Archive for 29 Mei 2010


TEPAT & KURANG

Apa kesalahannya?

Selesai JK Syukbah Dakwah bermesyuarat di Masjid Negeri Sabah malam tadi, kami mengambil sedikit ruang untuk mengadakan sesi fotografi tentang pergerakan solat yang tepat, kurang tepat dan tidak tepat.

Ia meliputi berdiri betul, angkat tangan, kedudukan tangan ketika berdiri, rukuk, i’tidal, sujud, duduk sehinggalah tolehan ketika memberi salam. Juga dirakam solat bersendirian dan berjamaah, mulai dengan berdua dan seterusnya.

Sesudah saya edit gambar-gambar ini di rumah, nampaknya ada yang perlu diperbaiki dan ditambah. Saya juga akan merakamkan pergerakan solat untuk wanita. Mungkin anak sulung, Nuha akan menjadi modelnya.

Jika ada kesempatan, rakaman video juga akan dibuat satu ketika nanti khususnya berkaitan kesilapan dalam solat.

Semua ini akan ditayang ketika Syukbah Dakwah menganjurkan Klinik Solat sebanyak dua siri mulai akhir Jun nanti, sebagai kesinambungan Kursus Tahsin Solat yang sudah berlangsung sebanyak 5 siri setakat ini. Ada 1 siri terakhir Tahsin Solat.

Klinik Solat akan membabitkan siri praktikal 2 hala antara penceramah, fasilitator dan peserta kursus. Siri pertama dijangka menguji tentang bacaan al-Fatihah & pergerakan solat sehingga salam. Sementara siri kedua berkenaan bacaan-bacaan wirid dan doa.

Untuk itu, kami mensasarkan hanya sekitar 150 peserta bagi setiap siri dan juga 15 orang fasilitator sekurang-kurangnya. Mudah-mudahan para peserta lebih daripada itu dan kami berharap mereka akan bertahan, tidak lari apabila sampai masa diuji ketepatan Fatihah dan pergerakan solatnya.

Kedudukan hujung jari kaki yang tidak tepat ketika sujud


Saya tiba di Kg Andus Papar untuk menghadiri pernikahan pasangan Dg Ainah Hj Ismail dan Kasim Maradin. Hj Ismail adalah sebahagian keluarga besar kami yang sebahagian besarnya sebenarnya tidak saya kenali.

Keluarga mereka khususnya Hj Ismail dan beberapa anaknya mula saya kenali ketika menziarahi Allahyarham Nenek Hajjah Timbang Bakar di Kg Benoni akhir September tahun lalu.

Hj Ismail khususnya, setiap kali ada ahli keluarganya yang datangĀ  saya diperkenalkan kepada mereka. “Ni keluarga ketani ni, orang Labuan, anak Cikgu Osman..” lebih kurang begitu ayatnya.

Ada yang memanggil saya dengan panggilan abang, dan ada pula yang memanggil pakcik kerana demikian saya diperkenalkan kepada mereka.

Rupanya di kalangan mereka ada yang pernah menghadiri majlis perkahwinan saya dan isteri di Kg Meruntum pada 2002 dahulu. Jelas meski tidak selalu bertemu – bahkan mungkin sekali itu sahaja – mereka mengingati saya.

Pernikahan Ainah berlangsung sedikit lewat kerana menanti jurunikah yang mempunyai undangan pernikahan di beberapa tempat sebelum itu.

Alhamdulillah, nikah disahkan oleh para saksi setelah akad berlaku 3 kali. Lucu pula rasanya jurunikah sendiri yang tersasul pada akad kali pertama.

Mudah-mudahan mereka berbahagia selamanya dan hubungan persaudaraan kita akan berkekalan.


%d bloggers like this: