Archive for 1 April 2010


RESTORAN SABA’

Saya ke KL lagi. Kali ini bersama Ust Ibrahim Kisab untuk menyertai Mesyuarat Penyemakan Teks al-Quran kali pertama bagi tahun 2010 ini.

Tiba di KLIA jam 12.40 tengahari, kami dijemput oleh Pak Yunos Hashim, pegawai Unit Kawalan Teks al-Quran Kementerian Dalam Negeri (KDN) sekitar jam 1 tengahari.

Dalam perjalanan ke tempat penginapan, kami singgah makan tengahari di Restoran Saba’ yang semakin terkenal di Cyberjaya. Restoran ini dibuka pada menjelang tengahari dan tutup pada lewat malam. Menunya berasaskan makanan Arab.

Setiba di situ, restoran dikunjungi ramai pelanggan. Meja-meja dipenuhi dengan hidangan. Memang Pak Yunos ada mengingatkan, makanan di sini istimewa dan sedap, cuma kena bersabar menanti antara 30-45 minit untuk mendapat meja dan menu yang diminta, khususnya pada waktu puncak.

Lokasinya sesuai. Saya perhatikan, agak ramai di kalangan orang Arab dan berkulit hitam menjamu selera di sini selain anggota perkhidmatan awam dan swasta yang bekerja di sekitar kawasan ini.

Restoran Saba’ terletak bersebelahan dengan Kolej Antarabangsa Cyberjaya. Saba’ merujuk kepada sebuah kerajaan zaman dahulukala di Yaman yang diperintah oleh Ratu Balqis.

Alhamdulillah, menjamu selera di sini mengingatkan saya makanan-makanan Arab yang baru dirasai seminggu yang lalu di Tanah Suci. Terubat juga sedikit kerinduan terhadap suasana Tanah Suci.

Ada maklumat mengatakan sebuah lagi cawangan restoran ini sudah dibuka di Jalan Jelatik, berhadapan LRT Setiawangsa. Insya Allah, ada rezeki pergi lagi.

Sepanjang perjalanan pergi dan balik, segala urusan yang berkaitan sebelum dan selepas rehlah imaniah tempohari, saya rakamkan penghargaan yang tidak terhingga kepada insan-insan berikut :

1) Ust Azam yang menghubungi dan mempelawa kami untuk menyertai umrah dan ziarah, sekaligus menjadi amir rombongan. Begitu juga kepercayaannya kepada saya sebagai pembantu beliau dalam misi ini.

2) Rakan-rakan sebilik yang sangat baik dan memahami. Cikgu Hamid, Ust Azman, Amir Fadli dan Ust Zulkifli. Kata orang, cara mengenali perangai dan tabiat rakan adalah dengan bermusafir dengannya. Alhamdulillah, saya diberikan sahabat yang baik dan tidak menyakitkan.

3) Semua ahli rombongan seramai 38 orang. Sebahagian daripada mereka memang dikenali manakala sebahagian lagi hanya dikenali sepanjang perjalanan. Rakan yang membelanja makan, membayarkan tambang bas, membantu kesusahan sesama rakan dan sebagainya.

4) Mereka yang mendoakan. Antaranya ialah isteri dan ahli keluarga, juga rakan-rakan yang berada di tanahair. Begitu juga rakan-rakan yang sering memberi semangat dan peransang melalui sms, komen lewat facebook dan blog Abu Nuha Corner ini.

Apabila bercerita dengan kerja-kerja ibadah ini, bukanlah tujuan saya dan rakan-rakan untuk menunjuk-nunjuk dan meminta pujian. Ia tidak lebih sekadar menceritakan nikmat beribadah sebagai satu motivasi khususnya kepada pelayar blog ini.

Firman Allah : “Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya”. (ad-Dhuha).

Mudah-mudahan dengan kisah-kisah dan catatan yang dipaparkan memberi semangat untuk kita beribadah lebih gigih lagi di tempat sendiri, menggamit kenangan yang manis dan terindah dalam hidup dan berusaha pula untuk ke sana lagi.

Kepada sahabat dan para pembaca yang belum pernah ke sana, atau yang bakal ke sana untuk ibadah umrah dan haji yang akan datang buat pertama kalinya, mudah-mudahan artikel-artikel santai ini dapat memberikan  sedikit sebanyak gambaran dan suasana di tanah suci. Saya mendoakan agar para pembaca beroleh nikmat dan rezeki beribadah di sana.

Mudah-mudahkan kita semua mendapat ganjaran sewajarnya daripada Allah SWT, serta diberikan rezeki dan kesempatan untuk datang semula ke Baitullah dan menziarahi maqam Rasulullah SAW.

Sehingga kini, apabila bertemu rakan-rakan, masing-masing masih terbayang saat-saat manis di sana. Malah ada rakan yang pulang ke tanahair dan terus mengaktifkan akaun Tabung Haji.

Semoga Allah SWT memudahkan.

%d bloggers like this: