Archive for 31 Disember 2011


ABU NUHA CORNER : AZAM 2012

1. Saya masih baru dalam dunia blog. Baru bermula pada julai tahun 2008, kira-kira tiga setengah tahun yang lalu. Dalam tempoh itu saya masih mencuba dan mencuba. Pernah saya catatkan, harapan saya di awal pembinaan blog ini kalau blog saya hanya dilayari oleh kawan-kawan dan keluarga terdekat sehari dalam 15 orang pun sudah best!

2. Blog ini secara asasnya mencatatkan aktiviti dakwah yang melibatkan saya dan kawan-kawan. Sama ada saya menjadi penceramah, atau jadi pemandu kepada penceramah, atau sekadar hadir di majlis ceramah dan tangkap gambar. Ia kemudian dikembangkan sedikit demi sedikit tentang aktiviti atau perkembangan dakwah di mana sahaja yang saya ingin hebah dan kongsikan. Ya, yang penting saya suka dengan aktiviti itu dan saya mahu berkongsi dengan pembaca.

3. Sejak akhir-akhir ini, saya tidak dapat menafikan kesibukan dan keletihan yang menimpa saya. Terutama sejak dua bulan di Maahad, jujurnya saya letih dengan otak yang terpaksa ligat mengingati hafazan anak-anak didik saya yang baik-baik dan comel-comel ini. Pagi dengan kelas tasmik, selepas itu kelas subjek tertentu dan sebelah petang kami mengulangkaji hafazan dan saya menjadi pemantau mereka.

4. Sebelah maghrib saya berkuliah dan ada kalanya selepas isyak mempunyai aktiviti lain. Ada kelas mengaji al-Quran, menghadiri kuliah selepas isyak di Masjid Negeri (mana-mana yang sempat), mesyuarat aktiviti bersama sahabat-sahabat, sehingga lewat malam. Bahkan aktiviti terkini ialah bertemu dan menyampaikan sumbangan makanan dan minuman kepada para gelandangan. Ia aktiviti yang dilakukan sekitar 11 malam keatas, kerana waktu sebelumnya sebahagian mereka belum berada di lokasi berkenaan.

5. Ada masanya memang saya berada awal di rumah sekitar 8.30 malam jika selesai kuliah maghrib dan tiada aktiviti sesudahnya. Antara masa yang sendat, saya pulang antara 2-3 pagi. Konon-kononnya saya mahu sesudah itu mahu mengemaskini blog, memasukkan artikel dan cerita terbaru, tapi kadang-kadang belum pun pintu kereta dibuka, saya tertidur di tempat duduk kereta. Adakalanya, baru masuk ke pintu rumah, saya duduk di sofa, baru membuka laptop dan mata saya pun tertutup sehingga pagi. Kalau naik ke bilik, saya tidak tahan dengan godaan tilam dan bantal walaupun kadang-kadang saya tertidur di atas lantai.

6. Maafkan saya kerana membuatkan ramai pembaca tertunggu-tunggu. Saya wajar berterima kasih kepada kalian kerana untuk tahun 2011, statistik blog ini berjumlah 235,288 kemasukan dengan purata harian seramai 645 pengunjung. Jumlah terendah pada 2011 ialah pada januari seramai 14,628 dan yang paling ramai pada 27,549 pada bulan november. Ia tidaklah seramai pengunjung blogger terkenal Mazidul Akmal Sidek atau Dr Kamil Ibrahim yang saya suka membaca entri-entri mereka. Walaubagaimanapun ia jauh lebih ramai berbanding hasrat awal saya yang bercita-cita jumlah pembaca seramai 15 orang sehari!

7. Sekadar yang saya maklum dan diakui sendiri oleh khalayak pelayar blog ini, dengan rendah diri saya mensyukuri atas perkongsian maklumat ini. Sekadar menyebut beberapa nama, terima kasih saya kepada pembaca blog ini daripada kalangan teman-teman penjawat awam dan swasta, penduduk bandar dan kampung. Terima kasih kesudian seorang mekanik, abang nelayan, anak muda di Kota Belud, pak imam di daerah Pitas, tuan peguam di Kota Kinabalu, para ibu suri rumahtangga, pelajar-pelajar sekolah, siswa-siswi Azhariyyun di Mesir dan Jordan (khususnya) dan lokasi U lain di seluruh negara, teman ‘penggali’ minyak di ceruk Sudan, ketua-ketua jabatan (semoga mereka tersenyum) dan seluruh pembaca yang dikasihi.

8. Tahun 2012, saya berazam untuk memperbaiki masalah-masalah ini dan menaiktaraf isi kandungan di dalamnya dengan catatan : ia tidak akan selesai serta merta, tetapi berdikit-dikit dan bersederhana, bimbang-bimbang saya tidak dapat menunaikannya kalau azam terlalu tinggi. Antara cadangan setelah saya berbincang dengan beberapa teman blogger ialah :

* Blog ini akan kekal dengan nama dan niat asalnya, (sebagai pintu gerbang) tetapi pemilikannya akan saya kongsikan dengan sahabat rapat yang boleh saya percayai. Mungkin sebahagian artikel sesekali akan disumbangkan atau diedit oleh sahabat saya ini untuk kerja-kerja kemaskini. Saya memerlukan orang yang sefikrah, tahu cara penulisan saya dan yang penting juga minat dunia blog serta tahu adab-adabnya. Mungkin jika perlu ada pembahagian tugas, saya hanya kemaskini artikel melibatkan aktiviti peribadi dan dakwah saya, sementara dia mengemaskini entri isu semasa dan lain. Bila bermula,  bergantung kepada perbincangan dan persetujuan bersama. Siapa dia, terpaksa dirahsiakan atas permintaan beliau kerana ingin membantu menurut kemampuannya.

* Saya juga sedang belajar-belajar mengedit video untuk saya kongsikan bersama di blog ini. Sebenarnya sudah lama saya ada handycam sendiri, sudah banyak merakam aktiviti ceramah atau kuliah, tetapi tidak berkesempatan untuk mengedit dan mengongsikannya di blog ini. Ya, sedangkan update blog saja saya sudah keterbatasan masa, tetapi saya tetap mahu mencuba dan meneroka ilmu baru. Insya Allah Abu Nuha Corner akan membuat akaun youtube sedikit masa lagi.

* Saya mengambil sedikit masa juga untuk meninjau semula ruang-ruang yang boleh diedit di dalam blog ini. Barangkali mau merubah warna tema, sekadar untuk menceriakan pandangan pembaca; juga menambahkan butang ‘share’ agar lebih ramai dapat berkongsi penulisan ini dan mengetahui catatan terbaru terutamanya melalui facebook nanti.

9. Sebenarnya tidak banyak perubahan kecuali latar dan perkongsian blog. Insya Allah selebihnya akan berjalan seperti biasa. Terima kasih atas kebersamaan semua. Saya kira cukup sekadar itu dahulu, nanti akan ditambah lagi jika perlu..

Khatib : Ustaz Zulfauzi Ag Besar

Lokasi : Masjid Negeri Sabah

Sayugianyalah setiap Muslim memanfaatkan sebaik mungkin usia, ilmu, harta, tubuh badan dan pelbagai nikmat lagi yang dikurniakan Allah untuk beribadat dan berbakti kepada-Nya menurut undang-undang dan peraturan yang telah ditentukan oleh Allah SWT. Ini penting dilakukan memandangkan pada hari akhirat nanti kita akan ditanya sejauh mana dan bagaimana kita telah memanfaatkan nikmat-nikmat berkenaan semasa hidup di dunia. Hal ini diperingatkan oleh Rasulullah SAW melalui sabdanya yang bermaksud :

“Tidak berganjak kedua kaki seorang hamba pada hari kiamat sehingga ia disoal mengenai umurnya pada perkara apakah ia habiskan dan ilmunya untuk apakah ia gunakan dan harta bendanya dari manakah ia peroleh dan pada apakah ia belanjakan dan juga tubuh badannya pada perkara apakah ia susutkan kemudaan dan kecergasannya.” (HR at-Tirmizi).

Kualiti atau prestasi segala amal ibadat serta usaha kita yang  bersangkut-paut soal hubungan kita dengan Allah SWT mahupun hubungan kita dengan makhluk-makhluk Allah yang lain khususnya sesama manusia perlu ada peningkatan dari hari ke hari. Ini kerana, meskipun usia kita semakin meningkat, namun hakikatnya jangka hayat kita di dunia ini semakin berkurangan.

Apabila sampai waktu kita dijemput oleh malaikat pencabut nyawa, ia tidak akan dapat ditangguhkan atau dipercepatkan walau sesaat sekalipun. Maka, rugi dan celakalah mereka yang mensia-siakan ruang dan kesempatan untuk hidup di dunia ini jika tidak memanfaatkannya untuk memperbaiki kualiti atau prestasi amal ibadat dan usahanya kerana sesungguhnya amal dan usaha kita di dunia menjadi penentu bentuk ganjaran yang bakal diterima di akhirat kelak.

Sebaliknya, berbahagia dan berjayalah mereka yang sentiasa bersungguh-sungguh, tekun, ikhlas dan sabar dalam memperbaiki segala amal ibadat dan usahanya pada setiap masa bagi mencapai keberkatan dan keredaan Allah SWT.

Tahun 2011M hampir melabuhkan tirainya, dan akan menyongsong pula tahun baru 2012M. Melangkah  masuk ke tahun baru membawa banyak erti kerana ia ibarat membuka buku catatan hidup baru untuk tahun seterusnya. Fasa peralihan ke tahun baru ini sering dikaitkan dengan azam atau cita-cita dan harapan baru yang ingin dicapai dalam tahun baru yang menjelang.

Kerana itulah pasti ada yang akan bertanya, apa azam tahun baru anda?

Maka, kedengaranlah berbagai-bagai jawapan yang diberikan, ada yang munasabah pada pendengaran, dan tidak kurang pula yang terlalu tinggi dari jangkauan. Lain orang, lain pula azam barunya. Yang pasti, tidak perlu azam atau impian yang terlalu tinggi, memadailah apa yang difikirkan mampu atau munasabah untuk dicapai dalam tempoh setahun mendatang.

Jika mengimpikan sesuatu yang besar dan sukar dicapai, maka ukurlah baju di badan sendiri supaya ia tidak menjadi sekadar angan-angan kosong. Yang penting, perlu ada kesungguhan dan usaha yang berterusan untuk menggapai apa yang diimpikan dengan diringi doa ke hadrat Ilahi Rabbi memohon reda dan perkenan-Nya akan matlamat yang dicitacitakan.

Telah menjadi kebiasaan bagi masyarakat kita menyambut tahun baru masihi dengan mengadakan berbagai-bagai majlis. Antaranya mengadakan majlis yang diserikan dengan persembahan nyanyian, tarian dan sebagainya di samping makan minum. Selain itu, ada juga yang meraikannya dengan mengadakan pesta mandi-manda di pantai pada malam ambang tahun baru kononnya untuk mencuci dosa setahun lalu.

Sesungguhnya pesta mandi-manda di pantai dan apa jua majlis yang mencambahkan pergaulan bebas lelaki dan perempuan serta tidak menitikberatkan soal memelihara aurat adalah bercanggah dengan ajaran Islam. Amalan berpesta bercampur lelaki dan wanita adalah budaya negatif masyarakat Barat yang jelas jauh dari adat, budaya dan tatasusila seorang Muslim.

Islam melarang meniru kebiasaan dan gaya hidup mana-mana masyarakat (khususnya golongan kuffar) yang boleh menjejaskan akidah dan akhlak ummah. Ini kerana, perbuatan meniru dan mewarisi amalan atau perbuatan yang bercanggah dengan ajaran dan syariat Islam meletakkan seseorang itu menyerupai kaum berkenaan lantas boleh mencampakkan dia dalam kekufuran.

%d bloggers like this: