“Kerap kali Kami melihat engkau (wahai Muhammad), berulang-ulang mendongak ke langit, maka Kami benarkan engkau berpaling mengadap kiblat yang engkau sukai. Oleh itu palingkanlah mukamu ke arah masjid Al-Haram (tempat letaknya Kaabah); dan di mana sahaja kamu berada maka hadapkanlah muka kamu ke arahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah diberikan Kitab, mereka mengetahui bahawa perkara (berkiblat ke Kaabah) itu adalah perintah yang benar dari Tuhan mereka; dan Allah tidak sekali-kali lalai akan apa yang mereka lakukan”. (al-Baqarah : 144)

Sewaktu Rasulullah SAW tiba di Madinah, Baginda SAW diarahkan menghadap ke arah Baitul Maqdis sebagai kiblat solat dan ramai di antara penduduk Madinah ketika itu ialah kalangan Yahudi yang sememangnya kiblat mereka ialah Baitul Maqdis.

Oleh itu, orang Yahudi sangat gembira dengan perbuatan Rasulullah SAW ini sedangkan baginda lebih suka berkiblatkan Baitullah. Rasulullah SAW sering berdoa dan memandang ke langit mengharapkan turunnya wahyu agar mengizinkannya bersama para sahabat berpaling ke Baitullah.

Ada riwayat mengatakan bahawa orang-orang Yahudi sentiasa mengejek Rasulullah SAW dengan berkata : “Muhammad menentang ajaran kita, tetapi solatnya mengikut kiblat kita”.

Akhirnya, setelah 16 atau 17 bulan Rasulullah SAW menghadap ke arah Baitul Maqdis, barulah baginda mendapat perintah berkiblatkan Kaabah.

Tentang saat-saat perubahan kiblat itu berlaku ketika Baginda SAW sedang melawat Kampung Bani Salamah. Ummu Bisr bin al-Barra’ bin Ma’rur telah menyediakan jamuan untuk rombongan Rasulullah  SAW.

Apabila tiba waktu zuhur, baginda bersolat di masjid kampung tersebut. Ketika dalam rakaat kedua solat itulah, turun wahyu daripada Allah SWT memerintahkannya agar menukar arah kiblat dari Masjidil Aqsa ke arah Kaabah.

Baginda terus berpaling menghadap Kaabah dengan berpusing ke sudut 180 darjah dan menyambung baki solatnya. Dengan itulah, masjid ini mendapat namanya – Masjid Qiblatain bererti Masjid Dua Qiblat.

Masjid ini dengan perluasan dan pembesaran dilakukan kali terakhir pada tahun 1987 zaman pemerintahan Raja Fahd dengan kos membabitkan 54 juta Riyal. Sehingga hari ini, Masjid Qiblatain menjadi salah satu tumpuan pengunjung walaupun tidak mempunyai fadhilat khusus seperti Masjid Quba’.

 

Advertisements