Masih cerita jaulah di Ranau.

Letih perjalanan dan mengisi program seharian di beberapa lokasi di daerah ini terubat sedikit apabila perjalanan pulang kami singgah di rumah Ustaz Khairul Anwar Md Yusob di belakang Pekan Nabalu. Ini kunjungan kali kedua selepas Mei tahun lalu.

Memang hajat untuk berehat sebentar menghilangkan lelah badan dan suara yang banyak bercakap sepanjang hari. Tambahan pula saya juga memandu kerana Arshad yang menjadi teman perjalanan baru berumur 16  tahun.

Ustaz Khairul Anwar sekeluarga memilih untuk menetap di sini sejak 6 tahun lalu, dalam kelompok komuniti bukan Islam. Itu yang saya kagumi beliau. Masjid terhampir untuk solat jumaat ialah Masjid Pekan Kundasang, 30km dari rumahnya.

Masuk jalan menuju rumahnya khususnya pada waktu malam memang agak sunyi. Kalau kali pertama dahulu, saya datang menyertai rombongan kawan-kawan, kali ini pula saya memandu sendiri. Perasaan seram pun ada juga kerana melalui kawasan hutan walaupun tidak sampai 10 minit.

Langkah kanan kami tiba kerana Ustaz Khairul Anwar sedang sibuk menyediakan roti canai untuk dijual di sekolahnya – SK Kaung Kota Belud. Pagi keesokan katanya, ada program bestari solat bersama pelajar sekolah. Roti canai yang dibikinnya sendiri laku di sekolah dengan harga yang murah.

Alhamdulillah, kebetulan belum makan malam. Roti canai Ustaz Khairul memang kena dengan selera kami. Setengah jam di rumahnya, kami meminta diri kembali ke Kota Kinabalu. Jam 11.30 malam, saya tiba di rumah dengan sepenuh kereta berbau durian yang dibawa dari Kampung Luanti.