Khatib : Ustaz Awang Juri Awang Tahir

Lokasi : Masjid al-Kauthar Kg Tanjung Aru Lama, Kota Kinabalu

 

Disyariatkan ibadah zakat bertujuan untuk mendidik diri kita supaya bersifat pemurah dan prihatin terhadap kesusahan insan lain. Allah SWT. juga memfardhukan ibadah zakat kepada hamba-Nya adalah untuk menyucikan harta dan dosa-dosa orang yang kaya dan memenuhi keperluan sara hidup bagi yang miskin. Bahkan amalan berzakat itu sebenarnya dapat mengukuhkan tali silaturrahim sesama manusia. Orang-orang fakir dan miskin akan mendoakan kebaikan kepada orang kaya yang pemurah. Ini akan menghilangkan perasaan benci, cemburu, marah si miskin kepada si kaya.

Manusia yang bersikap bakhil dan mementingkan diri sendiri, Allah SWT memberi ingatan dan ancaman kepada mereka sepertimana firman-Nya yang cukup keras di dalam surah Al-Haaqqah ayat 30 – 34 :

“(Lalu diperintahkan malaikat penjaga neraka): “Tangkaplah orang yang berdosa itu serta belenggulah dia, kemudian masukkanlah dia ke dalam neraka jahim; kemudian, belitlah dia dengan rantai besi yang ukuran panjangnya tujuh puluh hasta, sesungguhnya dia dahulu tidak beriman kepada Allah yang maha besar dan dia juga tidak menggalakkan (dirinya dan orang lain) memberi makan (yang berhak diterima oIeh) orang miskin”.

Dalam sebuah hadith yang lain daripada Abu Hurairah r.a. berkata: bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud : “Tidak ada yang mempunyai simpanan harta yang tidak menunaikan zakatnya kecuali dipanaskan atasnya di neraka jahanam, lalu dijadikan kepingan-kepingan logam, lalu diseterika dengannya kedua rusuk dan keningnya, sehingga Allah SWT. memutuskan di antara hamba-hamba-Nya pada satu hari yang ukurannya lima puluh ribu tahun”. (Riwayat Muslim)