Archive for 11 Ogos 2010


ROTI CANAI USTAZ KHAIRUL


Masih cerita jaulah di Ranau.

Letih perjalanan dan mengisi program seharian di beberapa lokasi di daerah ini terubat sedikit apabila perjalanan pulang kami singgah di rumah Ustaz Khairul Anwar Md Yusob di belakang Pekan Nabalu. Ini kunjungan kali kedua selepas Mei tahun lalu.

Memang hajat untuk berehat sebentar menghilangkan lelah badan dan suara yang banyak bercakap sepanjang hari. Tambahan pula saya juga memandu kerana Arshad yang menjadi teman perjalanan baru berumur 16  tahun.

Ustaz Khairul Anwar sekeluarga memilih untuk menetap di sini sejak 6 tahun lalu, dalam kelompok komuniti bukan Islam. Itu yang saya kagumi beliau. Masjid terhampir untuk solat jumaat ialah Masjid Pekan Kundasang, 30km dari rumahnya.

Masuk jalan menuju rumahnya khususnya pada waktu malam memang agak sunyi. Kalau kali pertama dahulu, saya datang menyertai rombongan kawan-kawan, kali ini pula saya memandu sendiri. Perasaan seram pun ada juga kerana melalui kawasan hutan walaupun tidak sampai 10 minit.

Langkah kanan kami tiba kerana Ustaz Khairul Anwar sedang sibuk menyediakan roti canai untuk dijual di sekolahnya – SK Kaung Kota Belud. Pagi keesokan katanya, ada program bestari solat bersama pelajar sekolah. Roti canai yang dibikinnya sendiri laku di sekolah dengan harga yang murah.

Alhamdulillah, kebetulan belum makan malam. Roti canai Ustaz Khairul memang kena dengan selera kami. Setengah jam di rumahnya, kami meminta diri kembali ke Kota Kinabalu. Jam 11.30 malam, saya tiba di rumah dengan sepenuh kereta berbau durian yang dibawa dari Kampung Luanti.



1) Setiba di sajadah imam, saya seru jamaah akan melurus dan merapatkan saf. Biasanya saya menghadap jamaah terlebih dahulu, dan memastikan khususnya saf pertama sudah kemas dan tersusun. Sekurang-kurangnya seruan itu saya ulangi selepas habis lapan rakaat kerana ramai yang keluar solat, dan ketika memulakan witir.

2) Saya membaca doa iftitah dalam setiap awal solat selepas takbiratul ihram, kerana ia disunnatkan. Rakaat 1 dan 2 adalah solat yang berlainan dengan rakaat 3 dan 4, kerana masing-masing dipisahkan dengan salam. Oleh itu doa iftitah tetap dituntut. Doa iftitah yang biasa kita baca itu, bukanlah satu-satunya yang Nabi SAW baca. Dalam kitab al-Azkar, ada diterangkan beberapa hadith berkenaan doa-doa iftitah yang dibaca oleh Rasulullah SAW. Rujuk di sana.

3) Sejak beberapa tahun kebelakangan, saya membiasakan diri untuk waqaf setiap akhir ayat dalam surah al-Fatihah. Berhenti (waqaf) adalah lebih baik daripada menyambungkannya. Dalam masa yang sama, kadar bacaan mad ‘aridh lissukun saya baca 2 harakat sahaja.

4) Selepas fatihah saya biasa membaca ayat bukan lazim dengan kadar setengah muka surat atau seperempat bagi setiap rakaat, bergantung kepada masjid atau surau yang mengundang. Keseluruhannya, dalam solat tarawih jumlah ayat yang dibaca sekitar dua helai setengah (seperempat juzu’) dan tidak lebih dari setengah juzu’. Tingkatan bacaan yang dipilih ialah secara hadar (pantas).

5) Saya biasa memenuhi zikir rukuk, sujud sebanyak tiga kali. Begitu juga zikir duduk antara dua sujud dan tahiyyat akhir dibaca penuh sehingga ke hujungnya seperti solat biasa.

6) Saya membiasakan jamaah yang saya pimpin dengan sedikit tazkirah tidak melebihi 5 minit. Ia telah saya mulakan ketika saya bertugas di istana negeri, di mana dalam sebelum tarawih, saya bacakan sepotong hadith yang ringkas dan mudah difahami. Di tempat lain, tazkirah diadakan selepas salam rakaat kelapan. Namun ada juga masjid dan surau yang tidak saya adakan tazkirah yang dimaksudkan.

7) Memimpin solat tarawih 20 rakaat lebih saya sukai berbanding sekadar 8 rakaat. Jika ada undangan untuk 8 rakaat, saya akan menarik diri dan meminta penganjur mencari imam yang lain. Saya tidak bersedia memenuhi kehendak penganjur yang solat sedikit dan mengurangi ibadah tarawih yang biasa saya lakukan.

8) Seperti masjid dan surau kebanyakan, wirid selepas witir adalah wirid ‘ya latif’, tahlil dan doa. Sebelum bangkit, bersama-sama berniat puasa untuk keesokan harinya.

Demikianlah kebiasaan saya mengendalikan solat tarawih dan witir sehingga ke hujung. Artikel ini juga boleh menjadi panduan kepada mereka yang hendak mengundang saya agar mengetahui lebih awal stail saya. Barangkali itu juga puncanya ada JK yang tidak berkenan menjemput kerana kesimpulannya saya lambat berbanding imam lain yang ekspres. Namun, menjadi ma’mum lebih saya sukai berbanding menjadi imam. Wallahu a’lam.

%d bloggers like this: