Sayu hati melihat seorang gelandangan yang pada mulanya tidur, apabila kami datang mengunjukkan sebungkus makanan, dengan segeranya dia makan dengan lahapnya. Allahu rabbi, laparnya dia. Tidak banyak cakap, tidak lagi menoleh kiri-kanan. Pada hari lain, seorang gelandangan ditanya sama ada sudah makan atau belum, dia mengangguk sudah. Kami tinggalkan juga di sisinya sebungkus makanan dan sebotol air. Baru beberapa saat kami pergi dan berpusing, dengan pantasnya dia membuka bungkusan berkenaan dan makan bersama seorang kawannya.

Setiap malam jumaat dan sabtu ziarah, kami menyediakan 15 bungkus makanan dan minuman. Sebenarnya gelandangan regular hanya sekitar 11-12 orang, sementara bakinya adalah gelandangan yang sering bertukar-tukar. Daripada jumlah itu, kebanyakannya adalah beragama Islam kecuali 2-3 orang yang turut kami santuni. Yang beragama Islam, sebahagiannya pula adalah muallaf berdasarkan sembang-sembang kami dengan mereka.

Justeru, dalam foto-foto kali ini saya merakamkan tatto-tatto mereka pula dan foto-foto lain sebagai perkongsian.