Petang jumaat, 2 September kami berkumpul dan memberi tumpuan menyantuni anak-anak khususnya kepada Farhan Najwan bin Awang Suhaizam, anak kedua abang ipar saya merangkap sepupu kepada anak-anak kami yang menyambut ulangtahun ke-9. Farhan kami panggil dia dengan A’an, adalah cucu ke-3 menurut urutan dalam keluarga Atok Bungso dan Nenek Puan Hamidah.

Raya kali ini, anak-anak buah bermalam bersama kami sejak beberapa malam terakhir Ramadhan lagi. Hubungan mereka sesama sepupu sangat akrab apatah lagi umur mereka tidak jauh berbeza, dan tambahan lagi mereka semua berada di sekitar Kota Kinabalu dan Putatan saja. Saya dan isteri menyedari A’an walaupun baru darjah 3 di SK Tebobon, sudah menunjukkan bakat kepimpinan.

Khabarnya dia salah seorang pengawas di sekolah, dan di rumah – menurut pemerhatian saya, dia sering memimpin dan mengingatkan sepupu sebayanya tentang solat. Bahkan mereka dalam banyak keadaan, solat berjamaah dan A’an menjadi imamnya. Sudah tentu ia satu perkembangan yang sangat baik dalam keluarga besar kami, apatah lagi bagi mewujudkan suasana beragama yang kondusif pada tahap anak-anak seumur mereka.

Menanggapi anak pada saat umur 7-10 tahun ini tidak mudah, apatah lagi umur ini termasuk usia penting yang disebut oleh Rasulullah SAW dalam hadithnya yang terkenal : “Suruh anak-anak kamu dengan mendirikan solat ketika umurnya 7 tahun dan pukul – jika tidak solat – ketika berumur 10 tahun, serta pisahkan tempat tidur mereka”.

Semoga kita diberikan kekuatan.