Archive for 5 Oktober 2011


Sekalung penghargaan dan tahniah buat semua yang terlibat menjayakan Sukaneka Tahunan PASTI Kawasan Putatan 2011 yang kali ini berlangsung di Tanjung Lipat Likas. Ia sudah tentu daya usaha dan kudrat yang bersungguh oleh para guru PASTI, seluruh JK terlibat, para ibu bapa dan teristimewa sekali ialah anak-anak yang berada di medan sukaneka berkenaan. Kehadiran kira-kira 400 tetamu khususnya ibu bapa dan keluarga masing-masing yang sangat sporting terhadap perjalanan acara kali ini amatlah dihargai.

Tahun kedua berturut-turut pula saya tidak dapat menghadiri majlis ini kerana berada di Labuan untuk menghadiri acara kekeluargaan di sana. Kasihan juga anak-anak kami – Hana dan Abdul Hadi yang tidak dapat saya raikan keseronokan mereka bersama-sama, juga berada di sisi Hana khususnya kerana bersedih tidak mendapat walau sekalung medal. Petang yang sama saya pulang dari Labuan, dia kelihatan tidur lena dan merajuk, sementara Abdul Hadi riang gembira mendapat satu medal setelah kumpulan PASTInya menduduki tempat ketiga dalam acara tarik tali.

Saya meninggalkan kamera kepada isteri dan Nuha untuk mereka pandai-pandai merakam majlis berkenaan. Namun barangkali naluri ibu kebanyakannya merakam aksi PASTI di mana anak-anak belajar, juga keterbatasannya bergerak bebas kerana terpaksa menjaga bayi kecil kami Muhammad Ubayy yang belum berusia 2 bulan pun. Walaubagaimanapun nikmatilah sebahagian foto yang telah dirakamkan.

Terima kasih Sdr Lahirul Latigu yang merasmikan majlis, tahniah buat semua khususnya gerombolan PASTI al-Amal Kg Likas yang menjuarai kejohanan kali ini.

Pulang sendirian ke kampung kali ini tidak sampai 24 jam, tetapi rasanya agak bermanfaat khususnya kami adik beradik dapat berkumpul sekeluarga. Tujuan asal kepulangan saya adalah untuk hadir meraikan perkahwinan adik sepupu, Khairul Azad @ Andi dengan pasangannya Marlianah Omar di Dewan Serbaguna Perbadanan Labuan.

Saya pulang sendirian, dan tidak ramai ahli keluarga di kampung yang mengetahui hajat kepulangan ini sehingga bertemu mereka sendiri. Kebetulan pula petang sabtu, sebelum maghrib satu majlis kesyukuran diadakan secara ringkas meraikan ulangtahun ke-7 anak buah kami, Yaya di rumah abang kami nombor dua. Jemputan majlis itu hanya saya terima sebelah pagi sabtu ketika saya dalam perjalanan ke Beaufort, seterusnya ke Labuan.

Tiba di Labuan, saya belum memaklumkan sesiapa kecuali di facebook, dan tidak mahu menyusahkan sesiapa lalu menaiki bas – amalan yang sudah lama saya tinggalkan sejak memiliki kereta. Saya duduk kerusi belakang sekali. Nampaknya ruang antara kerusi belakang dan hadapannya sangat sempit. Sakit kepala lutut berlaga dengan kerusi hadapan. Rasanya persatuan pengguna sewajarnya memperjuangkan keselesaan penumpang. Pihak pengusaha bas juga patut berfikir dan bertindak sama, jangan hanya mahu kerajaan menaikkan tambang tapi kualiti perkhidmatan masih di tahap lama.

Sampai di rumah, pintu berkunci dan saya menghubungi abang nombor dua minta tolong ambil dan bawa ke rumahnya di kampung berdekatan. Rupanya di rumahnya, – rumah baru siap beberapa bulan lalu, dipenuhi oleh ahli keluarga besar kami termasuk along dari KK. Ertinya kami enam beradik berkumpul semuanya. Yang tiada ialah isteri dan anak-anak along, dan Ummu Nuha dan anak-anak kami. Hari itu kami makan-makan bersama, dan solat maghrib berjamaah diimamkan oleh bapa kami, suatu amalan yang telah lama kami tinggalkan sejak masing-masing duduk asrama, dan seterusnya punya keluarga sendiri.

Sesi berikutnya acara bergambar beramai-ramai, sampai kami semua naik jemu. Entah berapa banyak aksi kami adik beradik, walaupun semuanya sudah dewasa dan berkeluarga kecuali adik kami yang bungsu masih bujang sudah berumur 26 tahun. Bahagia rasanya dapat berkumpul adik beradik, sesuatu yang jarang berlaku kerana keadaan kesibukan masing-masing. Insya Allah tahun depan ada umur kami akan berhari raya di Labuan semuanya.

KENDURI KAHWIN ANDI

Khairul Azad atau panggilan kami Andi kepadanya, adalah sepupu kami yang agak rapat juga. Ibunya Datin Dayang Pungut Abdul Jalil adalah adik bungsu kepada mama kami. Justeru kami memanggilnya ‘bungsu’ walaupun sudah bergelar datin setahun dua ini. Teringat, Bungsu adalah orang yang menyolekkan saya ketika naik pelamin 9 tahun lalu. Suaminya Datuk Haji Yunus Kurus adalah Senator mewakili Labuan.

Andi anak keempat daripada empat beradik. Hanya seorang lagi abangnya yang masih bujangan. Kini berkhidmat di Putrajaya. Dia seumur dengan adik kami juga yang masih bujang. Saya bisikkan juga kepada keluarga, agar mengatur majlis yang sama untuk adik kami ini. Kepada Andi saya doakan kebahagiaannya. Saya berharap dia mengingati nasihat yang saya bisikkan di telinganya sebelum saya pulang tempohari.

Begitulah, dalam kenduri kahwin biasanya mengumpulkan sekian banyak ahli keluarga besar, dan kami turut tidak ketinggalan. Turut serta mengeratkan hubungan kekeluargaan ialah keluarga besar kami dari Kota Kinabalu, Kudat, Brunei dan Kuching Sarawak. Bahkan ada yang sudah lebih 15 tahun tidak saya temui. Habis majlis perkahwinan, saya terus kembali ke terminal feri, menempah bot laju, bertolak ke Menumbok dan kemudian memandu sendirian lagi ke Kota Kinabalu.

Moralnya ialah, jika ada orang mengundang majlis seumpama perkahwinan dan sebagainya, dan kita berkelapangan dari segi masa dan kewangan untuk hadir, usahakanlah untuk hadir. Insya Allah ada manfaat hubungan silaturrahim yang akan terjalin.

Foto : FB Azri Onn Othman

%d bloggers like this: