Kita mengakui akan kelemahan dan kekurangan diri. Tidak semua yang diusahakan dan dicita akan menjadi realiti. Kadang-kadang ada sahaja halangan dan durinya.

Namun demikianlah indahnya hidup beragama. Ada tempat kita mengadu dan bergantung harap. Berdasar rekod hadith-hadith Rasulullah SAW, ada waktu, tempat  dan orang tertentu yang mustajab doanya.

Antara waktu mustajab ialah antara azan iqamah, waktu sahur, antara dua khutbah, ketika hujan, sewaktu peperangan dan sebagainya. Antara tempat mustajab ialah di tanah suci khususnya di dalam Masjidil Haram dan di Raudhah Nabi di Masjid Nabawi. Antara hamba yang mudah diperkenan doanya ialah orang yang musafir, orang yang berpuasa, pemimpin yang adil, orang yang dizalimi dan sebagainya.

Tempoh dan cara perkenan doa itu pula terpulanglah kepada Allah SWT. Ada yang diperkenankan dengan diberi apa yang diminta. Ada yang diganti dengan sesuatu yang lain, yang menurut Allah SWT lebih baik untuk hamba-Nya itu. Ada yang diperkenan dengan cara dihapuskan dosa kesalahannya. Ada pula yang ditangguh sehingga pada hari kiamat.

Seorang pekerja yang mempunyai permohonan kepada majikannya perlu memberitahu sama ada dengan cara bercakap atau menulis permintaannya.  Namun seorang hamba Allah SWT yang meminta tidak perlu menjerit kuat-kuat, atau menulis atau seumpamanya. Bahkan bisikan hatinya dapat didengari oleh Allah SWT yang Maha Mendengar.

Saat menunaikan umrah, banyak perkara yang saya pinta kepada-Nya (dan saya teruskan sehingga kini).  Saya akui dan melihat, satu demi satu permintaan itu diperkenankan oleh-Nya. Ada permintaan secara umum dan ada pula permintaan secara khusus.  Ada satu permintaan yang saya rasa hampir saatnya untuk diperkenankan. Saya meyakini firman Allah melalui sebuah hadith qudsi :

“Aku menurut sangkaan hamba-Ku..”

Doakan saya agar permintaan ini diterima oleh-Nya.