Sekitar 30 minit di pelayaran, kami tiba di lokasi. Alhamdulillah, pihak tuan rumah menyambut kami dengan mesra dan hidangan petang yang menyelerakan.

Pemandangan sepanjang perjalanan begitu indah dan mempersona. Jelas kehebatan Allah SWT menjadikan semua makhluknya dengan tidak sia-sia.

Selesai sembang panjang di pondok yang disediakan, kami kemudiannya berehat di penginapan yang disediakan. Sebahagian kami terus sahaja mengisi ruang dengan berjalan dan meninjau di kawasan perkampungan.

Ada 22 buah rumah kesemuanya.

Kami bersembang dengan Makcik Murni Abd Kadir berbangsa bugis + banjar yang berstatus ibu tunggal. Kami bercerita sedikit sebanyak tentang pengalaman menjaga seorang anak istimewa bernama Muhammad Mukhtar yang kini berumur 30 tahun.

Tidak tahu bercakap, malahan hanya tersenyum memanjang. Mukhtar hanya duduk di rumah, sesekali dipimpin keluar berjalan di hadapan rumah bersama keluarganya.

Tidak dapat meninjau lama sehingga ke hujung titi, kami terpaksa kembali ke penginapan ketika azan maghrib sudah dilaungkan.

Ust Hilham mengambil tempat memimpin solat maghrib dan tazkirah selepasnya. Saya tertarik dengan tazkirah surah al-Asr, dengan tumpuan kepada sifat sabar menjadi fokus tazkirahnya.

Beliau menyebut tentang sabar menerima ujian fitnah yang menimpa orang dahulu kala dan sehingga akhir zaman. Bersabarlah, kata Ust Hilham kerana orang yang sabar itu adalah penghuni syurga.