Archive for 3 Mei 2010


REHLAH II

Melalui acara-acara santai dan ringkas buat anak-anak dan juga kepada ibu bapa, jelas ada beberapa perkara yang boleh menjadi iktibar.

Ada beberapa anak-anak kecil ini yang begitu berbakat dalam mewarna lukisan yang diberi sehingga anak-anak saya bercerita tentangnya. Begitu juga ulah sebahagian anak-anak yang pemalu dan tidak begitu kelihatan aksinya.

Meskipun kebanyakan mereka masih tidak mengetahui nama antara satu sama lain, tetapi keseronokan itu sudah mula berputik, apabila mereka duduk makan, mandi di kolam dan main bersama. Sudah ada yang bertanya, bila lagi hendak jumpa.

Ibu-ibu saya kira mereka boleh bergaul dan bersahabat dengan baik sekali selepas ini walaupun sebahagian mereka bertemu buat kali pertama. Kalau tidak salah saya, untuk pertemuan kali ini 4 bayi bersama-sama dan beberapa anak kecil yang berumur antara 1-4 tahun.

Sebagai langkah awal, nama-nama anak sedang dikumpul dan akan diedar untuk maklumat semua ahli usrah. Ya, mula-mula saling mengenali, baru saling memahami, kemudian saling bekerjasama.

Untuk para bapa, permainan bola sepak untuk hanya 15-20 minit pada petang sabtu cukup seronok tetapi meletihkan. Seronok mengejar bola, tetapi sebaik bola terlepas daripada jangkauan kaki, letihnya bukan main.

Nampaknya ada resolusi untuk aktiviti sukan lebih kerap buat para bapa, pertemuan santai tapi bermakna untuk ibu-ibu dan program berlanjutan buat anak-anak. Mimpian Jadi hanya sekadar muqaddimahnya.

Sebagaimana resolusi dengan sahabat-sahabat, hampir 20 keluarga berhimpun di pusat peranginan ini dengan keseluruhan ahli sekitar 80 orang termasuk anak-anak kecil.

Tujuan utama selain untuk bercuti bersama keluarga masing-masing adalah untuk menemukan isteri-isteri dan anak-anak dalam program santai tetapi penuh ukhuwwah.

Acara mewarna untuk anak-anak PASTI dan tahap 1, meniup belon hingga pecah untuk sekolah rendah (putera), mengupas dan makan telur untuk puteri, masuk benang dalam jarum untuk para ibu, serta main bola sepak untuk para bapa.

Acara paling wajib bagi anak-anak dan ibu bapanya sekali sudah tentu mandi di kolam yang terbentang di hadapan bilik penginapan. Setiba di kawasan ini pun, anak-anak sudah meronta untuk terjun serta merta apabila melihat kawan-kawan yang tiba lebih awal sedang mandi dan berenang.

Sebelah malam, maghrib dan isyak kami khususnya lelaki didirikan secara berjamaah di luar kawasan resort berdekatan pantai, bertemankan cahaya suram dan para nyamuk yang sedang mencari setitik darah.

Isu kegawatan sosial, pentarbiahan anak-anak mendepani isu ini, serta program kekeluargaan menjadi topik perbincangan kami. Pelbagai idea, komentar dan pandangan dilontarkan untuk dilaksanakan sekurang-kurangnya dalam kelompok ahli usrah kami.

Jamuan makan malam dengan menu utama seekor kambing yang diaqiqahkan untuk anak Ust Baharuddin, selain penyampaian hadiah buat semua anak-anak yang terlibat dalam pertandingan sebelah petang tadinya.

Program berakhir pada tengahari ahad setelah berada di sini semalaman. Ia sudah tentu belum memadai untuk ukhuwwah sesama anak-anak dan para isteri, namun inilah permulaannya.

%d bloggers like this: