Archive for 24 September 2013


KEHORMATAN KOTA MAKKAH

mecca-construction-drawing

Sumber : http://bahrusshofa.blogspot.com/

Musim haji tiba lagi.

Jutaan umat akan berhimpun di Kota Makkah untuk menunaikan rukun Islam yang kelima. Hadiah istimewa Allah SWT sediakan buat para tetamuNya, di mana segala amal ibadah yang dilaksanakan dalam kawasan Tanah Haram Makkah diberi ganjaran yang berlipat kali ganda.

Imam al-Hakim, Imam al-Baihaqi dan Ibnu Khuzaimah telah meriwayatkan bahawa Sayyidina Ibnu `Abbas RA berkata :- 

“Aku mendengar Junjungan Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa yang menunaikan haji dari Makkah sambil berjalan kaki (yakni menuju ke Mina, Muzdalifah dan `Arafah) sehingga dia kembali ke Makkah, maka Allah SWT menulis baginya untuk setiap langkahnya 700 kebajikan dan setiap kebajikan itu adalah seumpama kebajikan-kebajikan (yang dilakukan) dalam Tanah Haram. Lalu baginda ditanyai oleh sahabat: ” Apakah kebajikan Tanah Haram itu (yakni apakah keistimewaannya kebajikan Tanah Haram) ?” Baginda menjawabnya dengan bersabda: ” Bagi setiap kebajikan itu diganda dengan 100,000 kebajikan.”

Itulah antara kemuliaan yang diberikan Allah kepada Kota Makkah al-Mukarramah. Maka sewajarnya kesucian dan kemuliaan Kota Makkah ini hendaklah sentiasa kita pelihara dengan menjauhkannya daripada segala perlakuan yang menyimpang daripada ajaran agama Islam. Melakukan perbuatan – perbuatan tersebut, bererti kita mencarik kesucian Tanah Haram yang mulia ini.

Ingatlah bahawa dosa maksiat yang dilakukan dalam kawasan Tanah Haram juga akan diberi balasan yang berlipat kali ganda. Oleh itu, janganlah dicemari kota suci ini dengan perbuatan-perbuatan maksiat yang bercanggah dengan ajaran Islam.

Saking suci dan mulianya Tanah Haram Makkah sehingga dinyatakan bahawa seseorang yang hanya sekadar berazam atau berniat atau bercita-cita untuk melakukan maksiat atau kemungkaran dalam Kota Suci ini pun dicatat sebagai melakukan satu dosa yang akan diazab oleh Allah SWT dengan azab yang pedih. Ini amat berbeza dengan tempat-tempat lain atas muka bumi ini.

Di lain – lain tempat, sekadar berniat atau bercita-cita untuk melakukan maksiat belumlah dikira sebagai melakukan maksiat tersebut, hanya ketika ianya dilakukan maka barulah dicatat dosanya. Menjaga kesucian Kota Makkah daripada dicemari niat jahat atau cita-cita bermaksiat dalamnya juga tidak berhenti kepada orang yang berada kota tersebut sahaja.

Bahkan seseorang yang berada di tempat lain dan dia berazam atau berniat atau bercita-cita untuk melakukan dosa jika berada di Kota Makkah al-Mukarramah, pun akan dicatat baginya dosa yang diniatkannya itu.

Inilah sebahagian keistimewaan Kota Makkah sebagaimana dinyatakan oleh para ulama dan mufassir antaranya oleh Imam Abu Muhammad `Abdul Rahman bin Abi Hatim Muhammad bin Idris al-Razi al-Hanzali asy-Syafie (240H – 327H) yang terkenal dengan gelaran Imam Ibnu Abi Hatim rahimahullah dalam tafsirnya bagi ayat yang ke-25 surah al-Hajj, yang berbunyi:-

” Dan sesiapa yang berazam melakukan di situ (yakni Kota Makkah) sebarang perbuatan yang dilarang dengan cara yang zalim (yakni dengan sengaja dan kesungguhan), Kami akan merasakannya azab yang tidak terperi sakitnya.”

Allahu … Allah, hanya dengan berazam sahaja sudah diazab dengan azab yang pedih, maka apatah lagi jika azam bermaksiat itu dilaksanakan, entah berapa besar dosanya. Imam Ahmad RA dalam musnadnya meriwayatkan dengan sanad hasan (baik) bahawa Sayyidina Ibnu Mas`ud RA ketika membicarakan ayat di atas menyatakan bahawa jika seseorang bercita-cita untuk melakukan dosa di Kota Makkah sedangkan ketika itu dia berada di Aden Abyan (tempat di Yaman pada hujung Jazirah Arab untuk menunjukkan jauhnya) nescaya Allah `azza wa jalla akan membalasnya dengan azab yang pedih.

Allahu …. Allah, hanya dengan cita-cita atau kehendak atau azam sahaja seseorang akan diberikan azab yang pedih, begitulah ghirah atau “cemburu” Allah terhadap sesiapa yang hendak merobek kesucian, kemuliaan dan kehormatan Kota Makkah al-Mukarramah.

Oleh itu, jagalah kemuliaan dan kesucian Kota Makkah tempat kelahiran Junjungan Nabi SAW dan tempat berdirinya Baitullah yang menjadi qiblat kita. Janganlah dicemari Kota Makkah dengan perlakuan dosa dan maksiat bahkan jangan ada terlintas dalam hati sanubari kita untuk bermaksiat padanya. Mudah-mudahan Allah menerima segala amal para hujjaj dan zuwwar sekaliannya dan memberikan kita rezeki untuk hadir bersama ketika yang dikehendakiNya.

a-samad-said-poster

Sumber : http://www.themalaysianinsider.com/opinion/dinsman/article/a.-samad-said-sasterawan-kehormat-unisel

Oleh : Dinsman atau nama sebenarnya Che Samsudin Othman adalah budayawan, penulis dan sastrawan. Beliau menulis untuk kepuasan dan kebebasan berkarya.

Dia ikon generasi abad ini, bukan sahaja sebagai penyair atau sasterawan yang membesarkan khazanah bangsa dengan karya-karyanya, tetapi juga tokoh kemanusiaan yang hidup di tengah-tengah khalayak massa.

Beliau negarawan yang menyimpan banyak rahsia sejarah bangsa dan negara dan terus prihatin dengan permasalahan negara-bangsanya, seniman yang sentiasa mengalir bersama sungai dan bergolak bersama gelora bangsa, berdenyut rasa bersama nadi dan amarah rakyat.

Beliau juga pemikir yang telah menghazam dan mencernakan kebijaksanaan dan kearifan kehidupan dunia ke dalam dirinya hingga tutur katanya pun kini menjadi indah bak mutiara puisi.

Ya, itulah A. Samad Said yang hari ini disebut Pak Samad saja pun orang sudah tahu siapa yang dimaksudkan. (Seperti disebut pada sepanduk bicara bukunya Di Atas Padang Sejarah di Perpustakaan Raja Tun Uda, Shah Alam 14 September lalu).

Saya terfikir orang seperti Samad Said itu, usianya 81 tahun, masih menghasilkan karya sehebat Di Atas Padang Sejarah itu (dan saya mengharapkan ada yang lebih hebat lagi akan dilahirkannya), dan pihak polis di Malaysia masih sanggup “menyerbu” rumahnya (3 September) mengganggunya di waktu lewat malam dan membawanya ke balai hanya untuk mengambil sedikit info darinya.

Saya terfikir, dengan khazanah yang telah disumbangkannya kepada tamadun bangsa kita yang begitu besar maknanya, dan dengan sumbangannya kepada pihak Pakatan Rakyat yang tidak kurang besarnya dibandingkan dengan tokoh-tokoh pimpinan politik sendiri.

Saya terfikir – apakah kita sebagai bangsa yang bermaruah dan berbudi mulia (dikatakan lebih mulia budi kita daripada budi orang-orang di sebelah Umno-Barisan Nasional), dengan negeri Selangor yang menteri besarnya terkenal pandai mengumpul wang simpanan hingga RM3 bilion untuk kesejahteraan rakyat.

Saya terfikir – apakah kita hanya mampu menunjukkan hormat kita kepadanya dan rasa bangga kita mempunyai tokoh/watak seperti dia itu di tengah kita dan bersama dengan kita, hanya dengan sesekali menjemput dia membaca puisi dengan bayaran ala kadar dan Kerajaan Negeri Selangor menganugerahkan dia satu anugerah (yang saya pun tak ingat lagi apa namanya) yang disampaikan oleh Datuk Seri Anwar Ibrahim dalam majlis yang dibuat tergesa-gesa (entah kenapa) hingga para budayawan yang selalu bersama dengan dia pun tak dijemput, dan dengan hadiah wang sebanyak RM10 ribu.

Apakah sebesar itu sahaja kemampuan yang kita ada untuk menyatakan rasa syukur dan bangga kita terhadap khazanah budaya dan harga diri bangsa kita yang sehebat itu?

Tentulah tidak, ya! Makanya alangkah suka dan bangganya kita sekiranya diberitahu bahawa sebuah institusi pengajian tinggi seperti Universiti Selangor (Unisel) itu misalnya, berbangga kerana mereka mempunyai seorang tokoh kreatif seunggul Samad Said bersama mereka, sebagai seorang daripada keluarga besar mereka, sebagai seorang daripada sarjana, pemikir dan penulis besar mereka, yang bertaraf dunia.

Apabila sebuah universiti kita mempunyai dan berbangga mereka ada orang seperti Samad Said itu di kalangan mereka, saya fikir, ia tentunya dapat memberi sumbangan yang besar kepada universiti itu.

Samad Said telah dianugerahkan ijazah kehormat Doktor Persuratan oleh Universiti Pendidikan Sultan Idris. Kesarjanaannya sebagai seorang yang memiliki ilmu dan kepakaran dalam bidang sastera, penulisan, kesenian, kebudayaan, falsafah dan kesusasteraan dunia, tentulah tak dapat dipertikai. Maka tidak hairanlah kalau dia akan dianugerahkan pula gelaran Profesor.

Akan bersemaraklah nanti kampus Unisel, di Shah Alam dan di Bestari Jaya, dengan kehadiran Samad Said yang ramah dan mudah berinteraksi dengan para pelajarnya, para pensyarahnya dan juga kakitangannya. Akan bersemaraklah kampus Unisel itu dengan aktiviti-aktiviti seni-budaya, di samping keilmuan dan falsafah, dengan kehadiran novelis Salina yang namanya sudah dikenal di peringkat antarabangsa itu.

Samad Said, nama yang sudah menjadi sebuah institusi kesusasteraan itu barangkali akan menghidupkan satu keghairahan baru terhadap seni dan sastera yang berteraskan keilmuan di kampus Unisel. Walaupun buat masa ini universiti itu belum ada pengajian kesusasteraan dan penulisan, tidak mustahil kehadiran A Samad Said di situ akan mengubah keadaan.

Sebagai Sasterawan Kehormat satu-satunya di universiti di negara ini, yang diinstitusikan oleh Kerajaan Negeri Selangor, kehadiran Samad Said di kampus Unisel itu bukanlah semata-mata kehadiran kosong. Ia akan hadir bersama dengan sokongan para budayawan seperjuangannya, juga sokongan dana daripada Kerajaan Negeri Selangor, untuk menghidupkan potensi kesenian dan kesusasteraan Melayu diangkat statusnya ke persada dunia.

Beberapa program yang sesuai akan dirancang untuk memanfaatkan kehadiran seniman berusia 81 tahun ini. Tentunya perancangan yang mengambil kira bahawa tujuan utama dari pelantikan Samad Said ini ialah sebagai menghormati dan menghargai pencapaiannya, dan tidak akan mengganggu proses kreatifnya ke arah melahirkan karyanya yang baru.

Misalnya antara program yang dirancang ialah menganjurkan satu pertemuan penyair-penyair terkenal dari seluruh dunia, khasnya penyair-penyair yang memang sudah ada hubungan dengan Samad Said.

Bukanlah Samad Said yang akan disibukkan dengan kerja-kerja persiapan ke arah menjayakan pertemuan itu. Tidak. Ada pihak lain yang akan melakukan kerja-kerja itu.

Samad Said hanya akan menjadi tempat rujukan dan sebagai penasihat sahaja. Namun pada hari pertemuan itu nanti dialah yang akan menjadi tumpuan penyair-penyair yang datang dari seluruh dunia, kerana mereka itu semua adalah tetamunya.

Itu sekadar satu contoh program yang dirancang. Program lain ialah seperti kuliah penulisan secara bersiri kepada pelajar yang berminat; syarahan budaya kepada pelajar-pelajar dan kakitangan akademik; majlis baca puisi dua bulan sekali, dan sebagainya.

Semoga pihak Pakatan Rakyat, khasnya pimpinan tinggi PAS yang berfikir serius mengenai seni-budaya hingga mewacanakan Malaysia sebagai “Kuasa Budaya Dunia”, boleh memulakan langkah menuju ke arah matlamat besar itu dengan membuat langkah ini – sebagai mesej menunjukkan bahawa Pakatan Rakyat adalah lebih baik daripada pihak lawannya, dalam hal menghargai seni-budaya dan mengakui pentingnya peranan seni-budaya dalam membina tamadun manusia. – 23 September, 2013.

%d bloggers like this: