Dalam banyak-banyak arnab yang kami miliki, betina yang seekor ini agak kasar dan kuat ‘mengakai’ terutama apabila saya mahu menyentuhnya. Kadang-kadang agak sukar untuk menambah makanan atau minumannya kerana kaki atau mulutnya pantas untuk menyerang, barangkali untuk mempertahankan dirinya.

Beberapa hari lalu, arnab ini beranak lagi. Kebetulan beberapa hari sebelum itu, saya asingkan arnab jantan yang sedang sakit diserang kutu. Cuping telinganya terkopak. Sepanjang tiga tahun memelihara arnab, penyakit gangguan kutu ini yang agak banyak dan menyebabkan arnab-arnab kami selalu dibawa ke klinik haiwan.

Arnab betina ini hanya melahirkan tiga ekor. Malangnya pagi-pagi saya meninjau, seekor daripadanya yang kelihatan tegap dan berisi sudah mati. Hanya tinggal dua ekor. Kemudian sehari dua kemudian, belum sempat saya bersihkan anak arnab yang mati itu, seekor lagi hilang bersama anak arnab yang mati. Saya syak ditanggung oleh tikus-tikus yang hidup berjiran di situ.

Lubang-lubang tikus sudah ditutup. Seekor yang tinggal bersama ibunya kelihatan sihat dan semakin membesar. Bulu hitam mulai tumbuh, seperti ibunya juga. Saat foto diambil, si anak masih berselimut di dalam bulu-bulu yang disediakan ibunya.