Archive for 12 Mac 2011


HANA, 6 TAHUN

Seperti yang kami lakukan untuk kakaknya pada tahun 2009, kali ini tahun 2011 kami mengadakan sedikit sambutan ulangtahun Hana Sumayyah di Pusat Asuhan Tunas Islam (PASTI) al-Fathonah Taman Pasir Putih Putatan. Tahun ini adalah tahun ketiga dan terakhir buat Hana di PASTI sebelum melangkah ke tahun 1 pada tahun 2012.

Dua orang gurunya, Cikgu Hasmawati dan Cikgu Mersum adalah guru baru di PASTI al-Fathonah yang proaktif tetapi ini pertama kali mereka saya pinta mengadakan majlis ini bersama-sama mereka. Saya galakkan mereka mengadakan majlis seumpama ini untuk meraikan hari kelahiran sesama anak-anak PASTI khususnya bagi yang berada pada tahun terakhir.

Khatib : Abu Nuha

Lokasi : Masjid Nurul Hikmah Bukit Padang

صنفان من أهل النار لم أرهما . قوم معهم سياط كأذناب البقر يضربون بها الناس . ونساء كاسيات عاريات مميلات مائلات . رؤوسهن كأسنمة البخت المائلة . لا يدخلن الجنة ولا يجدن ريحها . وإن ريحها لتوجد من مسيرة كذا وكذا

“Dua golongan penghuni neraka yang belum pernah aku lihat; golongan membawa cemeti seperti ekor sapi untuk memukul dan membelasah orang. Golongan kedua ialah wanita-wanita yang berpakaian (tapi) telanjang, menggoyangkan badan dan berlenggang-lenggok untuk menggoda, rambut mereka seperti bonggol unta yang miring, mereka tidak masuk syurga dan tidak akan mencium baunya, padahal sesungguhnya bau surga itu tercium dari jarak perjalanan yang sangat jauh.”

Antara perkara yang menjadi ujian dalam kehidupan manusia adalah perkara yang berkaitan dengan aurat. Ada manusia yang mengambil berat tentangnya dan tidak kurang juga yang meremeh-remehkannya kerana menganggap ia hanya salah satu dosa kecil. Benar, membuka aurat adalah dosa kecil tetapi apabila dilakukan secara berterusan ia terkumpul menjadi besar apatah lagi dilihat oleh golongan yang ramai.

Jenayah membuka aurat juga sebenarnya berkaitan dengan kekuatan aqidah seorang Islam. Manakan tidak, ada orang yang menutup aurat secara selektif atau terpilih. Ia menutup aurat hanya ketika solat, ketika di pejabat, ketika di sekolah, ketika di masjid dan masa-masa tertentu. Tetapi membuka aurat ketika masa yang lain, mendedahkan aurat ketika ke pasar, ketika menghadiri majlis-majlis keramaian seperti perkahwinan dan parti-parti tertentu. Seolah-olah ketika itu malaikat raqib atid tidak bertugas ketika itu.

Ada yang menutup aurat hanya ketika berada di tanah suci, ketika bulan Ramadhan, ketika ada kematian, ketika ada majlis ceramah agama, tetapi kemudiannya membukanya kembali apabila sudah berakhir atau kembali dari majlis atau tempat berkenaan.

Lebih menjadi fitnah ialah sebagaimana hadith Rasulullah SAW pada hadith berkenaan ialah mereka yang berpakaian tetapi hakikatnya telanjang. Ia menyangkakan sudah menutup aurat tetapi tidak menutup mengikut tuntutan agama yang sebenarnya. Memakai tudung tetapi memakai t-shirt yang berlengan pendek. Berbaju kurung, tetapi kainnya nipis sehingga menampakkan bentuk tubuh dan pakaian dalamnya. Berpakaian ketat dan singkat sehingga menampakkan pusat dan bahkan sengaja memperlihatkan seluar dalamnya. Terlalu banyak lagi kesilapan umat Islam terutama muslimah dalam memahami etika berpakaian sehingga menganggap sudah menutup aurat tetapi sebenarnya belum.

Falsafah menutup aurat juga mesti difahami secara jelas. Menutup aurat dengan makna melindungi segala keaiban diri agar jangan sampai didedahkan dan diketahui oleh orang lain kecuali mereka yang dibenarkan dalam syarak. Apabila seorang muslimah menutup aurat, ertinya ia mesti menjaga akhlak dan keperibadiannya. Bukan akhlak seorang wanita muslimah, meski ia sudah menyempurnakan pakaiannya menurut Islam tetapi berakhlak dengan akhlak yang buruk.

Menutup aurat tetapi ketawa terbahak-bahak, melompat terkinja-kinja, menyanyi berkaraoke sehingga hilang perasaan malu, walaupun kepalanya cantik mengenakan tudung kerana aurat bukan sekadar pakaian tetapi menjaga akhlak dan pekertinya. Berpakaian menutup aurat mestilah didasari dengan taqwa, kepada Allah SWT bukan kerana yang lain.

“Wahai anak-anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu (bahan-bahan untuk) pakaian menutup aurat kamu, dan pakaian perhiasan; dan pakaian yang berupa taqwa itulah yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah dari tanda-tanda (limpah kurnia) Allah (dan rahmatNya kepada hamba-hambaNya) supaya mereka mengenangnya (dan bersyukur).”

%d bloggers like this: