Khatib : SS Yang Berhormat Pehin Datu Seri Maharaja Dato Paduka Seri Setia (Dr.) Ustaz Haji Awang Abd. Aziz bin Juned (Mufti Brunei)

Lokasi : Masjid Negeri Sultan Abu Bakar Johor Bahru.

Taqwa boleh berlaku dalam bentuk perkataan dan perbuatan. Antara kisah hebat yang menjadi sejarah dan penuh pengajaran ialah kisah yang melibatkan seorang ulama bernama Imam Abil Hasan Ahmad bin Banan atau dikenal dengan panggil Ibnu Banan pada zaman pemerintahan Raja Ahmad bin Thulun yang pernah berlaku zalim kepada rakyatnya.

Ketika kekejamannya memuncak, rakyat tidak tahan lagi. Mereka mengadukan kezaliman Raja Ahmad bin Thulun kepada Imam Ibnu Banan. Beliau adalah seorang ulama yang dikenal berani menegakkan kebenaran dan tidak takut kepada celaan siapapun. Ibnu Banan langsung bergegas pergi untuk menemui Ibnu Thulun. Saat itu, Ibnu Thulun sedang mengumpulkan seluruh menteri dan para pemuka masyarakat.

Di hadapan Ibnu Thulun dan seluruh menterinya, Imam Ibnu Banan berkata, “Wahai Ibnu Thulun ,penguasa Mesir dan Syam,bertakwalah kepada Allah dan jangan menzalimi rakyat. Kelak, di hadapan Allah yang Maha Adil, engkau akan mempertanggungjawabkan semua perbuatanmu. Ketahuilah ,orang yang menzalimi rakyatnya tidak akan mencium bau syurga!”

Ibnu Thulun dan orang-orang yang hadir di situ tidak percaya pada apa yang mereka dengarkan dan mereka lihat. Bagaimana seorang Ibnu Banan berani berbicara dengan begitu lantang di hadapan Raja Ibnu Thulun? Ternyata Raja Ibnu Thulun marah, mukanya merah padam. Dengan suara keras, dia berteriak memerintahkan pengawal yang ada : “Tangkap orang ini dan sumbatkan ke dalam penjara! Siapkan singa  yang paling ganas, jangan beri makan selama tiga hari! Biar orang gila ini yang akan jadi santapannya!”

Kemudian, seorang pengawal mengambil singa yang paling ganas dan kuat lalu mengurungnya lapar selama tiga hari. Tiga hari kemudian, Ibnu Banan diambil dari selnya dan ditemukan dengan singa yang ganas dan kelaparan itu. Singa yang tidak makan tiga hari itu langsung meloncat sementara Imam Ibnu Banan masih tenang sujud pada Allah SWT. Ketika singa itu sudah dekat dengan Ibnu Banan, tiba-tiba singa itu berhenti lalu duduk dan menundukan kepalanya.

Setelah itu, ia bangkit dan mendekati Ibnu Banan. Akan tetapi, singa itu menjilat kaki beliau dan menggesek-gesekkan pada tubuh Ibnu Banan seperti seekor kucing. Menyaksikan hal itu,Ibnu Thulun dan pegawai-pegawainya menjadi takjub tak terkira. Lalu, Ibnu Thulun memerintahkan kepada para pengawal untuk mengembalikan singa itu kedalam kandangnya dan membawa Ibnu Banan ke hadapannya.

“Apa yang ada di dalam hatimu?? Apa yang sedang kau fikirkan?” Tanya raja. “Aku tidak apa-apa, aku hanya membaca dan meyakini firman Allah : “Dan bersabarlah dalam menunggu ketetapan Tuhanmu, sesungguhnya kamu berada dalam pemerhatian dan pengawasan Kami.”(At-Thuur : 48).

Seketika itu, Raja Ibnu Thulun bangkit dan mencium kepala Imam Ibnu Banan, lalu meminta maaf kepadanya dan membebaskannya.