya! Inilah yang dikatakan adab dijadikan tempat pertama.

Adab akan memimpin kita supaya menjadi manusia yang lebih berilmu. Ilmu atau amalan yang ketiadaan adab akan membuatkan seseorang menjadi lebih angkuh dan merasakan dirinya lebih hebat dari yang lain.

Mari kita tambahkan ‘garam’ dan ‘tepung’ dalam diri kita supaya kita menjadi manusia yang lebih beradab dan bertakwa.

Mari lumba dalam trek kebaikan yang sama !

25 Oktober 2016

Advertisements

Tarikh : 29 November 2016

Lokasi : Hotel Marco Polo Tawau

%d bloggers like this: