Pertama kali mendengar istilah ini, pertama kali juga menikmatinya saat kami makan tengahari sabtu lalu di pejabat Persatuan Ulama Malaysia (PUM). Makan dengan pinggan mini talam untuk bertiga. Urusetia khabarnya menempah di sebuah restoran berdekatan di kawasan Seksyen 7 ini juga. Kata mereka menu nasi ambeng adalah antara makanan istimewa orang jawa.

Saya kurang maklum adakah menu ini terdapat di mana-mana restoran atau warung di Kota Kinabalu. Ehem, biar baru sekali menikmati nasi ambeng, saya sudah jatuh hati dengannya. Sebut betul-betul, nasi ambeng. Foto atas adalah mini talam bermenu nasi ambeng yang belum terusik, tersedia untuk tiga seorang sekali. Foto bawah, Ustaz Haji Muchlish, Ustaz Khidir berkongsi mini talam menikmati nasi ambeng, sedang satu bahagian lagi untuk saya.