Archive for 16 September 2010


NENEK K

Bapa kami kalau tidak salah saya ada 14 beradik melalui dua ibu. Empat campur sepuluh. Daripada 14 ini, ada dua yang sudah kembali kerahmatullah, sementara yang masih hidup bertebaran di merata tempat. Ada di Johor, Kota Kinabalu, Sipitang dan Labuan. Generasi berikutnya, iaitu anak-anak mereka (generasi kami- adik beradik dan sepupu) sudah tentu lebih ramai jumlahnya. Selain lokasi tadi, ada yang bermastautin di Brunei Darussalam, tanah Semenanjung dan ada juga di luar negara terutama yang bekerja.

Semakin menurun generasi (anak-anak kami), jumlahnya semakin ramai. Taraf anak-anak buah sudah ramai tidak dikenali lagi. Ada yang sudah mencapai pertengahan umur 20an, bekerja atau masih menuntut di universiti di dalam atau di luar negara. Kalau sepupu di sebelah emak, sudah ada yang punya cucu.

Hari raya selain mengeratkan kekeluargaan yang semakin membesar, yang sudah tiada tetap tidak dilupa. Mengirimkan mereka bacaan al-Quran bersama doa mudah-mudahan mereka semua dicucuri rahmat oleh Allah SWT serta mengingatkan diri akan kematian yang pasti menjemput dan bertamu suatu hari nanti.

Di kalangan mereka yang sudah kembali ini, ada yang tidak pernah kami kenali dan temui. Di sebelah bapa, adik beradik kandungnya seramai empat orang. Yang pertama sudah kembali ke rahmatullah di Brunei Darussalam (saya tidak pernah bertemu dengannya), sementara yang terakhir meninggal dunia ketika bayinya. Yang masih ada pakcik nombor dua di Petagas dan bapa kami di Labuan. Zakaria bin Mahali dan Othman bin Mahali.

Nenek Mahali sudah kembali kerahmatullah pada tahun 2002 di Labuan, ketika saya masih di Mesir. Saya teringat, beberapa hari sebelum pemergiannya saya bermimpi bertemu dengannya di rumah dipenuhi oleh sanak saudara yang berkumpul dari semua rumah masing-masing. Tidak lama selepas itu saya di Mesir dikhabarkan berita pemergiannya.

Isteri pertamanya, Kamariah binti Sahat meninggal dunia sekitar tahun  1947, ketika berumur antara 20an atau 30an, khabarnya dalam tempoh melahirkan adik bapa kami. Ketika itu umur bapa sekitar 3 tahun. Kami semua sudah tentu tidak pernah menemuinya.

Kesempatan berziarah dan berhari raya di Kg Gelapas, Trusan Lawas, Sarawak memberi makna yang sangat besar dalam hidup kami. Kami diceritakan tentang Allahyarham Kamariah yang tidak pernah kami temui. Kehidupan yang susah – tahun 30an dan 40an, hambatan penjajah dan kemiskinan yang menimpa mereka suami isteri dan anak-anaknya.

Saya hanya pernah datang ke Kg Gelapas ini lebih 25 tahun lalu, teringat mandi di sungai dan kelemasan kerana tidak tahu berenang. Kali ini saya datang bersama isteri dan anak-anak, membawa kereta sendiri buat pertama kalinya, lalu menyelami erti kehidupan dan menziarahi kubur nenek buat pertama kali yang tidak pernah ditemui. Semoga Allah mencucuri ruh mereka semua yang telah mendahului kita.

Program Ramadhan lalu di Ranau dan sebelumnya ziarah rumah sahabat di Kota Belud mengingatkan saya satu kisah lucu. Ia kisah antara polis trafik dan gerombolan lembu. Kisahnya berlaku ketika saya masih bertugas di Istana Negeri Sabah.

Satu jumaat, kami (istana negeri) dijadualkan menunaikan solat jumaat di Masjid Daerah Tuaran. Biasanya saya datang lebih awal bagi meninjau masjid yang bakal dikunjungi dan menyambut ketibaan TYT di sana. Namun kali ini saya tiba bersama-sama dengan rombongan TYT.

Saya berada di kereta nombor tiga. Pertama kereta rasmi TYT. Kedua kereta polis juruiring (bodyguard). Ketiga saya menaiki kereta istana bersama-sama  pemandu dan pelayan istana. Khabarnya ada jamuan tengahari selepas solat jumaat di sana.

Dari istana, kami bergerak sekitar 11.45 pagi, melalui jalan sulaman. Rombongan kami diiringi oleh lima polis trafik lengkap bermotosikal. Tiga daripada mereka jauh di hadapan, mengosongkan laluan meminta kereta lain ketepi, memberi laluan kepada rombongan istana, sementara dua lagi mengiring rapat di sisi atau di hadapan sedikit daripada kereta TYT. Sepanjang bertugas di sini dahulu, inilah antara perkara yang saya suka kalau menyertai rombongan TYT. Jalan lapang!

Tidak jauh dari persimpangan kampung Laya-Laya Tuaran, banyak lembu berkeliaran. Mereka melepak di tepi-tepi jalanraya. Dari kejauhan saya sudah melihat kelibat gangguan ini. Tiga polis trafik sudah jauh ke hadapan  sekitar 100 meter ‘membersihkan’ jalan. Kira-kira beberapa meter di hadapan kami, tanpa diduga, beberapa ekor lembu melintasi jalan. Perlahan.

Rombongan kami tersekat sebentar. Dua polis trafik yang dekat dengan kereta TYT juga turut terhenti. Entah adakah mereka cuba menghalau atau  cuba mempercepatkan pergerakan gerombolan lembu berkenaan. Tiga polis trafik semakin menjauh. Entah mereka sedar atau tidak, kami ‘dihalang’ oleh sepasukan lembu yang melintas jalan. Di kereta nombor tiga, saya tersengih sendirian. Kalah juga kereta istana, bisik saya.

Barangkali ini kisah kenangan sempena Hari Malaysia yang sebelum ini tarikh hari ini adalah hari cuti sempena harijadi rasmi TYT. Moral kisah ini ialah, walaupun kita berkuasa, kadang-kadang kuasa kita tidak laku  @ tidak ada nilai terhadap orang atau makhluk lain. Samalah dengan abang-abang polis berkenaan. Mereka ‘ketepikan’ kereta orang lain, tapi ‘kalah’ juga dengan sekumpulan lembu.

Tengahari selepas solat jumaat hari tu, kami dihidangkan dengan ambuyat yang menjadi kegemaran TYT Tun Ahmadshah. Alhamdulillah.

%d bloggers like this: