Archive for 18 Jun 2013


CATATAN DALAM WAD (1)

nuha2

1) Menjelang tengahari ahad, saya bersama Nuha siap mendaftar masuk wad di Hospital Likas. Ditempatkan di tingkat 6, bilik nombor 15, bilik paling hujung sekali. Bilik yang mempunyai dua katil. Kami diberikan taklimat sebelum itu bahawa pembedahan bakal berlangsung pada pagi isnin, senarai terakhir daripada lima pesakit yang dijadualkan. Pembedahan membuang tonsil yang membelenggu sejak kecilnya.

2) Tarikh pembedahan ini sudah dinanti sejak lebih sebulan lalu. Sebelum itu tarikh pembedahan tertunda dua kali. Kali pertama dijadualkan pada bulan februari tetapi pihak hospital menunda kerana doktor banyak ditugaskan di Lahad Datu dan Tawau akibat peristiwa di Kg Tanduo. Tarikh dibawa kepada 5 dan 6 Mei, dan saya pula menunda kerana bertembung dengan hari mengundi PRU13.

3) Kami masuk wad dan di sebelah katil ada seorang anak berumur sekitar 4 tahun sindrom down dari Telipok yang juga menunggu giliran pembedahan atas penyakit yang lebih kurang sama. Tetapi khabarnya sudah menjalani beberapa pembedahan lain. Di sisinya ada ibunya yang juga seorang jururawat. Kelihatan sangat mahir dalam jenis penyakit, bentuk pembedahan dan ubatan.

4) Malam isnin, saya sempat keluar dan berkuliah lagi di Masjid Kg Sembulan Lama. Sementara Nuha tidur sendirian di katil sesudah saya siapkan bekalan yang sewajarnya. Sejak petang, saya mula menerima sms, panggilan dan whatsapp kebanyakannya siswa siswi maahad dan teman-teman rapat.

5) Sebenarnya tidak ramai mengetahui situasi ini pada peringkat awal, bahkan menyangka saya yang bakal dibedah. Kebanyakannya terkejut, sedang baru sehari sebelumnya saya di lapangan lalu kemudian dikhabarkan masuk wad. Catatan saya sengaja tidak jelas di facebook, siapa yang sakit, siapa yang dibedah, di hospital mana dan sebagainya.

6) Seawal jam 8 pagi, jiran sebelah katil awal dibawa masuk ke dalam bilik bedah dan kemudian keluar sebelum giliran Nuha tiba. Pembedahan yang dijadualkan kepada anak ini ada sedikit perubahan kepada pemeriksaan sahaja. Sementara giliran Nuha diawalkan kepada pesakit keempat disebabkan pembatalan salah seorang pesakit sebelumnya. Debaran semakin kencang.

7) Hampir jam 11 pagi, Nuha disuruh menukar baju khas sebelum dibawa masuk ke dewan bedah. Air mata mula mengalir. Saya turut mengiring hingga ke dewan bedah. Di dalam dewan bedah ada beberapa buah bilik bedah yang menjalankan pembedahan lain. Di bilik bedah, sesudah dibius, Nuha tidak lagi sedar dan saya diminta menunggu di luar bersama para waris dan penjaga yang turut menanti pembedahan jagaan masing-masing selesai.

8) Sejam setengah kemudian, saya dipanggil kerana pembedahan sudah selesai. Nuha dibawa keluar dari bilik bedah dan direhatkan lagi di ruangan dewan bedah selama sejam setengah lagi. Nuha sudah sedar tetapi masih lemah. Barangkali kesan bius belum selesai. Nuha berselisih tidur dan jaga dan sesekali bercakap longlai meminta air. Sementaranya di mulutnya masih ada sisa darah.

9) Jam 3 petang Nuha dibawa balik ke wad semula. Saya segera belikan aiskrim sebagaimana pesanan doktor untuk menyejukkan tekaknya. Bukan satu tapi tiga aiskrim. Doktor memesan, tidak boleh memakan makanan yang panas, pedas dan keras buat sehari dua sekurang-kurangnya dan dikehendaki mengalas perut dengan makanan atau minuman sejuk.

10) Lewat petang, sahabat-sahabat usrah berziarah. Tuan Haji Abu Aslam dan Bacho bersama isteri tidak datang dengan tangan kosong. Aduhai, bahagia mempunyai ahli usrah yang prihatin. Lewat whatsapp, sahabat-sahabat turut memberi ucapan yang meransang kami sekeluarga.

11) Saya akan lanjutkan catatan kedua nanti. Ada catatan lain yang wajar saya kongsikan tentang Hospital Likas, tempat kami berada di sini selama 3 malam.

nuha1

Nuha5

tilawah_2013_8

Sumber : http://bm.harakahdaily.net/index.php/berita-utama/20057-tilawah-al-quran-di-kelantan-catatan-saya

Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat, 15 Jun 2013

Apabila Majlis Tilawah al-Quran Peringkat Kebangsaan dicadangkan untuk diadakan di Kelantan beberapa bulan lepas, saya menyambut dengan baik. Alhamdulillah, akhirnya Kelantan terpilih juga selaku tuan rumah buat julung-julung kalinya. Ekoran pilihanraya umum yang diadakan Mei lepas, tilawah ini ditangguhkan dan akhirnya berjaya dilaksanakan di Kelantan dan berakhir malam semalam.

Saya rakamkan tahniah kepada kerajaan Kelantan di bawah kepimpinan Ustaz Dato Ahmad Yakob dan juga terima kasih kepada kerajaan pusat di atas kesediaan memberikan peluang kepada Kelantan. Sewajarnya sudah lama program sebegini diadakan di Kelantan, ini kerana di negeri inilah syariat al-Quran diberikan pertimbangan serius oleh kerajaan negeri untuk dilaksanakan.

Masyarakat Kelantan sejak dahulu lagi meminati al-Quran. Lihat sahaja siaran langsung di televisyen sepanjang majlis ini berlangsung, kehadiran melimpah ruah sehingga ada yang sanggup berdiri. Bukan sahaja pada malam perasmian bahkan malam-malam berikutnya. Malam semalam ketika keputusan diumumkan pula saya dimaklumkan kehadiran sehingga melimpah ke luar dewan.

Paling menggembirakan ialah kehadiran terdiri daripada golongan muda yang datang memegang mushaf al-Quran menyemak bacaan qari dan qariah. Alhamdulillah, sambutan ini menunjukkan betapa minatnya golongan muda di Kelantan terhadap al-Quran. Inilah pembangunan rohani yang lebih mahal daripada pembangunan fizikal.

Saya juga menonton pengumuman keputusan pertandingan semalam dan sekalipun Kelantan tidak mendapat sebarang tempat sama ada dalam kategori Qari mahupun Qariah, saya yakin proses penghakiman dilaksanakan dengan telus dan jujur. Bahkan saya yakin, kebanyakan peminat majlis tilawah juga bersama-sama dengan saya meyakini proses penghakiman ini.

Banyak faktor yang menyebabkan rakyat yakin dengan penghakiman ini. Antaranya, tidak adanya blackout semasa proses pengiraan markah, para hakim pula tidaklah mengeluarkan kenyataan yang berbelit-belit dan boleh dibaca memihak kepada peserta tertentu yang bertanding.

Peraturan dan pemarkahan pula jelas dan tidak bertukar-tukar di saat akhir dan paling penting, semua peserta mempunyai peluang yang sama untuk mempersembahkan bacaan. Tidak berlaku sesetengah peserta diberikan masa 20 minit manakala peserta yang lain hanya lima minit!

Alangkah baiknya jika semua pertandingan di Malaysia diadili setelus pertandingan tilawah peringkat kebangsaan ini. Sayangnya, ada juga pertandingan yang pada namanya sahaja sebuah pertandingan, tetapi diadili dengan penuh tipu muslihat yang menyebabkan hilangnya keyakinan umum kepada para pengadil.

Hari ini, setelah berlalunya peringkat membaca al-Quran, perlulah lebih serius untuk ke peringkat melaksanakan ajaran al-Quran. Pelaksanaan ajaran al-Quran inilah sewajarnya menjadi agenda utama kerajaan pada masa kini. Sayangnya, agenda ini tiada dalam ideologi selain Islam. Kepercayaan kepada hari kiamat, syurga dan neraka serta pahala dan dosa ini perlu dipupuk semula agar ia dapat menghindari rakyat dari melakukan jenayah.

Lihatlah bagaimana Rasulullah SAW mendidik seorang pemuda yang datang memohon izin daripadanya untuk berzina. Sewaktu semua orang terkejut dan memarahi pemuda tersebut, Rasulullah SAW menggunakan pendekatan psikologi dengan bertanya adakah dia suka jika ibunya, kakaknya dan adik perempuannya dizinai oleh orang lain? Justeru, pemuda tersebut membatalkan niatnya ekoran pertanyaan yang dilontarkan oleh Rasulullah SAW. Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad RA di dalam Musnadnya.

Akidah inilah yang perlu dipupuk. Ketakutan kepada Allah SWT melalui pemantapan syariat al-Quran di tengah masyarakat perlu ditekankan dengan lebih serius. Saya yakin, jika kita mampu untuk melaksanakan majlis tilawah berpuluh-puluh tahun lamanya, kita juga mampu untuk bergerak ke depan untuk mendaulatkan isi kandungannya.

Jika tidak, senario masyarakat tidak akan sampai ke mana. Justeru, betulkan pemikiran kita agar dengan itu akan betullah kehidupan masyarakat. Bayang-bayang yang betul lurus hanya akan terhasil melalui objek yang lurus!

%d bloggers like this: