Tarikh : 24 September 2015

Saat Tuan Haji Akriah menawarkan saya untuk menyertai misi ‘Qurban Filipina’ dua bulan lalu, saya langsung menerima tawaran ini tanpa banyak fikir. Apatah lagi misi qurban kali ini menuju ke lokasi yang saya belum pernah pergi lagi. Sudah tentu ada perkara menarik dan pengalaman baharu yang akan dirasai.

Kami bertiga – Tuan Haji Akriah Abdullah @ Abu Aslam, Ustaz Dr Norazamuddin Umar dan saya berangkat ke Manila untuk misi ibadah qurban di negara muslim minoriti ini dengan penerbangan pada jam 2.30 pagi dan tiba di Lapangan Antarabangsa Ninoy Aquino (NAIA) dua jam berikutnya. Permusafiran ke negara ini adalah atas program dakwah dan kebajikan bersama Yayasan Amal Malaysia Negeri Sabah.

Pagi itu adalah pagi hari raya aidil adha. Kami memutuskan untuk mencari musalla di NAIA ini kerana kami akan menyambung penerbangan ke Zamboanga pada jam 11.30 pagi yang sama. Ada sebuah surau kecil yang boleh memuatkan sekitar 10-15 orang.

Kami solat subuh di NAIA ini beserta takbir hari raya kemudiannya menunaikan solat dan khutbah hari raya aidil adha di musalla berlima, kami bertiga dan dua orang muslim lain yang berjamaah bersama-sama kami. Ustaz Dr Norazamuddin memimpin solat dan kemudiannya menyampaikan khutbah dalam bahasa Arab, Inggeris dan Melayu.

IMG-20150924-WA000420150924_020249 20150924_044135 20150924_045700 20150924_071727 20150924_073439

Advertisements