Archive for 23 Mei 2010



Bersama rakan-rakan lain, kami diberi amanah menghakimi beberapa kategori pertandingan sempena Festival Kesenian Islam KEMAS Negeri Sabah 2010 di Dewan Kinabalu, Kompleks Tabung Haji semalam.

Ada pertandingan Marhaban & Barzanji, Tilawah al-Quran, Pidato dan Nasyid. Saya terlibat sebagai hakim tajwid dalam tilawah al-Quran bersama-sama Ust Hj Abd Rahman Talipudin, Ust Hj Parmin Sahlan dan Ust Yusuf Ali.

Festival ini diadakan selama dua hari, sabtu dan ahad. Hari ini hanya sebagai majlis penutupan manakala semua pertandingan berlangsung seharian pada semalam. Nasyid yang menjadi tumpuan dilangsungkan sebelah malam.

Saya datang sekitar jam 10.30 pagi untuk memulakan tilawah al-Quran. Ketika itu pertandingan marhaban dan barzanji  di penghujung acara dan penonton agak ramai. Selepas rehat tilawah mengambil tempat untuk menguji 10 peserta qari dan qariah.

Para hakim diletakkan di hadapan sekali, berhadapan dengan peserta. Namun saya terkejut apabila menoleh ke belakang, audien yang terlalu sedikit. Ke mana menghilang penonton yang hampir memenuhi dewan awal tadi. Adakah benar mengaji al-Quran tidak diminati orang?

Hanya sedikit penonton sebelah kanan dan kiri, sementara di ruang tengah hampir kosong. Hanya berisi di barisan pertama dengan beberapa orang muslimat.

Selesai majlis tilawah dan jamuan, saya tidak menanti lama kerana program seterusnya di Bangunan KUWASA. Terima kasih KEMAS memberi peluang kami menyumbang khidmat dalam majlis ini.


AYAM


Sebagaimana yang direkodkan oleh Bukhari, Muslim, Tirmizi, Nasa’ie, Darimi dan Ahmad, dikisahkan oleh Zahdam al-Jarmi :

“Suatu hari kami berkumpul bersama Abu Musa al-Asy’ariy RA lalu dihidangkan kepada kami daging ayam. Melihat hidangan itu, ada seorang lelaki yang mula menjarakkan diri.

Abu Musa bertanya kepadanya : Kenapa kamu menjauhkan diri?  Lelaki berkenaan menjawab : Aku melihat ayam memakan makanan yang kotor. Maka aku bersumpah untuk tidak memakannya.

Abu Musa berkata : Mari ke mari. Sebenarnya, aku pernah melihat Rasulullah SAW memakan daging ayam”.

***

Di sisi rumah kami, buat masa ini ada beberapa reban yang mengandungi tidak kurang 40 ekor ayam pelbagai saiz dan umur. Ada baru berumur 2 minggu, ada yang sudah 2-3 bulan dan ada yang menanti saat untuk disembelih.

Ada ayam telur, ayam daging (ayam karan) dan ayam kacukan siam. Tempohari ada banyak ayam kampung tetapi sudah habis disembelih. Biasanya sebulan, ada sekali dua kami menyembelih 3-4 ekor ayam sekaligus.

Ada untuk makan sendiri, ada juga untuk sedekah kepada jiran.

Namun, saat kita memakan ayam, bukan sahaja harganya yang sederhana dan dagingnya yang sedap, tetapi tolong ingatkan sama bahawa daging ayam adalah salah satu makanan sunnah yang digemari oleh Rasulullah SAW.

Oh ya, kami juga kini ada lebih kurang 10 ekor arnab termasuk 4 ekor yang baru berumur sebulan.


%d bloggers like this: