Archive for Februari, 2011


BERSAMA KELAB REMAJA UKHUWWAH SIPITANG

Jam 4 petang, saya bersama sekumpulan empat ‘pendakwah pelapis’ siswa-siswi Sabah yang mengaji di Universiti al-Azhar bertolak dari Kota Kinabalu menuju ke daerah Sipitang. Saya menerima undangan Kelab Remaja Ukhuwwah (KRU) daerah Sipitang untuk mengisi dua slot ceramah bersama 50 pelajar terpilih SMK Pengiran Omar dan SMK Pengiran Omar 2.

Untuk slot pertama tazkirah maghrib di dewan solat Masjid Haji Hashim (masjid daerah)  yang turut dihadiri oleh jamaah maghrib dan para pelajar, saya isikan dengan beberapa peringatan berkenaan kecintaan kepada Rasulullah SAW. Seorang yang meminati dan memuja seorang artis atau seorang pemain bola sepak akan melakukan bermacam-macam perkara sebagai tanda dia meminati ikonnya itu. Namun bagaimana pula bukti kecintaan kita kepada Rasulullah SAW?

Pada slot yang kedua di dewan tertutup masjid selepas solat isyak, ceramah bertajuk ‘valentine day  menurut Islam’ diamanahkan untuk dibentangkan kepada para pelajar berkenaan. Ini berikutan terdapat di kalangan umat Islam yang suka meniru-niru amalan dan budaya orang asing tanpa mengetahui asal usul serta hukum menyambutnya. Dengan bentuk pergaulan bebas yang ada hari inilah yang menghasilkan persetubuhan haram dan anak-anak luar nikah yang kemudiannya dibuang seperti sampah. Kesedaran untuk mencintai dan mengasihi Islam perlu dipupuk kepada mereka agar mengetahui bahawa setiap perbuatan baik dan buruk itu diketahui dan dinilai oleh Allah SWT.

Terima kasih semua pendakwah masa depan – Azlinah Abdul Ghani, Maslina Rosdi, Lasafarudi Lahadi dan Masri Rosdi dari Badan Kebajikan Penuntut Sabah Mesir (BKPSM) yang sudi menjadi teman musafir saya sehingga lewat tengah malam sekitar jam 1 pagi baru tiba di rumah. Terima kasih juga buat Ustazah Feriza Berahim yang  mengundang saya balik kampung. Catatan lain berkenaan musafir kami boleh dibaca di di sini.

p/s – program di sipitang berlangsung pada 19 februari lalu, sehari sebelum ulangtahun saya ke 32. Peluang ke Sipitang memberi ruang saya balik kampung kerana di daerah ini saya dilahirkan.

Sumber asal biodata : di sini dengan sedikit tambahan

NAMA Mohd Hakim Lokman

ASAL Kubang Krian, Kelantan

LAHIR 25 Mei 1964

PENDIDIKAN Sekolah Menengah Kebangsaan Agama Maahad Hamidiah, Kajang, Selangor

KERJAYA Pengurus kumpulan Wings (1986-89), Pengurus Hattan (1990), Pembantu peribadi M. Nasir (1991), Pengurus Ramli Sarip (1992), Pengurus kumpulan Teacher’s Pet (1994); Pencipta lagu & Penulis senikata; Pelakon & Pengacara

KELUARGA Berkahwin dan dikurniakan cahaya mata Muhamad Adam (1993), Omar Hakim (1994) & Ahmad Sufian (1995); Berkahwin dengan Relawati Daud dan dikurniakan cahaya mata Muhamad Irham (2006)

ANUGERAH Penulis Lirik Terbaik, lagu Isabella persembahan Search, Anugerah Juara Lagu TV3 (1989)

PENCIPTA LAGU & PENULIS SENIKATA Taman Rashidah Utama (1988 / Wings – Hukum Karma); Fotostat (1988 / Wings – Hukum Karma); Purnama (1989 / Search – Fenomena); Warisan Wanita Terakhir (1994 / Teacher’s Pet – Eh… Keras Tu!); Malas (1994 / Teacher’s Pet – Eh… Keras Tu!);

PENCIPTA LAGU Songsang (1989 / Search – Fenomena); Dakapkan Ku Ke Syurga (1994 / Teacher’s Pet – Eh… Keras Tu!)

PENULIS SENIKATA Inspirasi Taming Sari (1987 / Wings – Belenggu Irama); Intan Ku Kesepian (1987 / Wings – Belenggu Irama); Belenggu Irama (1987 / Wings – Belenggu Irama); Sekeping Kertas Bermaruah (1987 / Wings – Belenggu Irama); Dari Tuhan (1987 / Wings – Belenggu Irama); Jerangkap Samar (1988 / Wings – Hukum Karma); Orang Kita (1988 / Wings – Hukum Karma); Isabella (1989 / Search – Fenomena); Memandu Nafsu (1990 / Search – Karisma); Teguh (1990 / Search – Karisma); Orait Mama (1990 / Search – Karisma); Kasih (1990 / Ella – Identiti); R ‘N’ R Lu Punya Suka (1991 / Wings – Jerangkung Dalam Almari); Akhirnya (1992 / Search – Double Trouble); Ikutkan Saja (1992 / Search & Wings – Double Trouble); Kuburkan Aku (1993 / Wings – Bazooka Penaka); Rock ‘N’ Roll Band (1993 / Wings – Bazooka Penaka); Tangisan Marhain (1993 / Wings – Bazooka Penaka); Puisi Merdeka (1993 / Wings – Bazooka Penaka)

FILEM Yes, Tuan! (1996 / pelakon utama)

LAIN-LAIN Pengacara rancangan hiburan Telebriti di saluran RTM2 (2004); Pengacara majlis Anugerah Industri Muzik bersama Afdlin Shauki untuk beberapa tahun.

 

Sedutan dari blog Bob Lokman :

FI SABILILLAH

ALHAMDULILLAH

Setelah aku melalui segala jalan syahwat, ALLAH memberikan aku gambaran AKHIRAT. Maka aku mula berjalan mencari kebenaran dan semalam 16 Rabi’ul awal, aku melangkah masuk kedalam gerbang hijau yg bertonggakkan Ulama’ yg sangat ditakuti oleh pencinta dunia.

Mengalir airmata bila borang ahli disambut oleh DS Ustaz Azizan, Menteri Besar Kedah. Biar pun aku bukan sesiapa dikalangan orang PAS, tapi aku dapat merasakan kehangatan persaudaraan yg dihulurkan oleh mereka. Aku menjadi insaf dikalangan anak2 muda PAS yg rugged tapi ikhlas dalam perjuangan dan aku merasa amat malu diperhatikan oleh mereka bilamana aku merasa seperti seluruh hidup aku sebelum ini diselubungi syahwat keduniaan hingga aku merasa aku teramat tua dikalangan mereka. Terlintas juga dibenak ku, mungkin kerana anak2 muda inilah orang bijak pandai seperti Mahathir menolak PAS.

Biarlah tua, biarlah bertongkat, tapi sekarang aku tahu ALLAH maha pengampun dan penyanyang. Maka oleh kerana itu aku akan patuh kepada kehendak ALLAH dalam ayat 104 Surah Aali-Imran. PAS akan aku jadikan wadah perjuangan utk mempopularkan ALLAH kepada mereka yg belum kenal akan kekuasaanNYA.

Aku jadi insaf betapa aku yg lahir dalam keluarga Islam keturunan Ulama’, terabai dengan kefahaman Islam yg pernah diterapkan kedalam jiwaku. Apatah lagi mereka yg tidak pernah tahu mengenai Islam, bagaimana mereka akan merasa takut pada ALLAH. Utk itu sekali ini aku akan terus bercerita kepada sesiapa sahaja sesuatu yg membuatkan mereka bertaqwa kepada ALLAH.

Sertai facebook Bob Lokman di sini

PROGRAM IMAM MUDA SMK TANSAU

Barangkali kerana ‘demam’ program Imam Muda Astro Oasis musim kedua yang bakal melanda, apatah lagi Kota Kinabalu turut menjadi salah satu lokasi uji bakat, SMK Tansau Putatan mengambil inisiatif  untuk mengadakan program ‘imam muda’ versi sekolah berkenaan pada sabtu dan lepas di surau sekolah anjuran Panatia Pendidikan Islam.

Saya sendiri diundang oleh sahabat saya salah seorang guru agama di sana Ustaz Mohd Sa’aban Anton untuk mengisi salah satu slot ceramah pada  pagi sabtu lalu berkaitan ‘tanggungjawab sebagai pemimpin dalam Islam’, dalam konteks masyarakat setempat seperti di kampung-kampung, taman-taman perumahan dan seumpamanya.

Kepada peserta seramai 42 pelajar terpilih dan juga semua guru agama yang hadir termasuk pengetua yang meluangkan masa bersama-sama – Datin Hajah Patimah Ali yang sangat saya hormati, saya bentangkan beberapa peranan dan kepakaran yang biasanya diperlukan khususnya dalam masyarakat Islam di Sabah. Kepakaran-kepakaran ini sebaiknya dimiliki oleh anak-anak muda untuk menjadi pemimpin dan penggerak masyarakat.

Antaranya melaungkan azan, mengimamkan solat fardhu termasuk jumaat dan solat janazah; imam solat sunnat seperti tarawih, hari raya, gerhana dan seumpamanya; berkhutbah dan menyampaikan tazkirah; mengurus janazah; memimpin majlis bacaan yasin, doa selamat dan tahlil; memimpin tadarrus al-Quran; membaca rawi barzanji dan marhaban; menggunting rambut dan tahnik bayi, menyembelih haiwan seperti ayam, kambing, lembu dan kerbau; mengetahui doa-doa tertentu dan banyak lagi.

Antara tanggungjawab, sifat dan peranan bagi seorang pemimpin atau imam ialah sentiasa ikhlas kerana Allah SWT, mempunyai ilmu khususnya dalam sesuatu bidang yang diceburinya, bersedia untuk menegur kesilapan masyarakat, berlapang dada jika ditegur, berani melaksanakan amanah, sentiasa memperbaiki diri, istiqamah dengan amal Islami seperti solat berjamaah, tilawah al-Quran dan sebagainya, dan sentiasa berakhlak mulia khususnya dalam pergaulan.

Selain ceramah berkenaan, pihak penganjur juga mengadakan beberapa slot dan halaqah latihan dalam kumpulan untuk membimbing secara praktikal beberapa kemahiran yang telah ditetapkan. Saya ucapkan tahniah kepada pengetua, guru-guru panitia pendidikan Islam serta anak-anak yang terlibat, semoga mencapai objektif yang disasarkan.

Lokasi : Dataran Tahrir, Kaherah

Khatib : Shaikh Dr Yusuf al-Qaradhawi

القرضاوي لجيش مصر: أطلقوا المعتقلين وغيروا الحكومة

دعا العلامة الشيخ يوسف القرضاوي في خطبة الجمعة التي ألقاها اليوم في ميدان التحرير بوسط القاهرة؛ شباب وشعب مصر إلى الحفاظ على وحدتهم وثورتهم التي أطاحت بالرئيس حسني مبارك. كما طالب الجيش المصري بالإطلاق الفوري للمعتقلين السياسيين وتغيير الحكومة الحالية، داعيا الحكام العرب في الوقت نفسه للاستماع لشعوبهم

ووسط نحو مليوني من المحتشدين بميدان التحرير الذي كان مركزا للثورة، قال رئيس الاتحاد العالمي لعلماء المسلمين إن “شباب الثورة لم ينتصروا على مبارك فقط وإنما على الفساد والطغيان، مضيفا: “كنت أثق في نصر الله لهؤلاء الشبان، فقد وعد الله بنصر المؤمنين ولا يمكن أن ينتصر الباطل على الحق، وكان لابد أن ينتصر المصريون على هذا الطاغوت الفرعون وكان لا بد لمصر أن تتحرر لأن هذا الشباب أراد وإرادته من إرادة الله

وتابع في خطبته “لقد صبر الشعب وضحى وأصر ونزع منه الخوف، وكان الفراعنة يقذفون الرعب في قلوب الناس لكن اليوم لم يعد الناس يخافون لا من فرعون ولا من أمن الدولة ولا من الجمال والخيول فحقق الله أهدافهم النبيلة، وتحيتي لهذا الشباب الثائر الذي أتمنى تقبيل أيديهم واحدا واحدا لأنهم رفعوا رؤوسنا واعتبرهم الأنصار الذين قال فيهم الله ويؤثرون على أنفسهم ولو كان بهم خصاصة

رسالة للشباب والشعب

وأوصى الشيخ القرضاوي الشباب الذين “تعبوا لنرتاح وعرضوا حياتهم للخطر لنعيش نحن في أمان” بالحفاظ على النصر لأن الثورة لم تنته ولكنها بدأت فعليهم أن يحافظوا على ثورتهم وحذرهم من أن يسرقهم منها أحد وخصوصا من المنافقين الذين يستعدون لركوب الموجة”، بحد قوله

وفي كلمته إلى الشعب المصري، دعا الدكتور القرضاوي المصريين مسلمين ومسيحيين أن “يسجدوا سويا شكرا في ميدان التحرير، فقد بدت الوحدة الوطنية بين الأقباط والمسلمين، فتمسكوا بوحدة الصف

وأوضح بقوله “أنه في 25 يناير (بدء اندلاع الثورة) وقف المسيحي إلى جوار المسلم وكلاهما آمن من الآخر ويحب الآخر ولا يخاف منه ولا يتربص به بل كانوا يحرسون بعضهم في الصلاة، نعم فقد أنهى ميدان التحرير خطاب وحقبة الفتنة

رسالة للجيش

ووجه الشيخ القرضاوي تحية إلى الجيش المصري الذي تسلم السلطة بعد تنحي مبارك، معتبرا أنه درع الشعب وسنده، ويكفي أن الجيش لم يمد يده بأذى ضد الشعب المصري وأنه تعهد بالحفاظ على حقوق المصريين المدنية التي اكتسبوها وقاموا بعدة إجراءات في صالح الشعب، بحد قوله

وطالب الجيش بتشكيل حكومة جديدة والإفراج فورا عن كل المعتقلين السياسيين، وقال “أطالب الجيش المصري أن يحررنا من الحكومة التي ألفها مبارك، والتي كلما رآها المصريون تذكروا الجرائم التي ارتكبت بحقهم من قتل وخيل وجمال

كما طالب الشيخ القرضاوي الجيش بفتح معبر رفح وجميع المعابر المصرية أمام الشعب الفلسطيني المحاصر والذي “ينتظر الإنصاف على أيدي أبطال القوات المسلحة المصرية الباسلة. كما دعا فئات المصريين الذين ينظمون الإضرابات احتجاجا على أوضاعهم المعيشية للتمهل في مطالباته من الجيش حيث أن “الله تعالى بنى الدنيا في ستة أيام وكان بقدرته أن يبنيها في غمضة عين لكن ليعلمنا الصبر والمثابرة على البناء . وقال “أتوجه لأبناء مصر الذين ظلموا أن يصبروا قليلا وأن ينصروا الثورة بالعمل

رسالة للحكام

من جهة أخرى طالب القرضاوي الحكام العرب بمحاولة “فهم الشعوب والاستماع لهم ومحاورتهم وأن يكفوا عن الضحك عليهم.  وتشهد عدد من الدول العربية وعلى رأسها ليبيا والبحرين واليمن احتجاجات شعبية للمطالبة بالتغيير والإطاحة بالنظام. وفي ختام الخطبة، أعرب الشيخ القرضاوي عن أمله في أن يقر عينه بالصلاة وإلقاء الخطبة في المسجد الأقصى بالقدس المحتلة بعد تحريره سائلا الله أن يحقق للمسلمين هذا الفتح المبين

وصلى الشيخ القرضاوي بالحشود في ميدان التحرير صلاتي الظهر والعصر، ثم أقام صلاة الغائب على أرواح الشهداء الذين سقطوا في الانتفاضة المصرية المباركة. وعقب الصلاة ردد المتواجدون في الميدان هتافات مناوئة للنظام المخلوع من بينها “الشعب يريد تطهير البلاد، ولا حسني ولا أعوانه

المصدر: أون إسلام

Lokasi : Masjid Nurul Ihsan Kg Lok Kawi Baru, Putatan

Khatib : Abu Nuha

“Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

Ketika menyambut Maulidur Rasul dengan pelbagai cara dan program maka tanyalah diri kita samada kita benar-benar kenal dan cinta pada baginda atau hanya sebagai adat dan perayaan tahunan sahaja. Berapa banyak sunnah nabi yang telah kita berjaya laksanakan dalam kehidupan seharian atau hanya pandai menyebut dan mendengar sahaja walaupun puluhan tahun kita menyambut Maulidur Rasul.

Hayatilah kisah-kisah yang menceritakan bagaimana hebatnya rasa kasih dan cinta para sahabat kepada baginda. Antaranya ialah kisah seorang sahabat Nabi SAW bernama Thauban. Pernah suatu ketika beberapa hari Thauban tidak melihat Nabi SAW. Ketika dia nampak Nabi SAW datang, maka Thauban pun berkata : “Aku rindu kepadamu, wahai Rasulullah.”

Kemudian Thauban menangis, lalu Nabi SAW berkata kepadanya : “Apakah hanya ini engkau menangis?” Thauban mengatakan : “Tidak, wahai Rasulullah, akan tetapi aku teringat tempatmu di syurga sedangkan aku membayangkan tempatku amatlah mengerikan.” Maka Nabi SAW berkata:  “Wahai Thauban, orang itu akan dikumpulkan bersama orang yang dicintainya.”

Begitu juga jawapan Anas bin Malik terhadap pertanyaan Fatimah setelah beliau selesai mengebumikan jasad Nabi yang mulia bahawa beliau seolah-olah hilang ingatan ketika menguruskan jenazah baginda di mana jika beliau berada dalam keadaan sedar nescaya beliau tidak akan sanggup menanam jasad nabi dengan tangannya.

Terdapat juga sahabat yang meminta agar matanya dibutakan supaya pandangannya yang terakhir di dunia ini ialah wajah nabi kerana itulah pandangan yang begitu besar nikmatnya berbanding nikmat Allah yang lain.

Semoga sambutan Maulidurrasul ini semakin menyemarakkan lagi rasa kasih dan cinta kita kepada Rasulullah SAW seterusnya membangkitkan semangat untuk melaksanakan sunnah baginda ketika ramai yang membencinya kerana dijanjikan dengan pahala seratus orang mati syahid.

Kunjungan ke agensi ini – Lembaga Perindustrian Kayu Malaysia (MTIB) pada pagi jumaat 18hb Februari lalu untuk menyampaikan ceramah sempena Maulidur Rasul SAW. Sebenarnya seawal 2-3 minggu sebelum itu pihak urusetia sudah memaklumkan undangan mereka. Saya juga turut teruja dengan undangan ini memandangkan ini kali pertama saya ke sana.

MTIB adalah sebuah badan berkanun yang di bawah Kementerian Perusahaan Utama di bawah Akta Parlimen 1973 dengan misi ‘untuk memantapkan lagi pertumbuhan industri perkayuan secara mapan melalui pewujudan persekitaran yang kondusif dan perkhidmatan berkualiti yang berterusan’. Di Kota Kinabalu, pejabatnya terletak di kawasan Taman Perindustrian Kota Kinabalu, berhadapan dengan pejabat SIRIM Sabah.

Menerusi ceramah sejam setengah di sini, saya mulakan dengan ayat 107 dari surah al-Anbiya : ‘Tidaklah Kami utuskan engkau wahai Muhammad melainkan sebagai rahmat bagi seluruh alam’. Peristiwa-peristiwa yang berlaku sejak kelahiran baginda SAW termasuk pembebasan Thuwaibah daripada hamba kepada Abu Lahab juga merupakan salah satu rahmat kepada Thuwaibah sendiri kerana memberitahu khabar gembira kelahiran Nabi kepada Abu Lahab.

Maka kepada kita umat Islam pada hari ini wajar merenung, jika tiada Rasulullah SAW membawa risalah agama Allah SWT ini, apakah agaknya agama kita pada masa ini? Siapakah yang kita sembah dan apakah pegangan hidup kita? Alhamdulillah, kita telah diberikan nikmat iman dan islam. Justeru janganlah kita mensia-siakan nikmat ni bahkan terus menerus mendalami Islam dengan cara belajar dan mengamalkannya dalam kehidupan seharian.

Istiqamahnya kita dalam beramal untuk Islam menunjukkan tanda kasih kita kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW. Terima kasih kepada seluruh warga MTIB terutama Pengarah Wilayah MTIB Sabah Encik Mazree Iman dan urusetia yang mengatur sejak awal untuk menjayakan majlis ini. Insya Allah bertemu lagi.

Pada 16 Februari lalu saya ke Balai Polis Kota Kinabalu atas urusan membayar saman trafik. Berikutan cukai jalan yang sudah tamat tempoh mewajibkan agar saman trafik dijelaskan terlebih dahulu. Bukan urusan itu yang hendak saya ceritakan di sini tetapi saya merasakan keperluan untuk memikirkan semula agar infrastruktur atau prasarana di dalamnya diperbaiki atau dibina bangunan baru di kawasan lebih bersesuaian.

Bagi yang berkunjung atas apa jua urusan terutama saman, perkara pertama ialah kesusahan mendapatkan letak kereta yang sangat terbatas. Urusan yang saya selesaikan untuk membayar saman tidaklah terlalu lama hanya sekitar 5-10 minit bergantung kuantiti pelanggan yang datang tetapi mencari kawasan letak kereta saja boleh mengalahkan waktu urusan membayar saman.

Saya yakini walaupun tidak mengetahui sejarahnya, berdasarkan bentuk fizikalnya jelas ia merupakan bangunan lama yang utuh dan kelihatan gagah. Namun begitu kelihatan juga beberapa siling yang berbekas akibat bocor di atapnya. Atap yang menaungi papan tanda bertulis ‘Cawangan Trafik Daerah Kota Kinabalu’ juga sudah kelihatan usang. Saya rasakan keadaan itu mesti diperbaiki lantaran bangunan Cawangan Trafik menjadi lokasi ‘kunjungan terpaksa’ orang ramai.

Walaupun saya TERPAKSA membayar RM180 setelah diskaun untuk dua saman yang saya terima (walaupun di hati tetap terkilan dan membantah kerana beberapa sebab), layanan baik dan mesra pegawai bertugas di cawangan trafik tetap saya hargai. Kasihan pula kalau mereka yang menjadi sasaran kemarahan. Saya simpan dulu marah itu sehingga hari mengundi nanti…

p/s saya dengar kawan saya ada 36 saman trafik. Ntah dia mau bayar atau tidak..

Ini jadual pertama yang saya terima untuk ceramah Maulidur Rasul tahun di Surau Flat Persekutuan km5 berdekatan dengan Kompleks Sukan Likas. Sebenarnya surau ini tidaklah terlalu asing bagi saya kerana pernah mengisi program tazkirah sebelum ini. Hanya barangkali ketika itu blog ini belum wujud dan tiada cerita berkenaan surau ini. Begitu juga dewan serbaguna yang ada di dalam kawasan flat ini pernah saya datangi untuk memberi ceramah pada akhir tahun lalu.

Program sambutan mereka di sini dimulakan dengan perarakan kecil-kecilan mengelilingi kawasan flat ini selepas solat maghrib sementara ceramah maulid diadakan selepas solat isyak. Saya memberi tumpuan ceramah di sini dengan mengajak hadirin sebagai umat Nabi Muhammad SAW agar merenung suatu persoalan, adakah benar kita sayang dan cinta kepada baginda SAW?

Adakah kita mempelajari sirah baginda? Adakah kita mengikuti ajaran dan mempertahankan Rasulullah SAW? Adakah kita termasuk orang yang memuliakan baginda, keluarga dan para sahabatnya? Adakah kita menyebarluaskan sunnah-sunnah baginda kepada orang lain? Berapa banyak solawat kita kepada baginda setiap hari dan ketika? Persoalan-persoalan ini sedikit sebanyak boleh membayangkan kecintaan kita kepada Rasulullah SAW.

Undangan ceramah saya terima daripada Sdr Abdul Latif Muluk, antara aktivis di sini. Beliau juga adalah pengerusi JK Pemulihan Dadah Kota Kinabalu yang saya juga adalah AJKnya. Saya difahamkan beberapa bekas penagih dadah turut dibawa oleh penganjur untuk sama-sama hadir di sini. Kesempatan program di sini juga saya ambil dengan membawa 3 beradik Maslina, Masri dan Zuraidah – Maslina dan Masri menuntut di Mesir yang kini sedang berada di Sabah, mengisi kekosongan masa mereka bercuti di tanahair.

Alhamdulillah, program selesai sekitar 10 malam dan saya juga dapat bertemu dengan beberapa orang pembaca @ pelayar blog Abu Nuha Corner di surau ini. Terima kasih atas sokongan semua.

ENAM EKOR KE KLINIK

Rupa-rupanya, cerita-cerita tentang arnab yang kami pelihara ada juga peminatnya. Saya pernah catatkan dulu, melihat, menjenguk dan memberi makan minum arnab-arnab ini menjadi ruang saya berehat dan menenangkan diri. Segar mata melihat 17 ekor yang ada kini semakin membesar dan ada yang beranak pula.

Minggu ini kebetulan saya bercuti 3 hari menyambung cuti maulidur Rasul dan ruang itu antaranya selain memenuhi undangan tazkirah maulid di banyak lokasi, juga saya isi dengan membawa enam daripada 17 ekor arnab ke klinik. Sudah beberapa hari sebelumnya saya lihat telinga mereka terkopak terkena kutu.

Dua kali ke klinik haiwan di Sabah Animal Medical Centre di Luyang dalam tempoh 3 hari, dengan seekor arnab dikenakan bayaran RM10 sahaja untuk ditimbang dan disuntik. Di sini, haiwan yang biasa dibawa untuk dirawat ialah kucing dan anjing. Tempohari ada seeorang makcik yang membawa tiga ekor arnabnya untuk diperiksa dan salahsatunya mengalami sakit kulit yang terkupas. Selain itu, saya tidak pernah bertemu orang yang membawa arnab ke sini.

Melihat haiwan kucing dan anjing dibawa untuk rawatan, timbul juga kasihan. Ada kucing yang menderita susah untuk buang air, ada yang cedera akibat kemalangan, ada yang tiada selera makan dan sebagainya. Tidak kurang juga anjing dan kucing yang dibawa untuk pemeriksaan rutin. Saya diberitahu dan ditunjukkan sepasang anjing yang siap dipakaikan baju merah (lihat foto di bawah) yang selalu mengekori tuannya ke Tamu Jalan Gaya saban minggu.

Inilah suasana rutin yang selalu saya lihat apabila berkunjung ke sini. Foto menyusul.

Harga : RM 23.50 / RM 26.50

Penulis : A. Ubaidillah Alias

Penerbit : PTS Litera Sdn Bhd

Sinopsis : Amir Mukhlis seorang mahasiswa yang membesar dalam atmosfera agama yang subur. Hidupnya mula teruji apabila Wardah mengharapkan sebuah keputusan. Lalu Balqis muncul membawa harapan. Akibatnya, salah faham tercetus antara Amir dan teman serumahnya. Dalam kegetiran menjadi mahasiswa tahun akhir, Amir perlu menyelesaikan konflik perasaan dan persahabatan. Kesihatannya turut terjejas. Mampukah Amir membuat keputusan tepat untuk keluar dari kemelut ini?

Ketika membaca novel hasil kreativiti sahabat lama saya ini, adakalanya saya tersenyum dan tersengih sendirian. Sama tetapi berbeza, kerana sama nama tempat belajar tetapi berbeza lokasi. Sebahagian babak dalam cerita ini saya fahami kerana persamaan-persamaan itu walaupun lokasi sebenar penceritaan tidak pernah saya kunjungi.

Ustaz Ubaidillah adalah rakan seperjuangan khususnya ketika kami sama-sama menduduki peperiksaan diploma tahfiz Darul Quran pada tahun 1999. Justeru penceritaan beliau berkenaan Maahad Tahfiz Pulai Condong sangat hidup kerana beliau adalah keluaran institut berkenaan. Justeru itu saya menghayati kisah-kisah berlatar belakangkan Maahad Tahfiz berkenaan kerana saya juga dari institut yang sama tetapi berlainan lokasi iaitu di Kota Kinabalu.

Ketika membaca babak-babak perhubungan telefon antara Amir dan Wardah, saya terbayangkan pondok-pondok telefon di Grace Court Sembulan, dan dua talian telefon di rumah tempat kami tinggal antara tahun 1997-1999. Saya teringatkan rakan-rakan lama, Awang Ibnu, Syem, Amir, Hafidz dan lain-lain. ketika kami sama-sama memulakan Maahad Tahfiz al-Quran Negeri Sabah. Saya juga teringatkan kawan-kawan sekelas dan junior di SMA Toh Puan Hajah Rahmah yang menjadi usikan dan kenangan bersama.

Begitu juga cerita-cerita berlatarkan Kaherah membuatkan ingatan saya kembali ke ibu negara Mesir itu. Saya tersenyum beliau menulis kedai ‘Sami Foto’ yang selalu menjadi tumpuan pelajar Malaysia ‘mencuci’ foto, terbayangkan rumah Kelantan yang ada restoran di dalamnya dan perjuangan menerbitkan majalah seperti mana saya juga pernah terlibat untuk pelajar Sabah satu ketika dahulu.

Sayangnya saya terlambat membaca novel menarik ini walaupun sudah memilikinya hampir setahun lalu. Tahniah Ustaz Ubai atas kisah yang menarik dan mempunyai pengajaran yang sangat baik. Saya harap novel ini dibaca oleh sahabat-sahabat saya ketika di Maahad dulu, paling tidak untuk mengembalikan nostalgia lama. Anak-anak murid yang ada di Maahad kini pun bagus juga membaca novel ini.

*********

Info Penulis : A. Ubaidillah Alias adalah anak kelahiran negeri Serambi Mekah. Beliau menamatkan hafazan 30 juzuk di Maahad Tahfiz Al-Quran Pulai Chondong. Seterusnya berjaya mendapat ijazah (Hons) dalam jurusan Usuluddin, Universiti Al-Azhar Kaherah. Kini bertugas di Maahad Tahfiz Sains, Tumpat Kelantan sebagai guru Al-Quran dan Akademik. Cerpen beliau pernah tersiar di akhbar dan majalah perdana. Novel grafik pertama beliau yang bertajuk Sekudus Nur Ilahi diterbitkan oleh PTS Millenia Sdn. Bhd.. Buku Warkah Cinta Berbau Syurga adalah buku kedua beliau.

%d bloggers like this: