Khamis malam jumaat, sekitar jam 1 pagi. Rombongan kami kali ini lebih ramai. Ada beberapa anak muda umur awal dan sekitar 20-an yang berminat melihat lebih dekat aktiviti kami sekaligus turut menyantuni para gelandangan. Mereka menyatakan hasrat itu kepada saya satu malam sebelumnya.

Sebahagian gelandangan yang kami temui adalah mereka yang biasa kami temui manakala sebahagian lagi adalah orang baru yang silih berganti. Kami bertemu dengan seorang lagi gadis, hanya memperkenalkan namanya sebagai Cha. Kelihatannya agak liar, kata-katanya kasar dan tidak banyak menjawab soalan kami. Barangkali juga dia takut pengenalan dirinya terdedah. Satu ketika ada seorang lelaki gagah datang mengugut Cha kerana datang ke kawasan berkenaan. Saya tidak berhajat campur tangan kerana niat kami hanya bagi sebungkus makanan.

Berdekatan dengan KFC, kami terserempak dengan dua kanak-kanak yang sedang nyenyak tidur berlapikkan kotak. Ketika itu sudah jam 1.30 pagi, memang nyenyak sangat dua anak ini yang kami difahamkan adik beradik oleh seorang pekeja restoran berdekatan. Saya fikir mereka berdua pintar juga pandai mencari kawasan strategik kerana berdekatan mereka ada 3 restoran yang boleh sponsor mereka khususnya pada waktu malam. Pada malam lain, kami baru tahu nama mereka Buchui dan Bibi berumur antara 10 dan 8 tahun. Ada sebab lain kenapa mereka tidur di sini walaupun ada ibu bapa mereka tidak jauh dari situ.