Persinggahan ke Cameron Highland memberi pengalaman baru. Saya melihat saujana bukit bukau yang dipenuhi dengan tamanan sayur-sayuran yang diindustrikan secara besar-besaran. Manakan tidak, semua tanaman ini turut dicahayakan dengan lampu sepanjang malam. Gayanya seperti sayuran dan tanaman itu ‘dipaksa’ untuk membesar  lebih pantas, bukan dengan adat kebiasaannya. Barangkali tujuannya supaya sayuran lebih cepat pula dijual dan lebih cepat keuntungan diperolehi.

Kalau dibandingkan dengan Kundasang, saya melihat Kundasang punya potensi yang sangat besar. Cuma bezanya sepanjang pengetahuan, industri sayur-sayuran di Kundasang tidak diusahakan secara besar-besaran seperti Cameron Highland. Suhu dingin di Cameron Highland tidak begitu menyerlah berbanding Kundasang yang lebih kelihatan masih asli.

Namanya pun persinggahan. Saya benar-benar tidak berpuas hati kerana tidak dapat turun lebih hampir ke kawasan-kawasan penanaman. Saya dimaklumkan ada kawasan yang pengunjung dibenarkan menziarahi lebih dekat dan memetik sendiri buah-buahan seperti strawberi yang terkenal di sini. Kami berehat untuk makan tengahari dan kemudian kembali meneruskan perjalanan ke arah Tapah Perak.