Archive for 25 Jun 2011


CEMPAKA TERSENYUM

Ayat al-Quran dibacakan kepadanya yang sudah terbaring. Sejak awal dia duduk di bilik itu saya perhati matanya sudah menjeling tajam walaupun kepalanya sedikit tertunduk. Dia gadis muda berumur 20an dari sebuah daerah di Kota Belud tetapi bekerja di Kota Kinabalu.

“Diamlah!!” jerit Cempaka. Beberapa ustazah terus membacakan ruqyah walaupun suara Cempaka semakin tinggi menyuruh orang sekelilingnya diam. Antaranya dibacakan surah al-Fatihah, ayatul kursi, tiga qul, beberapa ayat lain dari surah al-Mukminun, al-Anbiya, al-Hasyr, Ghafir serta beberapa doa bersumber hadith Nabi yang berkaitan.

“Cempaka dari mana?” Tanya saya. Cempaka marah-marah. Dia hanya menjerit dan tidak mahu menjawab soalan.

“Aku mau ikut dia balik bah!”

“Cempaka asal dari mana?” Saya bertanya lagi.

“Kampung Kelawat bah!”

“Kenapa Cempaka kacau perempuan ini?” Tanya ustazah Elfi pula.

“Aku mau ikut dia balik. Ada orang tunggu aku di sana. Abang dia mau kawan dengan aku tapi perempuan ni tidak suka kami tinggal di sana. Dia kacau kami. Aku mau dia mati!!” Saya baru memahami kemudiannya, maksud perempuan itu mengacaunya kerana perempuan itu seorang muslimah yang baik, rajin membaca al-Quran dan ma’thurat, lalu Cempaka dan kawan-kawannya terganggu.

“Kalau begitu tinggalkanlah dia”, pujuk ustazah. Sementara yang lain terus membacakan ruqyah.

“Baca kuat lagi”, kata Ustaz Muchlish yang ada di samping ustazah. “Aku tunggu dia dengan air”, kata Ustaz. Sesekali Cempaka cuba mengamuk dan melepaskan diri. Tangannya digenggam erat menunjukkan penumbuknya. “Eiihhh!!!!”. Marah benar Cempaka apabila ayat-ayat itu dibacakan.

Imam Amiruddin kemudian turut tampil membantu mengazankan gadis berkenaan. Cempaka berteriak kuat, barangkali kesakitan. Lima muslimat memegang erat seluruh tubuh perempuan berkenaan yang meronta-ronta. Sehabis azan, Imam menghembus ke arah muka perempuan berkenaan.

“Nah, bau KFC kan?” Saya menyakat Cempaka. Kami melihat Cempaka hanya tersenyum.

p/s : Cempaka adalah nama jin perempuan yang berada dalam tubuh muslimah berkenaan.

Saya jarang ke 1Borneo, bahkan boleh dibilang dengan jari. Sekali dua itu pula datang dengan kenderaan jabatan atas tugasan rasmi untuk membuat pemeriksaan keatas sebuah restoran yang lantainya tertulis kalimah Allah, beberapa tahun lalu. Sekali dua pula datang dengan kenderaan sendiri dan selesa parkir di tepi jalan besar di hadapan, yang percuma.

Baru-baru ini datang bersama isteri dan anak, jadi saya parkir di kawasan dalam. Saya baru tahu dan perasan kadar bayaran parkir kereta ialah sebanyak RM6.00 sekali masuk sehari. Bayangkanlah orang yang datang berurusan dengan waktu yang singkat terpaksa membayar kos yang tinggi. Ya saya terlupa, rakyat didahulukan rupanya.

%d bloggers like this: