“Kami pernah juga ada orang ambil gambar, masuk tv pun pernah, kononnya mau tolong kami, tapi tiada apa-apa pun”.

Itu antara kenyataan salah seorang gelandangan yang kami temui, apabila saya meminta izin mereka untuk bergambar bersama-sama. Mohon dijauhkan Allah SWT daripada kami hanya bersikap mempopularkan sedikit kebaikan yang dibuat dengan niat yang tidak baik dan kemudian bersikap tidak istiqamah pula dalam membantu mereka. Saya tidak mahu ‘hangat-hangat tahi ayam’.

Ini catatan kedua tentang mereka, walaupun sudah tiga kali kami berziarah. Alhamdulillah, selain mendukung misi kami bertiga – Wan, PakNik dan saya – kami juga sebenarnya sedang memikul amanah ramai penyumbang. Suatu ‘kuasa’ facebook, dalam tempoh belum seminggu apabila saya bercerita tentang gelandangan di bandaraya Kota Kinabalu ini, kami menerima lebih sedikit RM1000 untuk sebagai bajet menampung pembahagian makan minum mereka.

Ya, seminggu dua kali. Khamis malam jumaat dan ahad  malam isnin. Kami bergerak sekitar jam 10 malam ke atas. Ada kalanya awal, ada kalanya lewat sedikit. Walaupun ada bajet yang dikirimkan orang ramai khususnya teman-teman fb saya, kami bertiga berbincang untuk masa ini mendahulukan duit kami selagi termampu dan akan memanfaatkan duit berkenaan terutama musim-musim sesak nanti.

Kali kedua dan ketiga berziarah, masih bertemu sebahagian gelandangan lama dan ada juga yang baru. Kami teringat ada yang pernah mengelak kami dan kemudian menghilangkan diri. Sesudah kali kedua dan ketiga, lelaki berkenaan tidak lagi bersembunyi. Wajah-wajah kami juga sudah mula mereka ingati. Asasnya saya memperkenalkan diri kami bertiga untuk mereka ingat nama kami (walaupun sesekali disertai oleh teman-teman baru). Cikgu Nik, Wan dan saya memperkenalkan diri sebagai ustaz.

Juga ada orang baru yang kami baru kenal pasti lokasi mereka. Percayakah saudara, ada dua lelaki yang tidur di celah-celah pokok bunga? Itu yang kami temui di Bandaran Berjaya. Mereka berdua bukan menganggur, mereka mencari tin-tin dan botol mineral kosong untuk dijual. Kami bertemu Wandis berumur 50 tahun, muslim bangsa dusun berasal dari Kuala Penyu. Dia masih bujang dan katanya pendapatan yang terlalu kecil tidak mampu untuk menampung kos sewa bilik dan kos berkaitan seperti air dan api.

MAKRUH

Kami menyantuni pakcik Din berasal dari Kota Marudu yang sedang mabuk setelah minum montoku. Asalnya saya sendiri bimbang kalau beliau melawan kerana ada cerita yang macam-macam tentang dia. Maklumlah mabuk. Tidak banyak saya tanya pada awalnya. Tapi akhirnya saya tanya nama dan asalnya juga. Dia kata dia muslim.

“Muslim MUIS”, katanya. Saya melihat botol montoku di sisinya. Barangkali dia perasan.

“Tapi saya minum ini. Makruh saja”. Hampir saja saya ketawa.

Kami juga bertemu Mawi dari Kundasang yang baru dua bulan bergelandangan. Kerjanya sehingga beroleh duit ialah menjaga dan mengira markah meja billiard. Itulah yang membolehkan dia makan minum setiap hari. Kadang kala ada juga koceknya kontang kerana kerja yang tidak tetap. Insya Allah catatan lain akan menyusul sedikit demi sedikit untuk perkongsian bersama.

Siapa sudi, bantulah kami. Tenaga dan kewangan.

Wan (kanan) dan Raynold.

Cikgu Nik dan saya bersama gelandangan di satu lokasi.