Apakah ini?

Projek ziarah dan sebungkus makanan untuk gelandangan berterusan walaupun kehadiran turun naik. Sekurang-kurang kehadiran, adalah berdua. Kadang-kadang Cikgu Nik berhalangan kerana kurang sihat atau ada program lain. Alhamdulillah, mujur Bostaman pekerja Farmasi Aslam sudi bersama. Kalau saya jadi pemandu, dia yang akan turun menyampaikan sebungkus makanan itu.

Ada masa juga kami lebih ramai, kadang-kadang sampai 2-3 kereta penuh. Saya jadi bimbang pula kalau terlalu ramai, kerana mungkin puak gelandangan kurang selesa dengan kehadiran yang terlalu ramai itu. Tapi, jika begitu keadaannya, saya cadangkan tidak semua merapati gelandangan sama ada mereka berkumpulan apatah lagi gelandangan yang sendirian. Mungkin ada situasi hanya beberapa orang saja yang turun dan melayan sebentar.

Bukan semua gelandangan ini dapat kami rapati atau ketahui cerita mereka. Pakcik yang ‘tinggal’ di hentian teksi Kampung Air misalnya sentiasa terbaring dan tidur apabila kami sampai. Paling awal kami tiba sekitar jam 10.30 malam, paling lewat sekitar jam 12.30 malam. Belum pernah kami bertemu beliau dalam keadaan duduk atau berdiri. Jadi kami tidak tahu siapa namanya, dari mana asalnya, sudah berapa lama bermastautin di situ, dan soalan-soalan lain.

Seorang gelandangan lagi di sebuah bangunan yang berdekatan dengan mahkamah juga tidak pernah kami berbual dengannya. Tidur memanjang. Bersama-samanya ialah seorang sekuriti yang menjaga bangunan tersebut. Tapi asal saja kami jumpa mereka berdua, sekuriti itu juga tidur sama. Padahal kerjanya jaga bangunan. Kebanyakan keadaan dia tidak sedar sebungkus makanan yang diletakkan oleh Bostaman di sisinya.

Hari ini saya ingin kongsikan foto sebahagian tempat penginapan mereka. Saya katakan mereka tinggal di hotel seribu bintang. Kerana tempat tinggal mereka beratapkan langit yang dihiasi oleh ribuan atau jutaan bintang yang menghiasi pemandangan mereka pada waktu malam.