Archive for 10 Januari 2011


TAZKIRAH DI MAJLIS UGAMA

 

Alhamdulillah, saya mengisi minggu pertama tazkirah mingguan di pejabat Majlis Ugama Islam Sabah (MUIS) bersama kira-kira 20 orang pegawai dan warga MUIS yang hadir dalam program mingguan mereka setiap khamis. Pejabat MUIS khabarnya berazam untuk mengaktifkan kembali program ini setelah beberapa bulan tergendala khususnya sebelum dan selepas MTQ kebangsaan.

Bilik mesyuarat yang menjadi lokasi takzirah mingguan ini dibaik-pulih dan dijadikan sebagai bilik jamaah hakim semasa Majlis Tilawah al-Quran Kebangsaan yang diadakan di Dewan Saadah pada julai lalu. Setelah setengah tahun saya tidak ke sini, bilik ini semakin indah dan berseri. Mudah-mudahan seri pejabat ini berkembang dan terus mekar dengan program tazkirah mingguan mereka.

Di sini saya sampaikan satu lagi tazkirah yang saya petik dari kitab Nasoihul Ibad – tiga perkara yang mesti diambil berat oleh orang berakal sebagaimana yang diriwayatkan oleh Nabi Daud AS, katanya : Telah diwahyukan dalam kitab Zabur sebagaimana berikut :

“Hak atas orang yang berakal adalah jangan sibuk melainkan dengan tiga perkara : Menghimpun bekalan untuk akhirat, mencari biaya untuk sekadar dapat hidup dan mencari kelazatan dengan cara yang halal”

Bekalan akhirat yang dihimpun dengan melakukan amal soleh, sementara biaya hidup merangkumi pembiayaan beribadah dan mencari kemaslahatan, dan kelazatan hidup wajib mencari yang halal dengan cara yang halal juga.

Orang yang sibuk semata-mata mencari kekayaan yang tidak dimanfaatkan untuk kemudahan beribadah adalah termasuk orang yang kurang waras kerana ia sibuk mencari sesuatu yang bakal ditinggalkannya di dunia, sedangkan kematian itu adalah suatu yang pasti. Justeru benar nabi SAW ada mengingatkan bahawa orang yang bijak adalah orang yang bekerja dan beramal untuk kepentingan setelah matinya.

 

Notis undangan berceramah hanya diterima 24 jam sebelum majlisnya bermula. Namun oleh kerana saya berkelapangan, maka undangan itu saya terima dengan gembira sekali. Saya dimaklumkan jumlah pelatih baru sekitar 50 orang, lelaki dan perempuan; ada muslim dan non-muslim. Ceramah ini adalah salah satu slot sempena minggu suaikenal buat pelatih-pelatih baru di sini.

GiatMARA Gaya terletak di jalan lama Inanam-Menggatal, tidak jauh selepas kawasan pekan Inanam. Ini pengalaman pertama saya berkunjung ke GiatMARA ini untuk mengisi buat pertama kali program keagamaan. Pengurusnya Sdr Pajar memaklumkan saya kursus diajar kepada pelatih di sini ialah penyaman udara, pendawaian elektrik, solekan dan gaya rambut.

Dalam ceramah sekitar sejam itu yang dihadiri oleh semua pelatih – muslim dan bukan muslim, saya sebutkan kepada mereka tentang empat perkara penyebab hati menjadi gelap dan empat perkara penerang hati yang saya petik daripada buku Nasoihul Ibad (Imam an-Nawawi) :

“Empat faktor menyebabkan gelapnya hati : Perut kenyang melebihi batas, bersahabat dengan orang zalim, melupakan dosa-dosa lalu dan panjang angan-angan. Empat faktor bercahayanya hati : Perut yang lapar kerana berhati-hati, bersahabat dengan orang yang baik, mengingat dan menyesali dosa lampau serta pendek angan-angan”.

Saya huraikan ungkapan ini secara santai dan bersesuaian dengan tahap belia dan beliawanis ini, dalam dalam masa yang sama saya kaitkan juga dengan kisah-kisah keperibadian dan keluhuran akhlak Rasulullah SAW termasuk dalam bermasyarakat dengan orang bukan Islam, juga soal belajar dan bekerja dengan pendapatan yang halal serta hukum hakam berkait aurat dan solekan yang menjadi salah satu kursus yang diadakan di sini.

Terima kasih undangan yang diberikan buat Sdr Pajar, juga Cikgu Ezlina yang mempengerusikan majlis dan Cikgu Saidil yang menjadi teman makan tengahari. Insya Allah, saya berminat untuk datang lagi jika diundang, mengisi sesi tazkirah secara lebih fokus dengan tajuk-tajuk tertentu bersama pemuda dan pemudi di sini.

Foto diemel oleh Sdr Pajar. Terima kasih.

%d bloggers like this: