Archive for 24 Julai 2010


KERANA SEEKOR KUCING

Daripada Abdullah bin Umar RA, sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda : “Ada seorang perempuan disiksa kerana seekor kucing yang dikurungnya sehingga kucing itu mati. Wanita itu masuk ke dalam neraka. Dia tidak memberi makanan dan minuman ketika ia mengurung kucing itu. Dia juga tidak suka melepaskan kucing itu untuk bebas memakan serangga kecil yang melata di bumi” (HR Bukhari dan Muslim)

Kucing adalah salah satu daripada haiwan yang suka hidup berdekatan dengan manusia. Ia banyak meminta belas kasihan orang untuk mendapatkan makanan. Sebaik-baiknya kita peruntukkan sedikit daripada makanan untuk diberikan kepadanya.

Jika kita tidak mahu memberinya makanan, biarkanlah ia hidup bebas untuk mencari makanannya sendiri. Sesungguhnya Allah SWT dengan rahmat dan kasih sayang-Nya telah menjamin rezeki seluruh binatang yang melata di bumi. Jangan ia dikurung tanpa sebarang makanan kerana itu adalah suatu kezaliman.

Jika berlaku zalim kepada kucing boleh menyebabkan seseorang memasuki pintu api neraka, maka cuba bayangkan betapa besarnya dosa dan kesalahan kalau penyeksaan dilakukan kepada sesama manusia yang merupakan sebaik-baik makhluk Allah SWT. Apatah lagi kalau penyiksaan dilakukan terhadap orang yang beriman dan bertaqwa.

Allah SWT telah mengharamkan berlaku zalim ke atas diri-Nya, maka Ia tidak akan menyiksa hamba-Nya tanpa kesalahan, dan Ia mengharamkan berlaku zalim ke atas sesama manusia. Oleh itu jangan berlaku zalim terhadap orang lain, jangan suka menyakitkan hatinya, jangan mengambil hartanya atau menjatuhkan harga dirinya.


Malam ini saya menyambung kembali kuliah kitab al-Azkar Imam Nawawi di Masjid Nurul Ihsan Kg Lok Kawi Baru setelah tertangguh beberapa minggu.

Beberapa bulan sebelum ini pula kami membincangkan tentang nama-nama Allah yang indah (asmaul husna) menggunakan kitab yang disusun oleh Tok Guru Nik Abdul Aziz. Memang dalam kitab al-Azkar ini ada disentuh secara ringkas melalui sebuah hadith akan nama-nama Allah yang 99 itu. Jadi untuk menghuraikannya, saya menggunakan kitab lain.

Malam ini tajuknya berkenaan tilawah al-Quran. Sangat menakjubkan apabila Imam Nawawi RH mencatatkan bahawa menjadi amalan salafus soleh terdahulu akan khatam al-Quran sekurang-kurangnya sekali dalam tempoh dua bulan.

Membaca al-Quran adalah zikir yang paling utama sesuai dengan kedudukannya sebagai kalam Allah SWT. Lebih bermakna lagi apabila tilawah al-Quran itu diiringi dengan tadabbur dan adab-adab yang tinggi. Membaca al-Quran dituntut siang dan malam, ketika musafir atau tidak.

Para salafus soleh menjadikan al-Quran sebagai teman sehariannya, bagaimanapun kebiasaan khatam mereka berbeza menurut kemampuan masing-masing. Ada yang khatam sekali dalam tempoh dua bulan; ada yang sekali dalam sebulan; ada yang sekali dalam sepuluh hari; ada yang sekali dalam lapan hari; ada yang sekali dalam seminggu dan inilah amalan kebanyakan mereka.

Ada juga yang khatam sekali dalam tempoh enam malam; ada yang sekali dalam lima hari; ada yang sekali dalam empat hari; ada yang sekali dalam tiga hari; dan ramai juga yang khatam setiap hari. Ada pula yang khatam dua kali sehari, ada yang tiga kali khatam sehari; ada juga yang khatam lapan kali sehari – empat kali siang dan empat kali waktu malam. Menurut Imam Nawawi, inilah rekod yang sampai ke dalam pengtetahuannya.

Seorang Tabi’in bernama Mansur bin Zazan mengkhatamkan al-Quran antara zuhur dan asar, khatam lagi antara maghrib dan isyak. Sementara dalam bulan Ramadhan, dikhatamkan al-Quran dua kali antara maghrib dan isyak dalam keadaan mereka melewatkan solat isyak sehingga seperempat malam.

Ada juga yang khatam al-Quran dalam satu rakaat solat. Antaranya ialah Sayyidina Uthman bin Affan, Tamim ad-Dariy dan Said bin Jubair R.Anhum. Hakikatnya kebolehan mereka adalah berbeza menurut individu masing-masing. Ada yang mempunyai pemikiran yang cerdas dan dalam masa yang sama kurang terlibat dalam urusan masyarakat seperti mengajar dan memerintah.

Namun, marilah kita mengambil pengajaran agar sama-sama memperbanyakkan tilawah al-Quran dan mentadabburkannya dalam kehidupan kita masing-masing.

%d bloggers like this: