Rupa-rupanya, cerita-cerita tentang arnab yang kami pelihara ada juga peminatnya. Saya pernah catatkan dulu, melihat, menjenguk dan memberi makan minum arnab-arnab ini menjadi ruang saya berehat dan menenangkan diri. Segar mata melihat 17 ekor yang ada kini semakin membesar dan ada yang beranak pula.

Minggu ini kebetulan saya bercuti 3 hari menyambung cuti maulidur Rasul dan ruang itu antaranya selain memenuhi undangan tazkirah maulid di banyak lokasi, juga saya isi dengan membawa enam daripada 17 ekor arnab ke klinik. Sudah beberapa hari sebelumnya saya lihat telinga mereka terkopak terkena kutu.

Dua kali ke klinik haiwan di Sabah Animal Medical Centre di Luyang dalam tempoh 3 hari, dengan seekor arnab dikenakan bayaran RM10 sahaja untuk ditimbang dan disuntik. Di sini, haiwan yang biasa dibawa untuk dirawat ialah kucing dan anjing. Tempohari ada seeorang makcik yang membawa tiga ekor arnabnya untuk diperiksa dan salahsatunya mengalami sakit kulit yang terkupas. Selain itu, saya tidak pernah bertemu orang yang membawa arnab ke sini.

Melihat haiwan kucing dan anjing dibawa untuk rawatan, timbul juga kasihan. Ada kucing yang menderita susah untuk buang air, ada yang cedera akibat kemalangan, ada yang tiada selera makan dan sebagainya. Tidak kurang juga anjing dan kucing yang dibawa untuk pemeriksaan rutin. Saya diberitahu dan ditunjukkan sepasang anjing yang siap dipakaikan baju merah (lihat foto di bawah) yang selalu mengekori tuannya ke Tamu Jalan Gaya saban minggu.

Inilah suasana rutin yang selalu saya lihat apabila berkunjung ke sini. Foto menyusul.