Perjalanan di bumi semenanjung semakin indah apabila bertemu dengan sahabat seusrah dan seperjuangan dalam Persatuan Ulama’ Malaysia (PUM) Sabah, Che’gu Jamil Dayan sekeluarga.

Saya merasakan kemanisan bersahabat dengan beliau, bahkan kedua-dua keluarga kami bersama ketika mereka masih berada di Sabah dahulu.

Maka kerana perpindahan mereka akhir tahun lalu itu begitu menyedihkan saya sendiri, maka saya tidak sanggup menyambut panggilan dan mendengar suaranya. Sehingga sehari dua lalu beliau ada menghantar sms dan kami berjanji bertemu di satu tempat.

Saat sama-sama mencari untuk bertemu dan beliau membuat panggilan, barulah saya menyambut dan mendengar suaranya.

Kami bertemu di gerai makan, bercerita tentang banyak hal. Kisah-kisah PUM Sabah, CONCERN Sabah, aktiviti dakwah di Sabah, tentang dunia barunya di SMK Tambun, aktiviti dakwah di sekitar Ipoh, hal keluarga dan anak masing-masing.

Namun yang jelas, beliau masih mencari rentak dan stand untuk bergerak dalam misi dakwah yang tidak pernah selesai.

Meski tidak lama kami bercerita, pertemuan itu jelas mengubati kerinduan setelah perpisahan. Mudah-mudahan  terubat rindu rakan-rakan aktivis dakwah di Sabah apabila membaca entri ini. Betul kata orang, biar hilang di mata; di hati jangan.